Tampilkan postingan dengan label jodoh muslim. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label jodoh muslim. Tampilkan semua postingan
Assalamualaikum warahmatullahi Wabarokatatuh

Dalam tulisan kali ini, saya akan membagikan sebuah amalan kepada anda tentang bagaimana cara untuk segera menemukan jodoh sejati anda. 

Amalan ini saya lakukan dan saya buktikan sendiri beberapa waktu lalu, dan dengan keyakinan saya dalam mengamalkan secara istiqamah. Atas izin Allah, Alhamdulillah saya berhasil bertemu dengan Jodoh saya. Untuk itu saya, ingin membagikannya kepada kawan-kawan semua yang ingin segera dipertemukan dengan jodohnya.

Sedikit kisah tentang kehidupan saya dalam percintaan. Dulu saya pribadi pernah menjalin hubungan dengan seorang wanita yang dibilang tidak sebentar, yakni selama lebih 2 tahun. 

Namun ketika kami hampir saja mendekati tunangan, ternyata orang tua pacar saya menolak saya dengan berbagai alasan. Setelah saya cari tahu, ternyata pacar saya berkhianat dibelakang saya, dia telah menjalin hubungan dengan orang lain. Sedangkan orang tua pacar saya tahu keadaan keluarga saya yang serba berkecukupan, dan membandingkan dengan keluarga laki-laki lain yang menjalin hubungan dengan pacar saya dibelakang saya, yang dibilang lebih mapan daripada saya.

Dengan rasa kecewa yang saya rasakan, saya terima keputusan tersebut dan kamipun tak jadi menikah.

Amalan ini diberikan langsung kepada saya, dari Beliau seorang Guru besar di sebuah pondok pesantren yang berada di Kediri. 

Singkat cerita, pada awalnya saya dengan kakak saya datang ke rumah Beliau untuk bersilaturahmi dan meminta bimbingan. Karena sebelumnya, dalam perjalanan kehidupan saya pribadi, saya selalu gagal dalam hal mendapatkan jodoh. 

Dengan keyakinan yang kuat, kemudian saya pribadi langsung mengamalkannya setiap hari dengan sungguh-sungguh dan Istiqomah. Ternyata memang benar, amalan ini sangat Ampuh. Dalam waktu kurang lebih sekitar 40 hari mengamalkan, saya dipertemukan dengan seorang wanita yang benar-benar mau menerima segala kekurangan saya dan bersedia menjadi istri saya. 

Itupun kami tidak menjalin pacaran, begitu pertama kali bertemu saya berta'aruf ke rumahnya dan secara jujur saya meminta istri saya kepada orang tuanya, dan Alhamdulillah orang tuanya merestui kami berdua.

Doa Amalan yang saya Amalkan ini diambil dari kisah nabi Adam, yang mana ketika Beliau nabi Adam diturunkan ke bumi dan harus dipisahkan dari Hawa.

Setiap kali nabi Adam bersujud, beliau selalu memanjatkan doa ini kepada Allah SWT, agar bisa diampuni segala dosa dari kesalahannya yang telah Melanggar larangan Allah dan ingin Segera dipertemukan dengan Istrinya, yaitu Hawa. Yang pada akhirnya Nabi Adam dan Hawa dipertemukan kembali.

Namun sebelumnya perlu diketahui, bahwa setiap tujuan pasti akan berhasil jika niat kita untuk tujuan yang baik dan semata-mata hanya karena Allah. Sebab, tujuan yang baik akan membawa kita pada kebaikan, jika kita ingin segera dipertemukan dengan jodoh kita, berusaha dan berdoa itulah kuncinya.

Berikut ini adalah Bacaan Amalan yang saya Amalkan :

Setiap kali selesai Sholat Fardhu, Baca Doa Ini sebanyak 3x.

Bismillahirrahmanirrahim

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Artinya:
Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami telah berbuat dhalim terhadap diri-diri kami. Dan jika Engkau tidak memberi ampunan untuk kami dan merahmati kami, sungguh benar-benar kami termasuk dari golongan orang-orang yang rugi.” [Qs. Al-A’raf (7) ayat 23]

Kemudian Baca ini :

"Khususon ila ruhi wa jasadati ila zaujati (.....) 
Al-Fatihah 3x

Dalam kurung, ungkapan keinginan anda, misalnya minta segera dipertemukan dengan Istri.

Lakukanlah Amalan tersebut setiap hari dengan Istiqomah, insyaallah dalam waktu 40 hari, jodoh anda akan dipertemukan oleh Allah SWT.

Sekian tulisan dari saya, semoga bermanfaat.

Wassalamu'alaikum warahmatullahi

Inilah Doa dan Amalan Untuk Dipertemukan Dengan Jodoh Kita

Assalamualaikum warahmatullahi Wabarokatatuh

Dalam tulisan kali ini, saya akan membagikan sebuah amalan untuk membuka aura pada diri anda.

Membuka aura wajah secara islami adalah solusi terbaik bagi Anda yang masih merasa ragu untuk melakukannya. 

Mungkin Rasa ragu muncul karena masih kurang yakin antara halal atau haram, sehingga enggan untuk membuka aura wajah diri sendiri. Mulai sekarang anda tidak perlu ragu lagi, karena sudah pasti cara ini halaa dan tidak bertentangan dengan ajaran Islam.

Dengan media buka aura wajah yang berupa tasbih, tentunya hal ini sama sekali bukan tindakan syirik. Di dalam doa wiridnya memohon kepada Allah semata.

Anda bisa melakukan buka aura wajah berikut ini dengan mudah tanpa anda harus pergi ke mana-mana. Bisa dilakukan di rumah dan pada waktu luang anda bisa secara rutin dan teratur agar hasilnya bisa maksimal sesuai yang Anda harapkan.

Memiliki pancaran aura wajah yang berseri-seri dan bersinar merupakan dambaan setiap orang. 

Sehingga dengan pancaran aura tersebut, dapat menjadikan daya tarik dan kebanggaan bagi seseorang yang mengamalkannya. Lantas bagaimana cara membuka aura dalam diri sendiri agar keluar terpancar. 

Disini kami akan menjelaskan secara jelas bagaimana Membuka Aura Diri Sendiri Paling Ampuh dan Terbukti nyata.

Aura sindiri merupakan energi gelombang elegtromagnetik yang menyelubungi seluruh tubuh manusia. Aura sama sekali tidak berkaitan dengan hal-hal yang sifatnya gaib, mistis atau supranatural. 

Setiap makhluk yang ada di bumi ini pastinya memiliki aura, bahkan jenis batuan yang sifatnya adalah benda mati pun juga memiliki aura tertentu, apalagi manusia, hewan dan tumbuhan. Jelas memiliki aura energi.

Lalu dari mana asalnya aura tersebut? Aura berasal dari energi yang berupa anugrah yang diturunkan oleh Tuhan untuk setiap makhluk yang diciptakan-NYA. Tetapi meskipun semua makhluk yang ada di bumi ini memiliki aura akan tetapi antara makhluk yang satu dengan makhluk lainnya memiliki aura yang berbeda. Contohnya, Aura yang dimiliki oleh manusia, tentunya berbeda dengan aura yang dimiliki oleh tumbuhan dan benda mati lainnya.

Aura itu sendiri berbentuk energi yang memiliki sinar atau pancaran tertentu, seperti halnya matahari, matahari memiliki pancaran energi surya yang cahayanya mampu terpancar ke seluruh penjuru bumi. 

Khusus pancaran energi aura, sinar yang dipancarkan tak kasat mata atau tidak dapat dilihat dengan mata apalagi bagi orang yang belum terlatih untuk melihatnya.

