Sejarah Asal usul Terbentuknya TOTTENHAM HOTSPUR Football Club - Kuwaluhan.com
Tottenham Hotspur, yang awalnya bernama Hotspur Football Club, didirikan oleh sekelompok siswa gramatikal dari sekolah Alkitab di gereja All Hallows Church pada tahun 1882. Nama Hotspur ini diduga diberikan atas nama Sir Henry Percy, yang juga dijuluki Harry Hotspur di William Shakespeare's Henry IV dulu.


Sir Henry memiliki tanah di dasar pendirian klub, sehingga mempengaruhi pemilihan nama klub oleh siswa dari sekolah tata bahasa. Pada tahun 1884, klub berganti nama menjadi Tottenham Hotspur Football Club dan Atheltic Club untuk mencegah kesamaan nama dengan klub lain, London Hotspur.

Klub beralih ke status profesional pada tahun 1895 dan kemudian mengikuti Liga Selatan. Pada awalnya warna kaos tim berwarna biru tua, lalu berganti lagi menjadi biru muda, merah-biru dan coklat-emas. Akhirnya di musim 1899-1900, mereka baru saja mengubah warna tim menjadi celana putih T-shirt-blue, sebagai penghormatan kepada klub Preston North End, klub Inggris paling sukses saat itu.

Dan sampai sekarang kaos putih menjadi kaos utama Tottenham sehingga mereka mendapat julukan The Liliwhite yang berarti 'Kudus' karena seragam utama mereka berwarna putih. Logo klub adalah ayam yang berdiri di atas bola karena Sir Henry memiliki banyak ayam yang memiliki keluhan marah. Tapi logo klub sudah berubah sampai sekarang.

Pada tahun 1888, Tottenham memindahkan kandangnya dari Tottenham Marshes ke Northumberland Park dimana klub tersebut mulai memberi tiket pada para penonton. Pada tahun 1892, setelah diyakinkan oleh Royal Arsenal (kemudian menjadi Arsenal), mereka berusaha masuk ke dalam keanggotaan Liga Selatan. Namun ditolak saat mereka menjadi satu-satunya di antara 23 tim pemohon yang tidak mendapatkan suara pemungutan suara.

Mereka kemudian beralih ke status profesional sebelum Natal 1895 dan mencoba mendaftar ulang untuk masuk ke Liga Selatan. Upaya kedua ini akhirnya berhasil. Pada tahun 1898 Charles Roberts menjadi ketua klub yang kemudian dia kuasai sampai tahun 1943. Pada tahun 1899, Spurs membangun kantor pusat barunya di dekat High Road, Tottenham.

Stadion ini kemudian diberi nama 'White Hart Lane', stadion Spurs hingga saat ini pencapaian Tottenham tidak pernah menggembirakan sebelum akhirnya untuk pertama kalinya memenangkan musim Divisi I 1950/51. Pemain Spurs saat itu adalah Alf Ramsey, Ronnie Burgess, Ted Ditchburn, Lee Duquemin, Sonny Walters, dan Bill Nicholson.

Gaya "push and run" yang diperkenalkan oleh manajer Arthur Rowe membuat Tottenham menjadi lawan yang dihormati dan membuat tim menghitung untuk dekade ini. Namun, gelar liga kedua Spurs baru menang tepat sepuluh musim nanti. Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap kesuksesan tersebut, dikatakan disebabkan oleh kondisi lapangan White Hart Lane yang buruk, bahkan untuk ukuran saat ini.

Pada tahun 1958, Bill Nicholson menjadi manajer dan memulai salah satu periode emas klub. Selama 16 tahun di bangku teknik, Nicholson memenangkan delapan gelar besar. Saat Nicholson pensiun, Spurs kehilangan paku di Liga Primer. Spurs terdegradasi di musim 1976/77 setelah 27 tahun berkompetisi di tingkat atas. Fakta buruk ini diikuti oleh penjualan kiper Pat Jennings ke rival kekal mereka, Arsenal, yang sangat ditentang oleh para fans.

Pada tahun 1980an sampai 2000an, kekuatan Spurs tetap berada di Liga Primer. Tapi, mereka hanya sebatas klub kejutan yang belum benar-benar mampu mendominasi persaingan sebagai tim dengan mental juara. Tottenham Hotspur adalah yang pertama Inggris (Inggris, Skotlandia, Wales, Irlandia Utara) untuk memenangkan Kejuaraan Eropa Pemenang Piala 1963 setelah menang 5-1 atas Atletico Madrid di Final.

STADION TOTTENHAM HOTSPUR


Tottenham Hotspur resmi pindah dari White Hart Lane pada musim 2017-18. Lilywhites akan berkantor pusat di Stadion Wembley sambil menunggu stadion baru itu berada. Stadion White Hart Lane yang ditempati Spurs sejak 1899, akan dibongkar.

Tim London Utara sedang mempersiapkan diri dengan stadion yang lebih megah dengan total biaya pengembangan sekitar 800 juta poundsterling. Spurs sebenarnya sudah berbasis di Wembley saat bermain di kompetisi Eropa musim ini. Tapi untuk turnamen lokal, mereka masih di White Hart Lane.

