Social Items

Pondok Pesantren Riyadul Alfiyah adalah Ponpes yang berbasis Salaf, didirikan pada tanggal 2 Juli 1998 oleh Abuya Sanja dan terletak di Pandeglang Banten.

Sejarah Penamaan Riyadul Alfiyah disesuaikan dengan kekhususan pelajaran yang dikaji di pesantren ini yaitu kitab al-Fiyah, membahas tentang ilmu alat bahasa Arab karangan Syeikh Jamaluddin Muhammad bin Abdullah bin Malik yang gelaran masyhurnya dengan Ibnu Malik. Adapun nama Riyadl yang artinya taman, orang menyebutnya 'kebon' dan sesuai dengan tempat yang baru dibuka yaitu 'ngababakan' karena asal tempat itu berupa tempat yang belum berpenghuni di kelilingi banyak sawah setelah sepeninggal istri pertamanya bermukim di Kadubuluh.

Selain kitab al-Fiyah yang di muhit, secara priodik bila tamat maka kembali dari awal begitu seterusnya tiada henti yang dikaji dan di ajarkan tiap harinya. Banyak fan (disiplin) ilmu yang juga diajarkan terutama fan ilmu mantiq yaitu sebuah cabang ilmu yang mempelajari tentang bagaimana cara berpikir yang tepat sehingga melahirkan kesimpulan yang tepat pula.

Di Pesantren ini keistimewaannya dalam pengajaran isi kitab al-Fiyah, Mama menggunakan Syarah kitab al-Fiyah dari kitab al-Fiyah Maimuniyah. Isi yang terkandung didalamnya mencakup berbagai disiplin ilmu, mulai dari fan tauhid, fan fikih dan bidang tasawuf, juga didalamnya banyak mengandung ilmu hikam, kata-kata mutiara penuh nasihat.

Namun kitab ini sedari tahun sembilan puluhan telah hilang, dipinjam seseorang dan tidak pernah kembali. Selain disiplin keilmuan yang diajarkan di pesantren ini juga di selingi dengan ilmu bela diri sera Cimande, Cikalong dan berbagai ilmu kanuragan yang lainnya, sebagai pelatihan santri untuk berjiwa sehat jasmani dan sebagai persiapan nanti di kemudian hari bila terjun sendiri di masyarakat.

Adapun jiwa dan diri Mama memegang teguh perinsip kesehajaan. Ketawaduan adalah sifatnya yang menonjol. Walau ia dikenal banyak memiliki kekayaan tetapi hidupnya begitu sederhana. Disela-sela mengajar ngaji para santri, beliau selalu menyempatkan diri pergi ke sawah untuk mencangkul. Sawahnya begitu luas membetang dari ujung ke ujung. Sangking luas dan banyak sawah kepunyaanya, beliau sudah tidak diperkenankan lagi membeli sawah oleh pemerintah atas nama dirinya karena sawahnya telah berjumlah ratusan hektar.

Adapun sebutannya untuk beliau adalah Mama yang berartikan salah satu gelar orang yang mumpuni dalam keilmuan, namun beliau enggan disebut Mama, beliau hanya menamakan diri sebutan 'Akang' makna kakak dalam bahasa sunda.

Begitulah sosok yang penuh ketawadu'an dalam perikehidupan sehari-hari. Betapa tidak, hingga setelah mempunyai murid banyak pun beliau tidak gila hormat. Pernah satu kejadian dimana ada seorang santri yang mau mesantren ke Kadukaweng menggunakan jasa Mama yang disuruh membawa barang-barangnya. Sebagaimana biasa setelah sholat subuh Mama mencangkul disawah sampai menjelang waktu dimulainya pengajaran di majlis sekitar pukul tujuh pagi. Seorang santri itu membawa banyak bingkisan, ditengah perjalanan ke pesantren PIRAK, dia kewalahan membawa barang-barangnya dan kebetulan ada seorang tua yang berjalan kaki yang kelihatan seorang petani.