Dibawah ini akan kami jelaskan beberapa manfaat Aura bagi kehidupan :

- Berfungsi untuk memanggil sukma jodoh sejati Anda.
- Energi aura jodoh yang sangat positif.
- Semua orang yang ada di sekitar Anda dapat menerima Anda, tak terkecuali orang yang baru dan kenal, sehingga memudahkan anda dengan jodoh yang telah ditetapkan.
- Memancarkan kebaikan dalam batin.
- Memudahkan untuk memecahkan segala permasalahan yang sedang Anda hadapi.
- Membuat jiwa Anda semakin baik tanpa harus melakukan meditasi khusus.
- Energi Aura ini akan selama menyatu dengan tubuh Anda, asalkan Anda selalu rutin mengamalkan dan anugerah. 

Dengan demikian pribadi Anda akan semakin berkharisma dan berwibawa, jadi doa ini juga sangat cocok diamalkan oleh seorang Pimpinan atau bahkan perangkat desa dan juga orang biasa.

Dengan terbukanya Aura, insyaallah Anda akan lebih mudah menemukan jodoh Anda, dimanapun dia berada.

Namun Saran kami meskipun Anda sudah mengamalkan Doa Buka Aura ini, Anda tetap melakukan usaha nyata agar energi yang terpancar semakin kuat dan dapat bertahan untuk selamanya. 

Yakni, Ubahlah perilaku Anda menjadi lebih baik agar diberikan pada saat mengamalkan doa ini.

Berikut ini adalah tata caranya mengamalkannya :

1. Yang pertama adalah Anda ambillah air wudhu terlebih dahulu.

2. Kemudian duduklah dengan tenang dan santai sambil wirid doa berikut ini sebanyak 33 kali.

"Robbana at-mimlana nuurona waghfirlana innaka ala kulli syai'in qadir"

3. Setelah selesai usapkan ke muka Anda dengan kedua tangan dari atas sampai bawah seperti gerakan membasuh muka saat berwudhu. 

4. Lanjutkan Dengan membaca doa berikut ini sebanyak 10 kali

"Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu"

Cara diatas bisa anda lakukan pada waktu pagi hari sebelum matahari terbit dan sebelum tidur pada malam hari. Pada waktu itu diyakini sebagai waktu yang tepat untuk membuka aura wajah secara sempurna. Pada waktu manusia dalam keadaan rileks dan santai sehingga lebih mudah untuk konsentrasi.

Sekian tulisan Amalan dari saya, semoga bermanfaat. 

Inilah Doa dan Amalan Membuka Aura Tubuh Dalam Islam

Dalam artikel kali ini, saya akan membagikan sebuah amalan untuk para lelaki yang ketika berhubungan dengan sang istri mudah loyo atau tak bisa tahan lama. 

Jika kemudian ada masalah dalam hubungan intim seperti pihak suami kurang bisa memuaskan isterinya karena mengalami ejakulasi dini, hal ini harus dikonsultasikan baik-baik dengan isteri dan dicari jalan keluarnya. Misalnya dengan melakukan konsultasi kepada dokter spesialis dan melakukan pengobatan. Dalam hal ini dukungan isteri mutlak diperlukan.

Ada sebagian orang yang sudah melakukan upaya-upaya serius untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. Dalam kasus ini berobat menjadi keharusan, tetapi berdo’a juga tidak kalah pentingnya. Berobat dan berdo’a sudah semestinya berjalan secara berdampingan.

Menurut keterangan yang terdapat dalam kitab Faidlul Qadir karya Abdurra’uf al-Munawi, Ibnul Munkadir memanjatkan do’a agar dikuatkan dzakarnya semata-mata untuk memenuhi apa yang menjadi hak isterinya. Dengan kata lain untuk memenuhi birahi isterinya. Sebab, syahwat-birahi perempuan itu ada pada laki-laki. Jika dibiarkan atau tidak disentuh, dikhawatirkan perempuan akan terjerumus ke dalam perzinahan.

Ibnul Munkadir berdo’a, ‘Ya Allah, kuatkan dzakarku karena sesungguhnya hal itu bermanfaat buat isteriku’

Doa itu dipanjatkan agar Allah menguatkan dzakar Ibnul Munkadir semata-mata untuk memenuhi kewajibannya sebagai suami yang menjadi hak isterinya, bukan untuk mengumbar syahwatnya. Sebab, birahi perempuan itu ada pada laki-laki. Apabila dibiarkan, dikhawatirkan perempuan akan terjerumus ke dalam perzinahan,”

Penjelasan yang terdapat dalam kitab Faidlul Qadir di atas sangat menarik untuk dicermati dan diperhatikan terutama bagi para suami. 

Sebab, sering kali kita mendengar dari berita di berbagai media massa perselingkuhan perempuan yang sudah bersuami dengan alasan suaminya tidak bisa memuaskan atau membahagiakannya di ranjang. 

Kendati demikian harus dicatat bahwa kekurangan suami itu bukan alasan pembenaran atas praktik zina dan menurunnya sikap harmonis. 

Namun bagi kaum laki-laki jangan khawatir, ada sebuah Amalan yang bisa membantu masalah anda, hanya membaca doa saja insyaallah kejantanan anda akan meningkat secara signifikan. Sebelum mengamalkan doanya, simak baik-baik tata caranya.

Berikut ini adalah tata caranya : 

1. Siapkan Segelas air Putih terlebih dahulu
2. Kemudian Baca Doa ini 11x
3. Tiupkan Ke Air dalam gelas sebanyak 3x
4. Kemudian Minumlah Air tersebut sebagian, sisanya oleskan pada bagian zakar anda.

Insyallah, jika anda yakin hubungan badan dengan istri anda bisa bertahan lebih lama dari sebelumnya, dan istri anda juga akan merasakan kepuasan yang diinginkan.

Berikut ini doa yang harus diamalkan :

Bismillahirrahmanirrahim

اَللَّهُمَّ قَوِّ ذَكَرِي فَإِنَّهُ مَنْفَعَةٌ لِأَهْلِي

Artinya :
Ya Allah, kuatkan dzakarku karena sesungguhnya hal itu bermanfaat buat isteriku.

Amalkan doa tersebut setiap kali anda akan melakukan hubungan dengan istri anda, dan ikuti tata cara yang sudah kami tentukan diatas.

Semoga bermanfaat

Baca Amalan Ini, Hubungan Badan Dengan Istri Dijamin Tahan Lama


Sahabat sekalian, Pelet wanita ampuh dengan foto ini sangat baik dan bagus serta cocok bagi kaum pria yang memiliki wanita idaman.

namun karena satu atau beberapa alasan anda serasa segan, takut bahkan merasa minder untuk menjadikannya sebagai pacar, maupun dijadikan sebagai istri atau bahkan hanya untuk sekedar bertemu dan beratatap muka saja akan menjadikan kaki anda gemetaran dibuatnya.

Nah dengan pelet wanita ampuh dengan foto ini, maka si wanita idaman anda akan dibuka hati dan perasaanya secara halus dengan mantra pelet wanita ampuh ini.

Sehingga alam bawah sadarnya tanpa dia sdari akan dipaksa untuk menerima pengaruh serta mendekat dan berkeinginan untuk lebih mengenal anda lebih dekat.

Anda tidak perlu repot mempelajari trik atau teori pendekatan bahkan resep MODUS di buku-buku atau pun di dunia maya,

Cukup hanya menyempatkan sedikit waktu dan anda penuh keyakinan melakukannya serta percaya diri dan konsisten mengamalkan ilmu pelet wanita ampuh ini.

