Social Items

Sunan Giri merupakan nama dari seorang Walisongo dan pendiri kerajaan Giri Kedaton, yang berkedudukan di daerah Gresik, Jawa Timur. Beliau lahir di Blambangan tahun 1442, dan dimakamkan di desa Giri, Kebomas, Gresik.
Sunan Giri membangun Giri Kedaton sebagai pusat penyebaran agama Islam di Jawa, yang pengaruhnya bahkan sampai ke Madura, Lombok, Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku. Sunan Giri memiliki beberapa nama panggilan, yaitu Raden Paku, Prabu Satmata, Sultan Abdul Faqih, Raden 'Ainul Yaqin dan Joko Samudro.

Dalam Hikayat Banjar, Pangeran Giri (alias Sunan Giri) merupakan cucu Putri Pasai  dan Dipati Hangrok (alias Brawijaya VI). Perkawinan Putri Pasai dengan Dipati Hangrok melahirkan seorang putera. Putera ini yang tidak disebutkan namanya menikah dengan puteri Raja Bali, kemudian melahirkan Pangeran Giri. Putri Pasai adalah puteri Sultan Pasai yang diambil isteri oleh Raja Majapahit yang bernama Dipati Hangrok (alias Brawijaya VI). Mangkubumi Majapahit masa itu adalaha Patih Maudara.

Berikut ini adalah kumpulan kisah Karomah yang telah dimiliki oleh Sunan Giri (Raden Paku) :

MENGUBAH PASIR MENJADI BARANG DAGANGAN


Setelah Raden Paku dewasa, ia diperintahkan oleh ibu angkatnya untuk mengawal kapal dagang milik ibu angkatnya ke pulau Kalimantan. Tiga kapal segera berangkat menuju ke pulau Kalimantan dengan dipimpin juragan Abu Hurairah. Setelah tiba di Kalimantan, oleh Raden Paku barang-barang tersebut tidak dijual secara kontan melainkan dihutangkan dalam tempo sepuluh hari. Karena merasa bertanggung jawab dengan barang-barang dagangan ini, Abu Hurairah merasa khawatir karena kebanyakan penduduk setempat kurang dapat dipercaya. Selain itu sebagian barang-barang yang ada oleh Raden Paku dibagikan kepada penduduk setempat yang tidak mampu.

Melihat tindakan Raden Paku yang demikian Abu Hurairah berkata
“Raden, bagaimana nanti bila Nyai Ageng memarahi saya karena tindakan Raden Paku ini ?”

“Tenanglah paman, semua ini menjadi tanggung jawabku” jawab Raden Paku dengan tenang.

“Bagaimana nanti bila saya dipecat?” Tanya Abu Hurairah dengan penuh rasa cemas.

“Kujamin paman tidak akan dipecat.” Jawab Raden Paku untuk menghilangkan kecemasan Abu Hurairah.

Setelah tiba masa pembayaran barang-barang yang dihutangkan tersebut, tidak ada satupun orang yang kelihatan batang hidungnya, alias tidak ada yang membayar. Sementara Abu Hurairah semakin cemas dibuatnya, sebab ia merasa khawatir bila nanti dimarah Nyai Ageng. Namun Raden Paku tetap tenang, dan dalam hati berkata “Jika begini keadaannya, berarti kekayaan ibuku selama ini tidak bersih, alias masih tercampur dengan harta fakir miskin. Biarlah orang-orang tidak ada yang membayar, itu sebagai zakat yang harus dikeluarkan oleh ibuku”.

“Jika begini keadaannya, tak urung nanti kita dimarahi oleh Nyai Ageng” kata Abu Hurairah. “Tapi bagaimana kita pulang dengan perahu-perahu kosong, bias-bisa nanti perahu menjadi oleng bila diterjang badai, dan kita semua bisa mati tenggelam”. Ucap Raden Paku.