Santri ini memang belum tahu dimana tempat pesantren, dan dia bertaya pada orang itu bahkan menitipkan barang bungkusannya agar dibawa kepesantren, sekalian berjalan dengan orang tua tadi. Orang yang kelihatanya petani ini mengiakan saja dan siap mengantarkan santri yang ingin mesantren ini hingga ke kobong. Sesampainnya di depan majlis, orang itu berkata: " Saya hanya bisa antar sampai disini saja, bila 'mamang' (sebutan pada santri) mau bertemu seseorang yang akan dijadikan guru, silahkan kesana dan itu rumahnya, saya mau pulang".

Selanjutnya santri itu pergi sendirian menuju rumah dan akan bertemu dengan pak kiai, dan tidak lama dia bertemu juga. Namun betapa terkejutnya, ternyata orang tua yang mengantarkannya tadi adalah seseorang yang akan di jadikan guru. Apatah kata penyesalan dan kesia-siaan penyesalan, karena sesal kemudian tiada berguna. Singkat cerita setelah bercengkrama, si santri itu dititipkan sama santri senior oleh Mama, agar ditempatkan di kobong (asrama santri) yang masih tersedia, selanjutnya dia keluar ikut menuju tempat yang akan ditinggalinya mencari ilmu, namun tanpa ada orang yang tahu, dia pulang, pergi meningalkan pesantren begitu saja di malam hari.

Pengalaman ilmiyah Mama dimulai di pesantren Kadugadung Cipeucang, Pandeglang asuhan Kiayi Luthfi, sambil mengenyam pendidikan di Vervolksch School, Sekolah lanjutan untuk sekolah desa, belajar dengan bahasa pengantarnya bahasa daerah dan masa belajar selama 2 tahun. Setelah di Vervolksch School, dilanjutkan nyantri di Kadupeusing asuhan Syeikh Tubagus Abdul Halim, seorang Kiayi yang menjadi Bupati Pandeglang pertama pasca kemerdekaan.

Kemudian berguru kepada Syekh Muqri Karabohong Labuan, seorang kiayi yang terkenal dengan semangat pembelaannya pada tanah air. Syekh Muqri pula terjun pada perang Pandeglang pada tahun 1926 bersama Syekh Asnawi caringin dan Syekh Falati dari Maghrabi (maroko) yang sengaja datang ke Banten untuk membantu perjuangan rakyat Banten melawan belanda.

Setelah itu Mama menuntut ilmu di luar wilayah Banten. Ia mendatangi pesantren Sukaraja di Garut asuhan Syekh Adro’i. Syekh adro’I ini terkenal sebagai raja Alfiyah waktu itu. Setelah wafatnya Syekh Adro’I, Mama Sanja di yakini sebagai penerus risalah penghulu para ahli kitab alfiyah. Beliau juga menuntut ilmu di pesantren Sempur asuhan Syekh Tubagus Ahmad Bakri bin Tubagus Seda, yang terkenal dengan Mama Sempur. Mama Sempur adalah Bangsawan Banten yang menuntut ilmu kepada Syekh Nawawi bin Umar al-Jawi, kelahiran Tanara, Serang, Banten yang dipusarakan di pemakaman Ma'la Makkah al-mukarromah.

Setelah Mama Sempur pulang ke jawa beliau mendirikan pesantren di Sempur Purwakarta. Selain di Sempur Mama juga mesantren di Gentur asuhan Syekh Ahmad Syatibi, Mama Gentur nama lainnya, seorang ulama ahli ilmu balaghoh pengarang Maqulat dan Nasta'in. Selain itu pula Mama mesantren di Cirebon, di Pekalongan, di Bogor di Syeikh Ruyani, Mama Ruyani sebutan lainnya. Juga Mama belajar pada guru-guru yang lain.