Maka bisanya tidak lebih dari seminggu, efek dari doa mahabbah ini akan terasa dimana si target akan mengejar ngejar hingga datang menemui kita. Namun perlu diketahui, bahwa anda harus kenal terlebih dahulu dengan si target, setidak sudah tahu namanya.

Tata Cara Mengamalkan :

1. Sediakan Foto Target
2. Lakukan Sholat Hajat 2 Rokaat saja
3. Baca Amalan Ini 9x Di atas jam 12 malam 
4. Usai Membaca Tiupkan Ke Foto Target 3x
5. Amalkan Selama 9 Hari Berturut-turut

Insyaallah dalam waktu yang singkat, Wanita yang anda inginkan akan tergila-gila pada anda.

Berikut ini adalah bacaan yang harus diamalkan :

Bismillahirrahmanirrahim

فَلَمَّا رَأَيْنَهُ أَكْبَرْنَهُ وَقَطَّعْنَ أَيْدِيَهُنَّ وَقُلْنَ حَاشَ لِلّهِ مَا هَـذَا بَشَراً إِنْ هَـذَا إِلاَّ مَلَكٌ كَرِيمٌ

Artinya:
Ketika perempuan-perempuan itu melihatnya, mereka terpesona kepada (keelokan rupa)nya, dan mereka (tanpa sadar) melukai tangannya sendiri. Seraya berkata, “Maha Sempurna Allah, ini bukanlah manusia. Ini benar-benar malaikat yang mulia.” (QS Yusuf:31)

Lakukanlah Amalan ini dengan sungguh-sungguh dan Istiqomah, agar wanita yang anda harapkan menjadi pasangan anda.

Sekian amala dari saya, semoga bermanfaat.

Amalan Pengasihan Lewat Media Foto, Dijamin Ampuh

Setiap wanita pun juga pasti memiliki impian sama, yaitu mempunyai suami yang baik ketika kelak menikah. Hal ini merupakan impian yang wajar dan logis dimiliki oleh semua wanita, bahkan tidak hanya wanita yang beragama Islam saja, tetapi juga wanita yang beragama selain Islam sekalipun. Oleh karena itu, bukan hal yang mengherankan apabila para wanita juga berlomba-lomba dalam menyeleksi pria yang baik untuk menjadi suami harapannya.


Selain itu, suami juga merupakan manusia pemimpin yang kelak akan mendampinginya seumur hidup, serta mengayomi dan menyayangi anak-anaknya. Banyak sekali kriteria pria baik yang layak untuk dijadikan seorang suami. Namun dalam artikel ini kriteria yang akan dibahas ialah kriteria calon suami menurut Islam serta kita memiliki cara memilih pendamping hidup dalam islam. Dengan kata lain, kriteria suami di sini sebagaimana dijelaskan atau dianjurkan dalam ajaran Islam, baik dari firman Allah SWT di dalam Al-Qur’an maupun sabda Nabi Muhammad SAW di dalam Hadits.

Berikut berbagai tanda-tanda calon suami menurut islam, antara lain:

Beragama Islam

Bagi wanita muslimah yang sedang mencari jodoh dalam ajaran islam ialah harus beragama Islam. Sudah jelas bahwa bagi Anda (wanita) muslimah yang ingin bersuami, maka pilihlah pria yang beragama Islam, sama seperti Anda. Hal ini sesuai dengan firman Allah SWT yang artinya:

“…Janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mu’min) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mu’min lebih baik daripada orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya…” (Q.S. Al-Baqarah: 221).

Dari ayat tersebut dapat diambil sebuah ibarah(pelajaran) pelajaran bahwa laki-laki muslim masih lebih baik daripada laki-laki musyrik walaupun laki-laki muslim tersebut adalah budak sekalipun dan laki-laki musyrik tersebut menarik hati Anda (wanita).

Taat Beribadah (Sholeh)

Tanda kedua ialah taat beragama. Dalam istilah Islam dikenal sebagai pria yang sholeh. Sebagaimana dijelaskan dalam salah satu hadits Nabi Muhammad SAW yang artinya:

Bila datang seorang laki-laki yang kamu ridhoi agama dan akhlaknya, hendaklah kamu nikahkan dia, karena kalau engkau tidak mau menikahkannya, niscaya akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerusakan yang meluas.”(H.R. Tirmidzi dan Ahmad).

Dari hadits tersebut dapat diambil sebuah ibarah (pelajaran) bahwa seorang wanita baiknya dinikahkan dengan laki-laki yang taat beragama dan baik akhlaknya. Tentunya yang dimaksud taat beragama di sini ialah menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah SWT dan Rasul-Nya, di samping baik akhlaknya atau perilakunya.

Mampu Menjauhi Kemaksiatan

Tanda ketiga ialah menjauhi kemaksiatan. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Qur’an yang artinya:

Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu dan keluargamu dari siksa api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah atas perintah Allah kepada mereka dan selalu taat pada apa yang diperintahkan.” (Q.S. At-Tahriim: 6).

Dari ayat tersebut dapat diambil sebuah ibarah(pelajaran) bahwa kepala keluarga bertanggung jawab untuk menjauhkan keluarganya dari segala macam dosa dan hal-hal yang menghapus amal ibadah sehingga terhindar dari siksa api neraka yang begitu pedih. Sedemikian sehingga kriteria suami yang baik ialah yang dapat melakukan atau mewujudkan seperti yang demikian, di mana artinya untuk mewujudkan itu semua dengan menjauhi kemaksiatan dan menjalankan perintah Allah SWT dan Rasul-Nya, serta tidak pernah mendurhakai-Nya.

Kuat Semangat Jihadnya

Tanda keempat ialah kuat semangat jihadnya. Maksud jihad di sini bukanlah lantas berperang dan sebagainya, tetapi lebih kepada bagaimana bisa mempertahankan agama yang dianutnya beserta juga keluarganya. Jadi, pilihlah suami yang sekiranya mampu melakukan itu. Mampu membimbing Anda (wanita) agar terus teguh berada di jalan Islam serta mampu terus dengan semangat menjalan perintah Allah SWT dan Rasul-Nya serta menjauhi larangan-Nya. Intinya, tetap teguh dalam keimanan yang dimiliki dan melakukan kewajiban suami terhadap istri dalam islam. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Qur’an yang artinya:

Orang-orang yang beriman dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terkait dengan apa yang dikerjakannya.” (Q.S. Ath-Thuur: 21).

Berasal Dari Keluarga yang Baik

Tanda kelima ialah berasal dari keluarga yang baik. Bukannya pria yang harus memilih menikahi wanita dari keluarga yang baik, wanita pun juga demikian. Wanita juga dianjurkan untuk memilih pria dari keluarga dan nasab yang baik. Tentunya baik di sini dilihat dari nilai agama dan akhlaknya.

Pria yang baik biasanya berasal dari keluarga yang baik pula. Bahkan tidak hanya itu, tetapi juga berasal dari lingkungan masyarakat yang baik. Karena keluarga yang baik biasanya bergaul dan berkumpul dengan lingkungan masyarakat yang baik pula.

Taat Kepada Orang Tuanya

Tanda keenam ialah taat kepada orang tuanya. Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam hadits-hadits Nabi Muhammad SAW yang artinya:

Dari Mu’awiyah bin Jahimah, sesungguhnya Jahimah berkata: “Saya datang kepada Nabi SAW untuk meminta izin kepada beliau guna pergi berjihad, namun Nabi SAW bertanya: “Apakah kamu masih punya Ibu-Bapak (yang tidak bisa mengurus dirinya)?”. Saya menjawab: “Masih”. Beliau bersabda: “Uruslah mereka, karena surga ada di bawah telapak kaki mereka.”” (H.R. Thabarani, adapun ini adalah hadits Hasan (baik)).