Sejarah Asal usul Terbentuknya TOTTENHAM HOTSPUR Football Club

Tottenham Hotspur, yang awalnya bernama Hotspur Football Club, didirikan oleh sekelompok siswa gramatikal dari sekolah Alkitab di gereja All Hallows Church pada tahun 1882. Nama Hotspur ini diduga diberikan atas nama Sir Henry Percy, yang juga dijuluki Harry Hotspur di William Shakespeare's Henry IV dulu.


Sir Henry memiliki tanah di dasar pendirian klub, sehingga mempengaruhi pemilihan nama klub oleh siswa dari sekolah tata bahasa. Pada tahun 1884, klub berganti nama menjadi Tottenham Hotspur Football Club dan Atheltic Club untuk mencegah kesamaan nama dengan klub lain, London Hotspur.

Klub beralih ke status profesional pada tahun 1895 dan kemudian mengikuti Liga Selatan. Pada awalnya warna kaos tim berwarna biru tua, lalu berganti lagi menjadi biru muda, merah-biru dan coklat-emas. Akhirnya di musim 1899-1900, mereka baru saja mengubah warna tim menjadi celana putih T-shirt-blue, sebagai penghormatan kepada klub Preston North End, klub Inggris paling sukses saat itu.

Dan sampai sekarang kaos putih menjadi kaos utama Tottenham sehingga mereka mendapat julukan The Liliwhite yang berarti 'Kudus' karena seragam utama mereka berwarna putih. Logo klub adalah ayam yang berdiri di atas bola karena Sir Henry memiliki banyak ayam yang memiliki keluhan marah. Tapi logo klub sudah berubah sampai sekarang.

Pada tahun 1888, Tottenham memindahkan kandangnya dari Tottenham Marshes ke Northumberland Park dimana klub tersebut mulai memberi tiket pada para penonton. Pada tahun 1892, setelah diyakinkan oleh Royal Arsenal (kemudian menjadi Arsenal), mereka berusaha masuk ke dalam keanggotaan Liga Selatan. Namun ditolak saat mereka menjadi satu-satunya di antara 23 tim pemohon yang tidak mendapatkan suara pemungutan suara.

Mereka kemudian beralih ke status profesional sebelum Natal 1895 dan mencoba mendaftar ulang untuk masuk ke Liga Selatan. Upaya kedua ini akhirnya berhasil. Pada tahun 1898 Charles Roberts menjadi ketua klub yang kemudian dia kuasai sampai tahun 1943. Pada tahun 1899, Spurs membangun kantor pusat barunya di dekat High Road, Tottenham.

Stadion ini kemudian diberi nama 'White Hart Lane', stadion Spurs hingga saat ini pencapaian Tottenham tidak pernah menggembirakan sebelum akhirnya untuk pertama kalinya memenangkan musim Divisi I 1950/51. Pemain Spurs saat itu adalah Alf Ramsey, Ronnie Burgess, Ted Ditchburn, Lee Duquemin, Sonny Walters, dan Bill Nicholson.

Gaya "push and run" yang diperkenalkan oleh manajer Arthur Rowe membuat Tottenham menjadi lawan yang dihormati dan membuat tim menghitung untuk dekade ini. Namun, gelar liga kedua Spurs baru menang tepat sepuluh musim nanti. Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap kesuksesan tersebut, dikatakan disebabkan oleh kondisi lapangan White Hart Lane yang buruk, bahkan untuk ukuran saat ini.

Pada tahun 1958, Bill Nicholson menjadi manajer dan memulai salah satu periode emas klub. Selama 16 tahun di bangku teknik, Nicholson memenangkan delapan gelar besar. Saat Nicholson pensiun, Spurs kehilangan paku di Liga Primer. Spurs terdegradasi di musim 1976/77 setelah 27 tahun berkompetisi di tingkat atas. Fakta buruk ini diikuti oleh penjualan kiper Pat Jennings ke rival kekal mereka, Arsenal, yang sangat ditentang oleh para fans.

Pada tahun 1980an sampai 2000an, kekuatan Spurs tetap berada di Liga Primer. Tapi, mereka hanya sebatas klub kejutan yang belum benar-benar mampu mendominasi persaingan sebagai tim dengan mental juara. Tottenham Hotspur adalah yang pertama Inggris (Inggris, Skotlandia, Wales, Irlandia Utara) untuk memenangkan Kejuaraan Eropa Pemenang Piala 1963 setelah menang 5-1 atas Atletico Madrid di Final.

STADION TOTTENHAM HOTSPUR


Tottenham Hotspur resmi pindah dari White Hart Lane pada musim 2017-18. Lilywhites akan berkantor pusat di Stadion Wembley sambil menunggu stadion baru itu berada. Stadion White Hart Lane yang ditempati Spurs sejak 1899, akan dibongkar.

Tim London Utara sedang mempersiapkan diri dengan stadion yang lebih megah dengan total biaya pengembangan sekitar 800 juta poundsterling. Spurs sebenarnya sudah berbasis di Wembley saat bermain di kompetisi Eropa musim ini. Tapi untuk turnamen lokal, mereka masih di White Hart Lane.

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Dengan baik dan sopan agar tidak terjadi hal-hal yang membuat orang lain gagal paham

Subscribe Our Newsletter

Notifications

Disqus Logo