Sejarah Asal usul Terbentuknya West Ham United Football Club - Kuwaluhan.com
West Ham dimulai ketika kelompok galangan kapal Thames Ironworks di bawah Dave Taylor dan pemilik Arnold Hills membentuk sebuah tim sepak bola pada tahun 1895 dengan nama Thames Ironworks Football Club. Tim kemudian menjadi klub profesional pada tahun 1898, di mana mereka mulai bermain di liga divisi 2 Selatan.


Mereka langsung melakukan promosi ke divisi satu dalam debutnya. Mula-mula warna seragam tim berwarna biru tua, tapi mereka menambahkan kombinasi celana biru muda dan putih pada tahun 1897. Baru di tahun 1899 mereka mengubah lagi warna seragam tim menjadi merah maroon dan langit biru, warna yang terus dipakainya sampai sekarang.

Karena kesulitan finansialnya, pada tahun 1900, Thames Ironworks FC kemudian hampir sepenuhnya bubar dan kemudian membentuk kembali tim baru bernama West Ham United Football Club. Diangkat oleh tim Ironworks Thames, mereka masih memakai simbol yang sama, dan sekarang dikenal sebagai 'The Iron' atau 'The Hammers' (palu) hingga hari ini.

Prestasi klub West Ham United di masa lalu sebagian besar telah dihabiskan di divisi 2 dan hanya beberapa kali memasuki divisi satu. Mereka bahkan berada di divisi 2 selama 30 tahun sebelum Ted Fenton membawa Hammers promosi pada tahun 1958 dan membangun sebuah tim dengan pemain muda berbakat. klub dimulai ketika pekerja Thames Ironworks mendirikan sebuah tim sepak bola pada tahun 1895.

Tim ini berkompetisi di beberapa kompetisi amatir dan telah memenangkan beberapa turnamen lokal. Tiga tahun kemudian, klub beralih ke status profesional dan mulai berkompetisi di Divisi Kedua Liga Selatan. Pada tahun 1899, warna seragam klub biru itu berubah menjadi perpaduan merah maroon dan biru, terinspirasi oleh kesuksesan Aston Villa, juara liga saat itu.

Namun, masalah keuangan datang ke klub dan pada tahun 1900, klub tersebut dirombak dan diluncurkan kembali dengan nama baru, West Ham United FC. Musim 1922/23, West Ham berhasil menjuarai Divisi One Football League, kasta tertinggi kompetisi sepak bola Inggris saat itu.

Tidak hanya itu, West Ham juga mampu melaju ke puncak Piala FA, yang untuk pertama kalinya digelar di Wembley, yang dikenal dengan White Horse Final. Pertandingan puncak diisi hingga 200.000 penonton dan lapangan harus "dibersihkan" dari lautan manusia oleh seekor kuda putih bernama Billie.

Sayang, West Ham mengalahkan Bolton Wanderers, 2-0, di partai tersebut. West Ham dianggap sebagai salah satu kunci kesuksesan Inggris dalam memenangkan Piala Dunia 1966. Empat gol dari Inggris di final disumbangkan oleh dua pemain West Ham Martin Peters dan Geoff Hurst. Kapten tim, Bobby Moore, adalah legenda West Ham. Namun, performa tim mulai menurun selama tahun 1970an, saat klub harus turun divisi.

Saat Premier League digulirkan, West Ham selalu menjadi bagian dari anggota kelas atas kecuali dalam tiga musim. Prestasi terbaik West Ham pada periode ini adalah berada di peringkat kelima musim 1998/99 saat masih ditangani Harry Redknapp. Di Inggris, reputasi West Ham juga dikenal sebagai klub yang mencetak gol terbanyak. Sejak tahun 1950an, klub tersebut mendirikan pusat pelatihan pemuda yang didirikan oleh manajer Ted Fenton.

Hasil pembinaan tersebut membuat pemain seperti Moore, Peters, dan Hurst, yang merupakan anggota tim juara dunia 1966. Di kemudian hari, akademi tersebut memberi banyak pemain terkenal kepada Hammers, seperti Trevor Brooking, Tony Cottee, Paul Ince, Rio Ferdinand, Joe Cole, Michael Carrick, Glen Johnson, kepada Frank Lampard.

STADION UTAMA WEST HAM UNITED


Sebelumnya, West Ham menggunakan Lapangan Boleyn sebagai rumah mereka dari tahun 1904 sampai akhir musim 2015/16. Datang ke musim 2016/17, The Hammers akhirnya pindah ke London Stadium. West Ham United secara resmi memiliki stadion baru bernama London Stadium.

Markas baru menggantikan Lapangan Boleyn segera digunakan untuk pertama kalinya dalam kualifikasi Liga Europa melawan NK Domzale dari Slovenia. Stadion berkapasitas 60.000 ini tampak sangat megah dan mempesona. Tak heran, saat pertama kali digunakan, Stadion London itu langsung dipenuhi pendukung West Ham yang antusias melihat timnya bermain di markas baru.