“Dari Ibnu Umar RA, ujarnya: “Rasulullah SAW bersabda: “Berbaktilah kepada orang tua kalian, niscaya kelak anak-anak kalian berbakti kepada kalian; dan periharalah kehormatan (istri-istri orang), niscaya kehormatan istri-istri kalian terpelihara.”” (H.R. Thabarani, adapun ini adalah hadits Hasan).

Dari hadits-hadits tersebut dapat diambil sebuah ibarah(pelajaran) bahwa anak yang berbakti kepada orang tua memperoleh jaminan untuk mendapatkan keselamatan kelak berupa surga. Jadi, pilihlah suami yang berbakti kepada orang tuanya karena dia sudah pasti mendapatkan keselamatan kelak berupa surga. Sedemikian sehingga nanti Anda (wanita) juga akan dibimbingnya agar mendapatkan keselamatan berupa surga pula, Insya Allah.

Mandiri Dalam Ekonomi

Tanda ketujuh ialah mandiri dalam ekonomi. Hal ini tentunya berkaitan erat nantinya dengan kehidupan setelah menikah. Karena tentunya setelah menikah tidak sepatutnya lagi bergantung kepada orang tua, sehingga sudah seharusnya memiliki kemandirian dalam hal ekonomi.

Kenapa ekonomi? Karena nanti tentunya bukan hanya mandiri dalam hidup untuk membangun rumah tangga dalam islam, tetapi juga mandiri dalam hal membangun rumah tangga yang membutuhkan pembiayaan, seperti makanan, sandang, dan lain sebagainya. Dan kewajiban mencari nafkah adalah kewajiban suami sebagai kepala rumah tangga. Hal ini sesuai dengan sabda Nabi Muhammad SAW yang artinya:

Hai golongan pemuda, barangsiapa diantara kamu ada yang mampu (untuk membelanjai) kawin, hendaklah ia kawin, karena kawin itu akan lebih menjaga pandangan dan akan lebih memelihara kemaluan; dan barangsiapa belum mampu kawin, hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu ibarat pengebiri.” (H.R. Ahmad, Bukhari dan Muslim).

Dari hadist tersebut dapat diambil ibarah (pelajaran) bahwa laki-laki yang pantas dinikahi ialah laki-laki yang sudah mampu untuk membelanjai kawin. Dalam artian, sudah mampu mencari nafkah dan mandiri dalam segi ekonomi.

Memiliki Pemahaman Agama yang Lebih Baik

Tanda kedelapan ialah memiliki pemahaman agama yang setara atau lebih baik. Dengan kata lain, pilihkan pria yang memiliki pemahaman agama lebih baik dari Anda (wanita), minimal setara atau sebanding. Hal ini dikarenakan rumah tangga yang baik harusnya dibangun dengan pondasi agama yang kuat. Mengapa bahkan dianjurkan lebih baik? Karena suami merupakan imam dalam keluarga yang sudah jelas tugasnya untuk membimbing keluarganya. Hal tersebut sudah tidak dapat ditawar-tawar lagi, suami adalah imam dalam keluarga.

Berjiwa Pemimpin

Cara Memilih Calon Pendamping Hidup Sesuai Syariat Agama ialah berjiwa pemimpin. Sebagaimana sudah digariskan oleh Sang Pencipta, Allah SWT, bahwa seorang laki-laki adalah pemimpin di dunia ini. Tentunya tidak hanya di dunia saja, tetapi minimal ialah pemimpin dalam keluarganya sendiri. Selain memimpin, tentunya tugas lainnya ialah mencari nafkah dan melindungi keluarganya, yaitu istri dan anak-anaknya.

Seorang suami yang baik pasti akan terus berusaha menjadi pemimpin yang baik bagi istri dan anak-anak sehingga dapat selamat di dunia dan akhirat. Dan satu hal lagi yang penting dari seseorang yang berjiwa pemimpin ialah mampu mengambil keputusan yang tepat dalam menjalani kehidupan rumah tangganya sehingga nantinya akan dihargai oleh istri dan anak-anaknya. Jadi, pilihlah pria yang memiliki jiwa pemimpin dalam dirinya.

Bertanggung Jawab

Tanda kesepuluh ialah bertanggung jawab. Selain berjiwa pemimpin, sifat lainnya yang harus dimiliki oleh seorang laki-laki sebagai suami adalah tanggung jawab. Contohnya dalam hal mencari nafkah. Jangan sampai suami hanya menikmati hasil dari jerih payah istrinya, sedangkan dirinya hanya diam saja tanpa berbuat sesuatu apapun.

Tidak hanya itu, dia juga harus mampu bertanggung jawab dengan semua yang dilakukannya atas nama keluarganya sendiri. Jadi, pilihlah suami yang sekira mampu bertindak demikian. Namun bukan berarti melarang istri untuk bekerja atau berkarir, terlebih di zaman emansipasi wanita seperti sekarang, tetapi suami tetap bertanggung jawab atas nafkah istrinya walaupun sang istri juga bekerja atau berkarir.

Bersikap Adil

Tanda kesebelas ialah bersikap adil. Sebagaimana telah disinggung dalam poin 9 bahwa suami harus bisa mengambil keputusan, maka dia juga harus mampu bersikap adil atas keputusan yang diambilnya tersebut. Bahkan bukan hanya atas keputusan yang diambilnya, tetapi terhadap apapun yang dilakukannya dalam keluarga.

Sedemikian sehingga tidak ada pihak yang tersinggung atau dirugikan, baik istri maupun anak-anaknya. Jadi, pilihlah suami yang sekira mampu bersikap adil dalam rumah tangga. Karena suami yang adil tidak akan mendzalimi Anda (wanita) sebagai istrinya maupun anak-anaknya sendiri dan merupakancara menjaga keharmonisan rumah tangga.

Berkepribadian Lembut

Tanda kedua belas ialah berkepribadian lembut. Sebagaimana seorang wanita yang kodratnya memang ingin mendapat perhatian dan kelembutan dari seorang pria, maka suami yang baik seharusnya memiliki kepribadian lembut. Kelembutan tersebut bukan hanya untuk memberikan keluarganya (istri dan anak-anaknya) perhatian, tetapi juga lebih kepada kemampuannya dalam mengontrol emosi sehingga tidak mudah marah.

Apalagi sampai berlaku kasar kepada keluarganya (istri dan anak-anaknya) karena emosi dan kemarahan tersebut. Jadi, pilihlah suami yang memiliki kepribadian lembut, mampu mengontrol emosinya, sehingga tidak mudah marah, apalagi berlaku kasar karena tujuan pernikahan dalam islam ialah membangun rumah tangga yang sakinah mawaddah dan warohmah.

Dermawan

Tanda ketiga belas ialah dermawan. Semua orang pasti menyukai orang yang memiliki sifat dermawan. Pada suami, sifat dermawan ini sangatlah penting karena nantinya akan berkaitan dengan upaya atau usahanya dalam memenuhi kebutuhan kepada keluarganya dengan layak.

Suami yang dermawan pasti akan memberikan kualitas kebutuhan yang terbaik bagi istri dan anak-anaknya. Kalaupun penghasilannya memang tidak mencukupi, maka ia akan berusaha untuk mendiskusikannya bersama istri tercintanya selaku pendamping hidupnya. Jadi, janganlah sampai Anda (wanita) memilih pria yang kikir walaupun dia kaya raya. Lebih baik tidak terlalu kaya asal dermawan daripada kaya tetapi kikir.