Dalam keberangkatan pulang ke Gresik, Raden Paku menyuruh Abu Hurairah dan anak buahnya untuk mengisi perahu-perahu dengan pasir pantai. Abu Hurairah tidak membantah, dia hanya menggerutu dalam hati, karena apa yang dilakukan oleh Raden Paku itu hanya pantas dikerjakan oleh orang-orang yang tidak waras.

Setibanya di Gresik, hati Abu Hurairah ketar-ketir takut kalau Nyai Ageng marah. Benar dugaan Abu Hurairah si janda kaya itu marah setelah diberi penjelasan oleh Abu Hurairah.

“Cepat panggil Paku kemari” bentak Nyai Ageng.

Raden Paku segera menghadap dan langsung bersimpuh dihadapan ibunya. Nyai Ageng marah-marah terhadap Raden Paku. Namun Raden Paku bersikap tenang tanpa mengeluarkan sepatah kata pun kepada ibunya. Baru setelah ibunya selesai menumpahkan kemarahannya, Raden Paku angkat bicara.

“Wahai ibu, jangan terburu marah, lebih baik lihat dulu sesungguhnya apa isi ketiga perahu tersebut” ujar Raden Paku dengan santun terhadap ibu angkatnya.

“Apa yang harus dilihat, bukankah perahu-perahu itu kau isi dengan pasir laut, Abu Hurairah tidak pernah berbohong kepadaku. Cepat buang pasir itu” Kata Nyai Ageng dengan marah.

“Tenanglah bu, tenanglah, sebaiknya kita lihat dulu apa isinya perahu-perahu tersebut” Kata Raden Paku dengan penuh sopan.

Akhirnya Nyai Ageng menurut apa yang dikatakan Raden Paku. Dia naik keatas perahu dan memeriksa isi karung tersebut. Dengan terkejut ternyata karung-karung tersebut berisikan barang dagangan yang sangat dibutuhkan orang-orang Gresik. Melihat hal demikian, Nyai Ageng segera minta maaf kepada Raden Paku. Sejak saat itulah Nyai Ageng sadar bahwa anaknya telah memiliki karomah yang luar biasa. Dia yakin anaknya nanti akan menjadi orang yang sangat berpengaruh seperti halnya Sunan Ampel. Setelah peristiwa itu, Nyai Ageng insyaf.

Dia menjadi orang yang lebih taat dan patuh terhadap segala perintah agama. Sedang Raden Paku sendiri lebih giat dalam menyebarkan agama islam dengan dukungan Sunan Ampel dan bantuan Sunan Bonang. Sehingga agam Islam tersebar luas di wilayah Gresik dan sekitarnya.

Demikianlah keajaiban karomah Sunan Giri dengan izin alloh, karung-karung yang tadinya di isi pasir laut bisa berubah menjadi barang dagangan yang sangat dibutuhkan dan dengan peristiwa itu dapat menyadarkan ibunya yang tadinya pelit.

MENIKAH DUA KALI DALAM SEHARI

Suatu hari, Ki Ageng Mahmudin ini berniat menikahkan putrinya namun masih kesulitan untuk mencari siapa pasangan yang cocok. Hingga, akhirnya, Ki Ageng ini berucap sayembara. Uniknya, sayembara itu tidak diumumkan melainkan diucapkan dalam hati.

Untuk mencari siapa gerangan jodoh putrinya, Ki Ageng menghanyutkan buah delima di bantaran Kalimas. Saat ini sungai tersebut masih ada yakni berada di kawasan Jalan Darmo Kali. "Siapa yang menemukan buah delima itu, jika laki-laki akan diambil menantu menikah dengan Siti Wardah," begitu kira-kira nazar Ki Ageng Bungkul.

Kebetulan di bagian Hilir Kali Mas (saat ini kira-kira berada di Kawasan Jalan Pegirian) seorang santri Sunan Ampel sedang mandi dan menemukan buah delima tersebut. Santri itu kemudian menyerahkan buah delima kepada Sunan Ampel karena sebagai santri sangat terlarang memakan buah yang tidak diketahui asal usulnya. Hingga akhirnya, Sunan Ampel pun menyimpan buah delima tersebut.