Sejarah Asal usul Terbentuknya West Ham United Football Club

West Ham dimulai ketika kelompok galangan kapal Thames Ironworks di bawah Dave Taylor dan pemilik Arnold Hills membentuk sebuah tim sepak bola pada tahun 1895 dengan nama Thames Ironworks Football Club. Tim kemudian menjadi klub profesional pada tahun 1898, di mana mereka mulai bermain di liga divisi 2 Selatan.


Mereka langsung melakukan promosi ke divisi satu dalam debutnya. Mula-mula warna seragam tim berwarna biru tua, tapi mereka menambahkan kombinasi celana biru muda dan putih pada tahun 1897. Baru di tahun 1899 mereka mengubah lagi warna seragam tim menjadi merah maroon dan langit biru, warna yang terus dipakainya sampai sekarang.

Karena kesulitan finansialnya, pada tahun 1900, Thames Ironworks FC kemudian hampir sepenuhnya bubar dan kemudian membentuk kembali tim baru bernama West Ham United Football Club. Diangkat oleh tim Ironworks Thames, mereka masih memakai simbol yang sama, dan sekarang dikenal sebagai 'The Iron' atau 'The Hammers' (palu) hingga hari ini.

Prestasi klub West Ham United di masa lalu sebagian besar telah dihabiskan di divisi 2 dan hanya beberapa kali memasuki divisi satu. Mereka bahkan berada di divisi 2 selama 30 tahun sebelum Ted Fenton membawa Hammers promosi pada tahun 1958 dan membangun sebuah tim dengan pemain muda berbakat. klub dimulai ketika pekerja Thames Ironworks mendirikan sebuah tim sepak bola pada tahun 1895.

Tim ini berkompetisi di beberapa kompetisi amatir dan telah memenangkan beberapa turnamen lokal. Tiga tahun kemudian, klub beralih ke status profesional dan mulai berkompetisi di Divisi Kedua Liga Selatan. Pada tahun 1899, warna seragam klub biru itu berubah menjadi perpaduan merah maroon dan biru, terinspirasi oleh kesuksesan Aston Villa, juara liga saat itu.

Namun, masalah keuangan datang ke klub dan pada tahun 1900, klub tersebut dirombak dan diluncurkan kembali dengan nama baru, West Ham United FC. Musim 1922/23, West Ham berhasil menjuarai Divisi One Football League, kasta tertinggi kompetisi sepak bola Inggris saat itu.

Tidak hanya itu, West Ham juga mampu melaju ke puncak Piala FA, yang untuk pertama kalinya digelar di Wembley, yang dikenal dengan White Horse Final. Pertandingan puncak diisi hingga 200.000 penonton dan lapangan harus "dibersihkan" dari lautan manusia oleh seekor kuda putih bernama Billie.

Sayang, West Ham mengalahkan Bolton Wanderers, 2-0, di partai tersebut. West Ham dianggap sebagai salah satu kunci kesuksesan Inggris dalam memenangkan Piala Dunia 1966. Empat gol dari Inggris di final disumbangkan oleh dua pemain West Ham Martin Peters dan Geoff Hurst. Kapten tim, Bobby Moore, adalah legenda West Ham. Namun, performa tim mulai menurun selama tahun 1970an, saat klub harus turun divisi.

Saat Premier League digulirkan, West Ham selalu menjadi bagian dari anggota kelas atas kecuali dalam tiga musim. Prestasi terbaik West Ham pada periode ini adalah berada di peringkat kelima musim 1998/99 saat masih ditangani Harry Redknapp. Di Inggris, reputasi West Ham juga dikenal sebagai klub yang mencetak gol terbanyak. Sejak tahun 1950an, klub tersebut mendirikan pusat pelatihan pemuda yang didirikan oleh manajer Ted Fenton.

Hasil pembinaan tersebut membuat pemain seperti Moore, Peters, dan Hurst, yang merupakan anggota tim juara dunia 1966. Di kemudian hari, akademi tersebut memberi banyak pemain terkenal kepada Hammers, seperti Trevor Brooking, Tony Cottee, Paul Ince, Rio Ferdinand, Joe Cole, Michael Carrick, Glen Johnson, kepada Frank Lampard.

STADION UTAMA WEST HAM UNITED


Sebelumnya, West Ham menggunakan Lapangan Boleyn sebagai rumah mereka dari tahun 1904 sampai akhir musim 2015/16. Datang ke musim 2016/17, The Hammers akhirnya pindah ke London Stadium. West Ham United secara resmi memiliki stadion baru bernama London Stadium.

Markas baru menggantikan Lapangan Boleyn segera digunakan untuk pertama kalinya dalam kualifikasi Liga Europa melawan NK Domzale dari Slovenia. Stadion berkapasitas 60.000 ini tampak sangat megah dan mempesona. Tak heran, saat pertama kali digunakan, Stadion London itu langsung dipenuhi pendukung West Ham yang antusias melihat timnya bermain di markas baru.

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Dengan baik dan sopan agar tidak terjadi hal-hal yang membuat orang lain gagal paham

Subscribe Our Newsletter

Notifications

Disqus Logo