Memiliki Syahwat yang Sehat

Tanda keempat belas ialah memiliki syahwat yang sehat. Anda (wanita) sebagai seorang muslimah yang baik dianjurkan untuk mencari suami yang sehat secara syahwat karena muslimah tidak akan memiliki kesempatan untuk menambah jumlah suami jika nantinya suaminya tidak mampu memenuhi kebutuhan biologisnya.

Berbeda dengan kaum pria yang bisa menambah jumlah istrinya (poligami) jika memang istri pertama tidak mampu memenuhi kebutuhan biologisnya. Bahkan bisa sampai keempat kalinya tanpa perlu menceraikan istri pertamanya, selama mampu bersikap adil. Oleh karena itu, pilihlah pria yang sehat secara fisik dan syahwat tentunya.

Berketurunan dan Subur

Tanda kelima belas ialah suka berketurunan dan subur. Sebagaimana nanti Rasulullah akan sangat membanggakan umatnya yang banyak di akhirat kelak sehingga pilihlah suami yang suka “membuat anak”.

Walaupun memiliki syahwat yang sehat tetapi tidak gemar berketurunan, maka kebutuhan biologisnya berarti hanya ingin memenuhi kebutuhan setan semata. Selain itu, suka berketurunan sebenarnya merupakan pembeda agama Islam dibandingkan dengan agama lainnya yang membebaskan umatnya untuk hidup tanpa pasangan ataupun anak sekalipun.

Wallohua'lam Bisshowab

15 Tanda Lelaki Yang Baik Dijadikan Suami Dalam Islam

Dalam rumah tangga terdapat perbedaan kedudukan tentunya baik bagi suami atau juga istri sebagaimana kewajiban suami terhadap istri dan kewajiban istri terhadap suami.


Namun istri memiliki posisi yang istimewa, terutama bagi mereka yang dapat menjadi ciri ciri istri sholehah, sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

الدُّنْيَا كُلُّهَا مَتَاعٌ, وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الزَّوْجَةُ الصَّالِحَةُ

Dunia itu penuh dengan kenikmatan. Dan sebaik-baik kenikmatan dunia yaitu istri yang shalihah”

Sedangkan kedudukan kaum laki-laki dalam rumah tanggal dijelaksn dalam firman Allah SWT berikut ini :

Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab itu maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka mentaatimu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (Q.S.al-Nisa (4) : 34).

Tanpa kita sadari dalam kehidupan keluarga tidak jarang para suami melakukan tindakan yang menyimpang dari ketentuan Allah SWT dan telah melanggar hak-hak isterinya. Oleh karena itu perlu sekali para suami mengetahui perbuatan-perbuatan yang oleh islam dikategorikan sebagai tindakan dosa suami terhadap istri sebagaimana dosa yang tak terampuni. Berikut Dosa besar Suami Terhadap Istri beserta dalilnya :

Tidak Mengajarkan Ilmu Agama

Perbuatan pertama yang dapat masuk sebagai kategori perbuatan dosa suami terhadap istri adalah tidak mengajarkan ilmu agama kepada istri.  Padahal sudah menjadi kewajiban suami untuk memelihara diri dan keluarga yang dipimpinnya dari perihnya azab kubur dan siksa neraka sebagaimana dalam Firman Allah SWT berikut.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu & keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia & batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras & tidak mendurhakai Allah terhadap apa yg di perintahkan-Nya kepada mereka & selalu mengerjakan apa yang diperintakan,” (QS. At-Tahrim:6).

Tidak merasa Cemburu 

Dosa yang kedua adalah tidak merasa cemburu terhadap istri. Dalam rumah tangga sendiri sifat cemburu sangat diperlukan sebagai bumbu bumbu dalam cinta, namun tentu saja hal ini tidak diperbolehkan dilakukan dengan berlebihan. Berikut hadist yang menjelaskan mengenai hal ini :

“Tiga golongan yang Allah tidak akan melihat mereka pada hari kiamat yaitu seseorang yang durhaka kepada kedua orang tuanya, wanita yang menyerupai lelaki dan ad-Dayyuts,” (H.R. An-Nasa’i dinilai ‘hasan’ oleh syeikh Albani, lihat ash-Shahihah : 674).

Ad-Dayyuts(dayus) adalah lelaki yang tidak memiliki kecemburuan terhadap keluarga/istrinya.

Tidak Memberi Nafkah

Sudah banyak contoh para suami yang tak malu menelantarkan istrinya tanpa uang nafkah atau uang belanja sama sekali, ini merupakan dosa yang luar biasa. Bayangkan seorang wanita yang telah rela meninggalkan kedua orangtuanya untuk hidup mengabdi pada suami, bahkan rela mengandung anak dan melahirkannya untuk sang suami, namun diperlakukan seperti binatang peliharaan yang terabaikan dengan tidak diberi nafkah lahir sebagaimana hukum suami pelit menfkahi istri . Sungguh suami telah berbuat dosa besar jika melakukan hal ini.

Rasululluah bersabda, seseorang cukup dipandang berdosa bila ia menelantarkan belanja orang yang menjadi tanggung jawabnya,” (HR.Abu Dawud no.1442 CD, Muslim, Ahmad, dan Thabarani).

Membiarkan Istri Bekerja untuk Menafkahi Suami

Saat ini banyak istri yang memilih untuk bekerja demi membantu perekonomian keluarga. Namun hal ini tentu tidak bisa menjadi alasan bagi suami untuk menyerahkan tampuk kepemimpinan rumah tangga dalam hal mencari nafkah. Terelbih lagi jika suami malah memilih bersantai leyeh leyeh dan membiarkan istri yang bekerja.

”Tidak akan beruntung suatu kaum yang dipimpin oleh seorang wanita,“(HR.Ahmad n0.19612 CD, Bukhari,Tirmidzi,dan Nasa’i).

Benci Kepada Istri

Tentunya memiliki sifat benci terhadap istri merupakan salah satu bentuk dosa suami terhadap istri. Rasulullah telah mengingatkan akan hal ini melalui hadist berikut :

“Janganlah seorang suami yang beriman membenci isterinya yang beriman. Jika dia tidak menyukai satu akhlak darinya, dia pasti meridhai akhlak lain darinya,”(H.R. Muslim).

Enggan Membantu Istri dalam Pekerjaan Rumah

Tidak sedikit suami yang ogah membantu pekerjaan domestik rumah tangga, padahal Rasulullah sendiri telah mencontohkan untuk membantu istri dalam persoalan rumahan sekalipun.

“Beliau (Rasulullah) membantu pekerjaan isterinya & jika datang waktu solat, maka beliau pun keluar untuk solat,” (H.R. Bukhari).

Menyebarluaskan Aib Istri

Aib istri tentu juga merupakan aib suami yang harus ditutupi, bukan yang harus disebarluaskan, sebab jika demikian maka suami telah melakukan dosa terhadap istri.

“Sesungguhnya di antara orang yang paling buruk kedudukannya di sisi Allah pada hari kiamat adalah seseorang yang menggauli isterinya & isterinya menggaulinya kemudian dia menyebarkan rahasia-rahasia isterinya,” (H.R. Muslim).

Poligami Tanpa Mengindahkan Syariat

Islam tidak melarang poligami, namun hal imi harus mengikuti syariat islam. Sebab jika dilakukan diluar syariat islam, maka hal ini merupakan dosa suami kepada istri.

“Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinlah) seorang saja,” (Q.S An-Nisa: 3).