Keesokkan harinya, Ki Ageng Mahmudin menelusuri sungai dan dijumpai sejumlah santri Sunan Ampel sedang mandi. Ia yakin, yang menemukan buah delima itu adalah salah satu dari santri ini. Hingga akhirnya, Ki Ageng Mahmudin menemui Sunan Ampel untuk menanyakan ikhwal buah delima itu.

Ki Ageng bertanya kepada Sunan Ampel apakah ada di antara para santri yang menemukan buah Delima yang hanyut di Sungai itu. Kontan saja, Sunan Ampel menjawab ada. Bahwa yang menemukan adalah Raden Paku. Raden Paku sendiri adalah anak Sunan Giri dan merupakan anggota Wali Songo yang memangku Giri Kedaton, Gresik.

Maka Ki Ageng akhirnya menyampaikan nazarnya bahwa yang menemukan buah tersebut harus dinikahkan dengan putrinya, Siti Wardah. Karena nazar bersifat wajib dilaksanakan, maka Raden Paku harus menikah dengan Siti Wardah.
Pada keesokan harinya, dan pada hari itu juga Raden Paku menikah dengan Dewi Murtasiah putri Sunan Ampel.

MAMPU MENAKLUKKAN SEORANG BEGAWAN

Kurang lebih tiga tahun lamanya Sunan Giri mendirikan pondok pesantren yang terletak di gunung giri, termasyurlah nama pondok itu ke seluruh penjuru Pulau Jawa. Dan dalam pada itu, tersebutlah di Gunung Lawu terdapat sebuah padepokan yang dipimpin oleh seorang Begawan sakti bernama Minto Semeru. Konon kabarnya Begawan Minto ini sangat sakti.

Suatu ketika Begawan Minto semeru mendengar nama Sunan Giri yang baru mendirikan padepokan di Gunung Giri. Mendengar hal ini, Begawan Minto merasa tersaingi, karena itu berangkatlah Begawan Minto ke padepokan Giri. Pada saat Begawan Minto tiba, Sunan Giri sedang mengerjakan sholat. Dia hanya bertemu dengan salah satu muridnya yang menjaga pintu gerbang padepokan Giri.

“Dapatkah aku bertemu dengan Sunan Giri?”, Tanya sang Begawan.
“Siapakah tuan ini, dan dari mana asalnya?”, Tanya si penjaga gerbang.
“Katakan aku ingin bertemu dengan pemimpin padepokan ini”, ujar Begawan Minto tidak serantan.
“Kanjeng Sunan sedang Sholat” sahut penjaga pintu.

“Sudah cepat katakan ada tamu dari jauh ingin bertemu” ujar sang Begawan.
Akhirnya penjaga pintu gerbang itu segera menemui Kanjeng Sunan di tempat sholat. Kebetulan kanjeng sunan sudah selesai sholat.

“Ada apa muridku?” Tanya Kanjeng Sunan.
“Ada seorang tamu dari jauh ingin bertemu dengan Kanjeng Sunan” jawab muridnya dengan santun.
“Suruh dia masuk” ujar Kanjeng Sunan.

Akhirnya murid Kanjeng Sunan tersebut menemui sang Begawan tersebut seraya mengajaknya masuk kedalam lingkungan pesantren. Sementara Sunan Giri menyambut kedatangannya dengan ramah, sedikitpun tak ada kecurigaan bahwa kedatangan sang Begawan untuk mengajak adu kesaktian.

“Kisanak ini berasal dari mana?” Tanya Kanjeng Sunan seraya hendak berkenalan.
“Namaku Begawan Minto Semeru, datang dari Gunung Lawu. Aku mendengar berita bahwa tuan adalah guru besar padepokan Gunung Giri, seorang guru sakti berilmu tinggi. Terus terang saja, kedatanganku kemari ingin mencoba kesaktian tuan guru” ujar Begawan Minto dengan mantap.
“Mencoba kesaktianku?” Tanya Kanjeng Sunan.