Para ulama dan kiayi pengasuh pesantren di seluruh Banten dari mulai tahun limapuluhan sampai Sembilan puluhan rata-rata pernah merasakan nyantri di Mama. Belum lengkap rasanya ilmu yang ditimba di banyak pesantren bila belum merasakan nyantri dan ngaji ilmu nahwu dan shorof yang terdapat dalam kitab al-Fiyah ibnu Malik kepada Mama yang merupakan penghulu para ahli al-Fiyah. Murid-murid beliau menyebar di seluruh Banten dan tanah pasundan khususnya dan pulau jawa dan lampung juga Nusantara pada umumnya.

 Di antara dari ratusan bahkan ribuan kiayi yang bisa disebutkan sebagai muridnya dan sempat mengenyam pendidikan di Kadukaweng baik husus belajar dan menetap di sana, atau juga yang mengikuti pengajian kilatan sebulan di bulan Ramadhan yang dinamakan pasaran Alfiyah (satu kali khatam), atau mengikuti 'Yamanan' di bulan Rabi'ul Awal selama empatpuluh hari dari tanggal duapuluh safar hingga akhir Rabi'ul Awal, adalah Hadratus Syaikh Abuya Ahmad Damanhuri Arman, Syekh Ahmad Bushtomi (Buya Cisantri), dll.

Beliau mempunyai sebelas orang anak yaitu KH. Encep fathoni (alm), H. Naning Yunani, KH. Juwaini (H. Neni, yang meneruskan beliau menjadi pengasuh pesantren sekarang bersama adik dan adik iparnya, KH. Malik (alm)), Hj. Fathonah, H. ahmad Yani, H. Badruddin, H. Farhani, H. Endin, H. Lutfi, Hj. Lutfiyah dan sibungsu H. Encep. Penganut tariqah Al-qadiriyah wa- Annaqsyabandiyah ini kembali ke Rafiiqul a’la dalam usia ke 82 tahun pada hari Ahad tanggal 25 Muharram 1420 H. bertepatan dengan 11 mei 1999 M.

Sumber Rujukan : https://muhtadiblog.blogspot.com/2011/11/mama-sanja-kadu-kaweng-pandeglang.html?m=1

Profil Sejarah Pondok Pesantren Riyadhul Alfiyah Pandeglang Banten

Pondok Pesantren Riyadul Alfiyah adalah Ponpes yang berbasis Salaf, didirikan pada tanggal 2 Juli 1998 oleh Abuya Sanja dan terletak di Pandeglang Banten.

Sejarah Penamaan Riyadul Alfiyah disesuaikan dengan kekhususan pelajaran yang dikaji di pesantren ini yaitu kitab al-Fiyah, membahas tentang ilmu alat bahasa Arab karangan Syeikh Jamaluddin Muhammad bin Abdullah bin Malik yang gelaran masyhurnya dengan Ibnu Malik. Adapun nama Riyadl yang artinya taman, orang menyebutnya 'kebon' dan sesuai dengan tempat yang baru dibuka yaitu 'ngababakan' karena asal tempat itu berupa tempat yang belum berpenghuni di kelilingi banyak sawah setelah sepeninggal istri pertamanya bermukim di Kadubuluh.

Selain kitab al-Fiyah yang di muhit, secara priodik bila tamat maka kembali dari awal begitu seterusnya tiada henti yang dikaji dan di ajarkan tiap harinya. Banyak fan (disiplin) ilmu yang juga diajarkan terutama fan ilmu mantiq yaitu sebuah cabang ilmu yang mempelajari tentang bagaimana cara berpikir yang tepat sehingga melahirkan kesimpulan yang tepat pula.

Di Pesantren ini keistimewaannya dalam pengajaran isi kitab al-Fiyah, Mama menggunakan Syarah kitab al-Fiyah dari kitab al-Fiyah Maimuniyah. Isi yang terkandung didalamnya mencakup berbagai disiplin ilmu, mulai dari fan tauhid, fan fikih dan bidang tasawuf, juga didalamnya banyak mengandung ilmu hikam, kata-kata mutiara penuh nasihat.