Menyakiti Istri Secara Fisik

Mumukul, atau juga menyakiti istri secara fisik merupakan bentuk perbuatan dosa suami. Sebab wanita tentu merupakan kaum yang harus dilindungi. Selain merupakan perbuatan dosa, memukul dan menyiksa istri secara fisik juga merupakanj perbuatan yang melanggar hukum dan dapat dikenakan hukuman.

“Hendaklah engkau memberinya makan jika engkau makan, memberinya pakaian jika engkau berpakaian, tidak memukul wajah, tidak menjelek-jelekkannya…” (H.R. Ibnu Majah disahihkan oleh Syeikh Albani).

Bersikap Buruk kapada Istri namun Baik Terhadap Orang Lain

Padahal yang paling berhak menilai seseorang itu baik atau buruk bukanlah orang lain, melainkan pasangan kita sendiri.

“Mukmin yang paling sempurna adalah yang paling baik akhlaknya. Dan sebaik–baik kalian adalah yang paling baik tehadap isteri-isterinya,” (H.R. at-Tirmidzi, disahihkan oleh Syeikh Albani).

Meremehkan Kedudukan Istri

Suami dan istri memang memiliki kedudukan yang berbeda, namun tentunya hal ini tidak lantas membuat suami meremehkan kedudukan istri. bahkan istri memiliki posisi yang istimewa, penghargaan Islam terhadap kaum wanita sebagaimana tersebut dalam hadits nabi:

اَلْمَرْأَةُ عِمَادُ الْبِلَادِ اِذَاصَلُحَتْ صَلُحَ الْبِلَادُ وَاِذَافَسَدَتْ فَسَدَ الْبِلَادُ (حديث)

“ Wanita adalah tiang negara jika wanitanya baik maka baiklah negara, dan bila wanita buruk maka negara juga ikut buruk”.

 Terburu Buru Mentalak 

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ثَلاَثٌ جِدُّهُنَّ جِدٌّ، وَهَزْلُهُنَّ جِدٌّ: النِّكَاحُ وَالطَّلاَقُ، وَالرَّجْعَةُ.

“Tiga hal yang bila dikatakan dengan sungguh-sungguh akan jadi dan bila dikatakan dengan main-main akan jadi pula, yaitu nikah, talak dan rujuk.

Tidak Setia Terhadap Istri

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat”. Dan katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya”. [an-Nur/24: 30-31].

Wallohua'lam Bisshowab

Dosa Besar Suami Pada Istri Dalam Agama Islam

Pada dasarnya derajad wanita dan laki-laki di mata Allah itu sama-sama dilihat dari iman dan ketaqwaan yang dimiliki. Namun, memang ada beberapa peraturan dalam agama yang membedakan antara wanita dengan laki-laki. Namun, dalam sebuah hadist, dijelaskan bahwa akan sedikit kaum wanita yang masuk surga. Penjelasan tersebut dapat dilihat dalam hadist brikut ini.


Dari Imran bin Husain, bahwa Rasulullah pernah menyatakan ‘sesungguhnya penghuni surga yang paling sedikit adalah kaum wantia’. Dalam kisah isra’ mi’rajnya Nabi juga dijelaskan bahwa Nabi banyak melihat kaum wanita di neraka. (HR Muslim)

Dari hadist tersebut, Rasulullah menjelaskan bahwa keadaan wanita di akhirat kelak memang lebih banyak berada di dalam surga. Namun, yang jadi pertanyaan, sesulit itukah kaum wanita memperoleh surga?

Dalam sebuah hadist Rasulullah pernah menjelaskan sebagai berikut.

“Jika seorang wanita selalu menjaga shalat lima waktu, juga berpuasa sebulan (di bulan Ramadhan), menjaga kemaluannya (dari perbuatan zina) dan taat pada suaminya, maka dikatakan pada wanita tersebut, “Masuklah ke surga melalui pintu manapun yang engkau suka.” (HR. Ahmad; shahih)

Dari hadist tersebut, beberapa kriteria wanita yang selalu dirindukan surga antara lain:

Menjaga sholat 5 waktu

Sholat lima waktu adalah kewajiban, baik wanita maupun laki-laki. Orang islam wajib melaksanakan sholat lima waktu. Dan amalan sholat inilah yang kelak akan dihisab pertama di hari akhir. Dari hadist diatas, cukup jelas bahwa wanita menjadi makhluk yang dirindukan surga apabila sholat lima waktu selalu dilakukan dengan hati yang ikhlas.

Berpuasa di bulan Ramadhan

Berpuasa juga merupakan satu dari rukun Islam. Berpuasa wajib bagi laki-laki dan juga wanita. Walaupun wanita mungkin tidak bisa menjalani ibadah puasa secara penuh di bulan Ramadhan, namun mereka masih diberi kesempatan di luar Ramadhan untuk membayar hutang puasa tersebut. Itulah salah satu keutamaan untuk wanita dalam berpuasa.

Menghindari zina

Zina adalah sesuatu yang dilarang dalam Islam. Zina adalah sebuah dosa besar. Wanita yang berzina akan sulit untuk masuk surga. Sebaliknya, wanita yang bisa menghindari zina adalah ciri dari wanita yang dirindukan surga.

Taat pada suami

Suami yang agamanya bagus akan selalu menuntun keluarganya untuk menuju kebaikan. Wanita yang baik dan dirindukan surga adalah wanita yang bisa mengikuti dan taat dengan suami tersebut. Jika sudah taat pada ajaran suami, tentu saja tidak akan sulit bagi wanita untuk masuk surga.

Wanita yang sabar

Dalam surat Al Ahzab (33): 35, Allah berfirman: “Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar , laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut ( nama ) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.”

Dai ayat tersebut, Allah menjelaskan bahwa ada beberapa kriteria yang Allah sebutkan untuk mereka yang ingin mendapat ampunan dan pahala yang besar, salah satunya laki-laki dan wanita yang sabar. Dari penjelasan tersebut, sudah jelas bahwa sabar akan menghantarkan kita pada ampunan Allah. Dan dari ampunan itulah kita akan bisa mendapatkan rahmat-Nya berupa surga.

Mendidik anak perempuan dengan baik

Dalam sebuah hadist, Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa diuji dengan anak-anak perempuan dengan sesuatu, kemudian dia tetap berbuat baik kepada mereka, maka anak-anak perempuan tersebut bisa menjadi penghalang baginya dari api neraka.”

Dari hadist tersebut, mendidik anak perempuan dengan sebaik-baiknya adalah penghalang bagi seseorang untuk masuk neraka. Terutama ibu yang adalah wanita.

Sabar menerima penyakit

Penyakit adalah sebuah cobaan yang akan bisa mengangkat derajad kita asalkan kita mau bersabar. Baik laki-laki maupun wanita, bisa bersabar dalam menerima penyakit tentu akan ada ganjaran yang besar dari Allah. Hal ini diperkuat dengan sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Atha’ bin Abi Rabbah ra, yang berbunyi:

Ibnu Abbas ra. pernah bercerita kepadaku , “Ada seorang wanita yang datang ke Rasulullah SAW dan berkata, ‘Wahai Nabi, aku menderita penyakit sejenis ayan, bila penyakit itu kumat aku tidak sadar sampai membuka auratku, berdoalah kepada Allah agar menyembuhkanku.’ Rasulullah SAW berkata, ‘Bila kamu mau bersabar maka bagimu surga, tetapi bila tidak maka aku bisa mendoakanmu kepada Allah.’ Wanita tadi menjawab . ‘Baiklah aku bersabar, tetapi doakan agar aku tak sampai membuka aurat.’ Maka, Rasulullah SAW pun mendo’akannya.”

Selalu mencari Ridha Suami

Mencari ridha suami adalah hal yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah untuk para wanita. Dan inilah salah satu karakteristik wanita yang selalu dirindukan surga. Dalam sebuah hadist Rasulullah SAW pernah menjelaskan bahwa wanita penghuni surga adalah wanita yang selalu bisa meminta ridha suaminya (meminta maaf) saat suaminya sedang marah atau saat ia sedang marah kepada suaminya.

Tidak pernah menyakiti orang lain

Rasulullah SAW pernah menjelaskan bahwa wanita yang hanya mampu sholat lima waktu dan bersedekah dengan sepotong keju namun tidak pernah menyakiti hati siapapun itu adalah penghuni surga. Tidak demikian dengan wanita yang rajin beribadah siang dan malam namun sering menyakiti tetangganya dengan lisan. Maka wanita yang seperti ini adalah penghuni neraka.

Menyayangi Binatang

Binatang jugalah makhluk ciptaan Allah. Wanita yang bisa menyayangi binatang dan tidak berbuat aniaya terhadap binatang, pasti mendapat ganjaran tersendiri dari Allah SWT. Dan ganjaran tersebut adalah surga. Seperti sebuah kisah tentang seorang wanita yang memberi minum anjing yang sedang kehausan. Maka wanita tersebut taubatnya diterima oleh Allah.

Amar ma’ruf Nahi Munkar

Dalam surah at – Taubah (9): 71, Allah menjelaskan bahwa siapa saja yang menjadi penolong bagi orang lain dengan menyuruh mengerjakan hal yang ma’ruf serta mencegah yang munkar, baik laku-laku maupun wanita, mereka akan diberi rahmat oleh Allah. Dari penjelasan tersebut, wanita yang amar ma’ruf dan nahi munkar adalah calon penghuni surga.

Melahirkan keturunan

Wanita yang melahirkan dan bisa mendidik anak-anaknya hingga menjadi anak-anak yang salih dan salihah akan diberikan kedudukan istimewa di dalam Islam. Begitulah penjelasan Rasulullah SAW. Bahkan, wanita yang meninggal ketika sedang melahirkan akan dianggap sebagai mati syahid dan mendapat balasan surga.

Berbakti kepada kedua orang tua

Orang tua adalah dua orang yang wajib untuk dihormati. Baik laki-laki maupun wanita wajib berbakti kepada orang tuanya. Dalam Islam, berbakti kepada orang tua adalah amalah yang fardu kifayah. Wanita yang berhasil berbuat baik dan berbakti pada orang tua tentulah menjadi wanita penghuni surga yang ridihai oleh Allah.

Wallohua'lam Bisshowab

Ciri-ciri Wanita Yang Masuk Surga Dalam Islam

Perlu diketahui jika masuk ke dalam neraka tidak hanya terjadi pada wanita yang melakukan dosa besar, namun dosa kecil yang sering dilakukan dan sering dianggap remeh merupakan hal yang sangat dibenci Allah SWT.


Berikut ini adalah beberapa dosa wanita yang sangat dibenci Allah SWT menurut dasar hukum Islamdan dalam Alquran yang harus diwaspadai dan dihindari :

Merubah Fisik

Seorang wanita yang merubah fisik baik dalam bentuk, rupa, warna dan juga fungsi merupakan dosa wanita yang dibenci Allah SWT. Perubahan fisik yang dimaksud adalah seperti melakukan operasi untuk menambah tinggi, implan payudara, sedot lemak, memancungkan hidung dan perubahan fisik yang sejenis dengan tujuan untuk mempercantik diri dan ingin ditampilan untuk orang lain khususnya pria dan bukan karena tujuan medis atau kesehatan. Apabila perubahan fisik dilakukan karena untuk mengobati penyakit maka masih diperbolehkan dengan dalil untuk menyembuhkan.

Melakukan Pernikahan Sejenis

Apabila seorang wanita melakukan pernikahan sejenis atau menyukai sesama wanita lainnya dan bukan pria, maka masuk ke dalam golongan zina yang serupa seperti berzina dengan laki laki.

Wanita Ja’zhariyah

Wanita ja’zariyah atau wanita yang kasar dan sombng juga merupakan dosa wanita yang dibenci Allah SWT. Wanita yang selalu berlaku kasar dan sombong pada orang lain seperti sering berteriak, tidak mau bergaul dan juga terlalu membanggakan diri merupakan hal yang harus dihindari para wanita sebab menjadi sikap yang akan membuat Allah SWT murka.

Rasulullah SAW bersabda” ”Tiadakah kamu aku beri tahu tentang sifat penghuni neraka?” Abu Hurairah RA menyahut, ” tentu, wahai Rosulullah” Rosul bertutur yaitu setiap Ja’zhari (yang sombong lagi keras), yang banyak makan lagi pelit dan sombong. Abu Hurairah berujar, ”kami bertanya pada beliau, apakah yang dimaksud ja’zhari ? Beliau menjawab,” yang membaggakan diri. Aku bertanya dan apakah yang dimaksud dengan jawwazh (yang banyak makan lagi pelit) itu ? Beliau menjawab , yaitu yang gemuknya berlebihan.

Abu Hurairah berkata jika, Rasulullah saw telah bersabda, ”Sesungguhnya Allah membenci setiap orang ja’zhari (sifat sombong dalam Islam lagi kasar), jawwazh (yang banyak makan dan pelit) ,sakhhab (yang suka terika-teriak di pasar), yang tidur seperti Bangkai, dan yang (laksana) keledai pada siang hari ”HR. Ibnu Hibban”

Mengabaikan Suami Sebagai Kepala Rumah Tangga

Dalam Islam, suami merupakan pemimpin dalam sebuah rumah tangga sesuai dengan peraturan dalam ajaran Islam serta sabda Rasulullah SAW. Rasulullah memberikan gambaran jika saat suami memberi perintah untuk sebuah pekerjaan seperti memindahkan bukit merah menuju bukit putih ataupun sebaliknya, maka istri tidak memiliki pilihan kecuali melaksanakan perintah yang diberikan suaminya tersebut.

Berpakaian Namun Telanjang

Berpakaian namun telanjang merupakan ungkapan untuk perempuan yang sangat senang berpakaian ketat dan juga tipis sehingga memperlihatkan setiap lekukan tubuhnya. Apalagi jika pakaian yang ketat dan tipis tersebut memperlihatkan beberapa bagian tubuh wanita seperti buah dada, pinggul, paha dan bokong. Namun, keharaman ini tidak berlaku jika dikenakan di depan suami yang sah.

Syirik

Dosa yang identik dengan perempuan dan di benci Allah SWT berikutnya adalah syirik. Syirik merupakan perbuatan menyamakan atau menyekutukan Allah SWT dengan selain-Nya baik dilakukan secara langsung atau pun tidak langsung, secara nyata atau secara terselubung. Syirik sendiri terbagi menjadi dua jenis yakni syirik besar serta syirik kecil. Syirik besar adalam beranggapan sesuatu apapun itu yang menyamai Allah SWT. Sedangkan syirik kecil merupakan hasrat atau keinginan untuk memperoleh pujian dari manusia lain dalam urusan ibadah atau lebih dikenal dengan pamer atau riya dalam Islam.

Jawwazhah

Wanita yang jawwazhah atau dengan kata lain terlalu royal, rakus, pelit dan juga banyak makan juga merupakan dosa yang tidak disukai oleh Allah SWT.

Abdullah bin amr ra dalam riwayatnya mengatakan jika Rasulullah SAW bersabda, “jauhlah olehmu pelit dan kikir karena sesungguhnya orang sebelum kamu hancur binasa karena mereka pelit. Mereka disuruh untuk kikir, kemudian mereka kikir dan bakhil. Mereka disuruh memutuskan hubungan silaturahim lalu merekapun melakukannya, dan mereka disuruh berbuat dosa (durhaka), lalu mereka durhaka (berbuat dosa) HR Ahmad.