Namun kitab ini sedari tahun sembilan puluhan telah hilang, dipinjam seseorang dan tidak pernah kembali. Selain disiplin keilmuan yang diajarkan di pesantren ini juga di selingi dengan ilmu bela diri sera Cimande, Cikalong dan berbagai ilmu kanuragan yang lainnya, sebagai pelatihan santri untuk berjiwa sehat jasmani dan sebagai persiapan nanti di kemudian hari bila terjun sendiri di masyarakat.

Adapun jiwa dan diri Mama memegang teguh perinsip kesehajaan. Ketawaduan adalah sifatnya yang menonjol. Walau ia dikenal banyak memiliki kekayaan tetapi hidupnya begitu sederhana. Disela-sela mengajar ngaji para santri, beliau selalu menyempatkan diri pergi ke sawah untuk mencangkul. Sawahnya begitu luas membetang dari ujung ke ujung. Sangking luas dan banyak sawah kepunyaanya, beliau sudah tidak diperkenankan lagi membeli sawah oleh pemerintah atas nama dirinya karena sawahnya telah berjumlah ratusan hektar.

Adapun sebutannya untuk beliau adalah Mama yang berartikan salah satu gelar orang yang mumpuni dalam keilmuan, namun beliau enggan disebut Mama, beliau hanya menamakan diri sebutan 'Akang' makna kakak dalam bahasa sunda.

Begitulah sosok yang penuh ketawadu'an dalam perikehidupan sehari-hari. Betapa tidak, hingga setelah mempunyai murid banyak pun beliau tidak gila hormat. Pernah satu kejadian dimana ada seorang santri yang mau mesantren ke Kadukaweng menggunakan jasa Mama yang disuruh membawa barang-barangnya. Sebagaimana biasa setelah sholat subuh Mama mencangkul disawah sampai menjelang waktu dimulainya pengajaran di majlis sekitar pukul tujuh pagi. Seorang santri itu membawa banyak bingkisan, ditengah perjalanan ke pesantren PIRAK, dia kewalahan membawa barang-barangnya dan kebetulan ada seorang tua yang berjalan kaki yang kelihatan seorang petani.

Santri ini memang belum tahu dimana tempat pesantren, dan dia bertaya pada orang itu bahkan menitipkan barang bungkusannya agar dibawa kepesantren, sekalian berjalan dengan orang tua tadi. Orang yang kelihatanya petani ini mengiakan saja dan siap mengantarkan santri yang ingin mesantren ini hingga ke kobong. Sesampainnya di depan majlis, orang itu berkata: " Saya hanya bisa antar sampai disini saja, bila 'mamang' (sebutan pada santri) mau bertemu seseorang yang akan dijadikan guru, silahkan kesana dan itu rumahnya, saya mau pulang".

Selanjutnya santri itu pergi sendirian menuju rumah dan akan bertemu dengan pak kiai, dan tidak lama dia bertemu juga. Namun betapa terkejutnya, ternyata orang tua yang mengantarkannya tadi adalah seseorang yang akan di jadikan guru. Apatah kata penyesalan dan kesia-siaan penyesalan, karena sesal kemudian tiada berguna. Singkat cerita setelah bercengkrama, si santri itu dititipkan sama santri senior oleh Mama, agar ditempatkan di kobong (asrama santri) yang masih tersedia, selanjutnya dia keluar ikut menuju tempat yang akan ditinggalinya mencari ilmu, namun tanpa ada orang yang tahu, dia pulang, pergi meningalkan pesantren begitu saja di malam hari.

Pengalaman ilmiyah Mama dimulai di pesantren Kadugadung Cipeucang, Pandeglang asuhan Kiayi Luthfi, sambil mengenyam pendidikan di Vervolksch School, Sekolah lanjutan untuk sekolah desa, belajar dengan bahasa pengantarnya bahasa daerah dan masa belajar selama 2 tahun. Setelah di Vervolksch School, dilanjutkan nyantri di Kadupeusing asuhan Syeikh Tubagus Abdul Halim, seorang Kiayi yang menjadi Bupati Pandeglang pertama pasca kemerdekaan.