Banyak Bicara dan Pembual

Jabir bin Abdillah ra berkata jika Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya orang yang paling aku benci dan yang paling jauh majelisnya dari aku pada hari kiamat adalah tsarsarun (orang yang banyak omong), mutasyaddiqun (yang membual dan bicara seenaknya), dan mutafayhiqun ! Para sahabat menukas. ” wahai Rosulullah, kami telah mengetahui siapa itu tsarsarun dan mutasyaddiqun tapi mutafayhiqun kami tidak mengetahuinya. Siapakah mereka ? Rosulullah menjawab : mereka adalah orang yang sombong (angkuh). (HR Ahmad, Ibnu Hibban dan Abu Nu’aim) Bila ada sifat tersebut dalam diri Anda, Bertaubatlah ,semoga kita terhindar dari sifat itu”.

Menolak Hubungan Suami Istri

Allah SWT sudah mengatur umat-Nya agar hidup secara berpasangan lalu mendapatkan keturunan. Pasangan pria dan juga wanita yang sudah terikat di dalam pernikahan yang sah sesuai engan syariat Islam, maka sudah halal untuk melakukan hubungan suami istri guna memperoleh keturunan untuk melengkapi keluarga mereka.

Apabila istri menolak saat suami meminta untuk bergaul, maka ini sama saja wanita atau istri tersebut sudah membuka pintu laknat dari Allah SWT untuk dirinya sebab ini merupakan kewajiban wanita dalam Islam. Kecuali disaat wanita sedang sakit atau sedang menstruasi maka diwajibkan wanita untuk menolak.

Bertingkah Seperti Orang Shalihah atau Munafik

Saat ini, seringkali kita melihat para wanita yang terlihat berlagak shalihah, berlagak muslimah dan juga munafik akan tetapi dibalik itu semua merupakan wanita yang kejam bahkan juga berlaku kejam pada orang terdekatnya.

Menghina Shahabat dan Keluarga Nabi

Wanita yang berasal dari golongan apapun yang sudah menghina shahabat serta keluarga nabi juga pasti akan menerima laknat dari Allah SWT. Walau adzab tidak datang dalam waktu dekat, namun bisa saja terjadi saat ia menikah, bekerja, memperoleh keturunan atau kegiatan lain bahkan adzab dan juga laknat Allah SWT tetap akan datang disaat wanita tersebut sudah meninggal dunia.

Sahabat sahabat Rasulullah SAW merupakan generasi terbaik sebab sudah memperjuangkan dan memberikan pengorbanan untuk Islam sehingga bisa tersebar luas di seluruh dunia sehingga tidak boleh dihina. Wanita yang melakukan ini termasuk dalam golongan wanita yang haram dinikahi.

Rasulullah SAW bersabda, apabila kalian melihat orang orang yang sedang mencaci maki sahabat sahabat-Ku, maka katakanlah jika laknat Alla SWT atas keburukan kalian”. [HR. Tirmidzi]

Menyerupai Laki Laki

Wanita yang menyerupai laki laki seperti dari gaya rambut atau berpakaian terkadang membuat para wanita bangga sebab tampil beda dengan wanita lainnya. Dengan berpenampilan seperti laki laki, wanita tersebut tidak sadar jika dirinya sudah menumpuk dosa karena menyerupai laki laki dan juga dosa membuka aurat. Wanita ini akan menerikan pembalasan di hari akhir sebab tidak memenuhi perintah Rabbnya dan sudah sepantasnya lankat Allah SWT dijatuhkan pada wanita yang menyerupai laki laki tersebut.

Rasulullah SAW bersabda, “Allah melaknat laki laki yang menyerupai wanita dan juga wanita yang menyerupai laki laki”. [HR. Ahmad]

Bertato atau Mentato

Melakukan tato adalah perbuatan yang merusak tubuh sebab pigmen warna yang ada pada tato tersebut akan masuk ke dalam kulit dan cara pembuatannya juga sangat sakit sehingga hukum berato dalam Islam adalah haram. Jika dulu tato identik dengan kaum penjahat, kini semakin meningkat dan dikatakan sebagai karya seni, gaya dan juga gaul yang semakin diperlihatkan kaum liberal serta sekuler yang memegang prinsip kebebasan berekspresi, sebagai lambang keberanian dan juga kecantikan. Inilah yang membuat tidak sedikit wanita jaman sekarang juga mentato dirinya.

Rasulullah SAW bersabda, “Allah melaknat wanita yang mentato dan minta ditato”. [HR. Bukhari]

Allah memandang jika tato bukanlah sebuah karya seni namun sebua dosa yang akan membuat seseorang mendapatkan laknta dari Allah SWT dan tidak hanya berlaku untuk wanita yang ditato namun juga untuk wanita yang mentato.

Menghilangkan Bulu Mata

Bulu pada wajah seperti alis seringkali dihilangkan wanita hanya untuk kecantikan saja dan tidak memperdulikan dosa yang akan dihadapi. Wanita rela untuk menjalankan operasi, laser dan sejenisnya hanya untuk menghilangkan bulu di wajah tersebut dan memegang prinsip jika agar terlihat sakit maka harus menanggung rasa sakit dan ini bukanlah cara mempercantik diri menurut Islam.

Ini mengartikan jika alis yang sudah diciptakan Allah tidaklah cantik sehingga harus disempurnakan kembali dan akhirnya melakukan segala cara meskipun menyakitkan. Allah akan menjatuhkan laknat sebagai ganjaran untuk wanita tersebut.

Menyambung Rambut

Hanya karena alasan untuk kecantikan, wanita sekarang ini juga banyak yang menyambung rambut mereka baik itu dengan rambut asli atau rambut tiruan yang serupa dengan rambut miliknya ataupun berbeda dan hukum menyambung rambut adalah haram.

Sedangkan menyambung tersebut dilakukan hanya untuk memperoleh kecantikan dan membuat wanita tidak ingin mengenakan jilbab sebab ingin memperlihatkan keindahan rambutnya tersebut sehingga dosa semakin bertambah yakni dosa membuka aurat.

Melakukan Suap dan Menerima Suap

Urusan suap menyuap tidak hanya dilakukan pria namun juga wanita dan laknat yang akan didapat wanita tersebut juga serupa dengan yang diterima pria. Rasulullah SAW bersabda, “Allah melaknat orang yang menyuap dan menerima suap dalam hukum dan juga pengadilan.” [HR. Ahmad]

Pergi Tanpa Izin Suami

Dosa berikutnya yang dekat dengan wanita adalah bepergian tanpa meminta izin dari suami sebab Islam memandang wanita yang melakukan perjalanan meskipun dengan tujuan baik namun todak diizinkan suami walau yang dilakukan adalah puasa sunnah sekalipun, merupakan hal yang berdosa sehingga akan menerima hukum istri melawan suami menurut Islam.

Berkhawalat dan Tidak Menolak Jamahan

Berkhawalat atau bersunyi dengan lelaki yang bukan mahram di tempat sepi merupakan dosa wanita yang dibenci Allah SWT namun banyak dilakukan wanita saat ini. Rasulullah SAW juga bersabda jika seorang istri yang membiarkan dirinya dijamah lelaki lain maka boleh diceraikan yang menunjukkan jika perbuatan tersebut adalah dosa besar dalam Islam.

Wallohua'lam Bisshowab

Inilah Ciri-ciri Wanita yang Dibenci Oleh Alloh SWT