Kemudian berguru kepada Syekh Muqri Karabohong Labuan, seorang kiayi yang terkenal dengan semangat pembelaannya pada tanah air. Syekh Muqri pula terjun pada perang Pandeglang pada tahun 1926 bersama Syekh Asnawi caringin dan Syekh Falati dari Maghrabi (maroko) yang sengaja datang ke Banten untuk membantu perjuangan rakyat Banten melawan belanda.

Setelah itu Mama menuntut ilmu di luar wilayah Banten. Ia mendatangi pesantren Sukaraja di Garut asuhan Syekh Adro’i. Syekh adro’I ini terkenal sebagai raja Alfiyah waktu itu. Setelah wafatnya Syekh Adro’I, Mama Sanja di yakini sebagai penerus risalah penghulu para ahli kitab alfiyah. Beliau juga menuntut ilmu di pesantren Sempur asuhan Syekh Tubagus Ahmad Bakri bin Tubagus Seda, yang terkenal dengan Mama Sempur. Mama Sempur adalah Bangsawan Banten yang menuntut ilmu kepada Syekh Nawawi bin Umar al-Jawi, kelahiran Tanara, Serang, Banten yang dipusarakan di pemakaman Ma'la Makkah al-mukarromah.

Setelah Mama Sempur pulang ke jawa beliau mendirikan pesantren di Sempur Purwakarta. Selain di Sempur Mama juga mesantren di Gentur asuhan Syekh Ahmad Syatibi, Mama Gentur nama lainnya, seorang ulama ahli ilmu balaghoh pengarang Maqulat dan Nasta'in. Selain itu pula Mama mesantren di Cirebon, di Pekalongan, di Bogor di Syeikh Ruyani, Mama Ruyani sebutan lainnya. Juga Mama belajar pada guru-guru yang lain.

Para ulama dan kiayi pengasuh pesantren di seluruh Banten dari mulai tahun limapuluhan sampai Sembilan puluhan rata-rata pernah merasakan nyantri di Mama. Belum lengkap rasanya ilmu yang ditimba di banyak pesantren bila belum merasakan nyantri dan ngaji ilmu nahwu dan shorof yang terdapat dalam kitab al-Fiyah ibnu Malik kepada Mama yang merupakan penghulu para ahli al-Fiyah. Murid-murid beliau menyebar di seluruh Banten dan tanah pasundan khususnya dan pulau jawa dan lampung juga Nusantara pada umumnya.

 Di antara dari ratusan bahkan ribuan kiayi yang bisa disebutkan sebagai muridnya dan sempat mengenyam pendidikan di Kadukaweng baik husus belajar dan menetap di sana, atau juga yang mengikuti pengajian kilatan sebulan di bulan Ramadhan yang dinamakan pasaran Alfiyah (satu kali khatam), atau mengikuti 'Yamanan' di bulan Rabi'ul Awal selama empatpuluh hari dari tanggal duapuluh safar hingga akhir Rabi'ul Awal, adalah Hadratus Syaikh Abuya Ahmad Damanhuri Arman, Syekh Ahmad Bushtomi (Buya Cisantri), dll.

Beliau mempunyai sebelas orang anak yaitu KH. Encep fathoni (alm), H. Naning Yunani, KH. Juwaini (H. Neni, yang meneruskan beliau menjadi pengasuh pesantren sekarang bersama adik dan adik iparnya, KH. Malik (alm)), Hj. Fathonah, H. ahmad Yani, H. Badruddin, H. Farhani, H. Endin, H. Lutfi, Hj. Lutfiyah dan sibungsu H. Encep. Penganut tariqah Al-qadiriyah wa- Annaqsyabandiyah ini kembali ke Rafiiqul a’la dalam usia ke 82 tahun pada hari Ahad tanggal 25 Muharram 1420 H. bertepatan dengan 11 mei 1999 M.

Sumber Rujukan : https://muhtadiblog.blogspot.com/2011/11/mama-sanja-kadu-kaweng-pandeglang.html?m=1

No comments