“Ya, bila nanti aku yang kalah, aku bersedia mengabdi kepada tuan guru sebagai murid. Dan bila tuan guru yang kalah, maka akan kupenggal leher tuan guru agar di tanah Jawa ini tidak ada seorang pun yang dianggap sakti kecuali aku” kata Begawan Semeru dengan yakin.

“Ketahuilah kisanak, bahwa semua yang ada dialam semesta ini adalah kepunyaan Allah, dia Maha Kuasa lagi Maha Sakti. Karena itu jika kisanak hendak mengalahkan aku dan memenggal leherku, maka jika Tuhan tidak menghendaki, sejuta orang seperti kisanak pun tidak akan mampu melaksanakannya”, ujar Kanjeng Sunan dengan sopan.

“Jelasnya tuan guru telah menerima tantanganku”, ujar Begawan Minto.
“Silahkan bila tuan ingin mencoba ilmu ciptaan Tuhan kepadaku”, sahut Kanjeng Sunan.

Kedua orang itu kemudian keluar dari lingkungan Pesantren menuju lapangan luas dan saling berhadapan.
“Sebelum memulai pertarungan, marilah kita main tebak dahulu, aku akan mengubur binatang di atas Gunung Pertukangan, tuan tinggal menebak binatang apa yang aku kubur itu?”, kata sang Begawan sambil tertawa terkekeh-kekeh.

“Silakan”. Sahut Kanjeng Sunan.
Dengan gerakan cepat, Begawan Minto Semeru melesat menuju Gunung Pertukangan. Di sana dia menciptakan dua ekor angsa, jantan dan betina, lalu kedua angsa itu dikubur hidup-hidup. Setelah selesai dia kembali ke tempat semula Kanjeng Sunan berada.

“Nah, binatang apa yang saya kubur di gunung itu tuan guru?” Tanya sang Begawan serasa mengejek.
“Yang tuan kubur itu adalah sepasang ular naga” jawab Kanjeng Sunan kalem.
Serentak Begawan Minto tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban sunan seraya berkata “tebakan tuan salah, salah besar”. Selanjutnya sang Begawan berkata ”yang saya kubur adalah sepasang angsa”.
“Apa tuan tidak salah lihat, sebaiknya tuan kembali dan bongkarlah apa yang tuan kubur itu”. Kata Kanjeng Sunan meyakinkan.

“Justru tuanlah yang harus melihatnya, agar tuan menerima kekalahan tuan, sahut sang Begawan.
“Kalau begitu marilah kita lihat bersama-sama” kata Kanjeng Sunan.
Hanya beberapa kejap mata, kedua orang itu tiba di Gunung Pertukangan. Begawan Minto Semeru membongkar binatang ciptaannya yang dikubur itu. Tiba-tiba keluarlah sepasang ular naga. Sang Begawan terkejut seraya bergumam “Kali ini aku kalah, tapi awas untuk yang kedua kalinya”.

Berkali-kali sang Begawan mengeluarkan ilmu kesaktiannya, dan berkali-kali pula ia tidak dapat mengalahkan ilmu Kanjeng Sunan, hingga akhirnya sang Begawan mengeluarkan ilmu andalannya.

Sang Begawan melepaskan ikat kepalanya, lalu dilemparkan ke udara dengan ilmu andalannya, ikat kepala itu melesat ke udara dengan kecepatan yang sulit dipandang mata. Namun Kanjeng Sunan tidak tinggal diam, dilemparkan pula sorbannya dan melesat ke udara memburu ikat kepala sang Begawan. Sorban Kanjeng Sunan dapat menyusul ikat kepala sang Begawan bahkan dapat menumpangi ikat kepala Begawan Minto Semeru.

Dengan lambaian tangan Kanjeng Sunan, kedua benda itu meluncur kebawah, dan tepat jatuh dihadapan sang Begawan. Sorban Kanjeng Sunan tetap berada diatas, sementara ikat kepala sang Begawan berada di bawah. Hal tersebut menandakan bahwa sang Begawan tetap kalah. Sang Begawan semakin penasaran, dicobanya adu kesaktian sekali lagi. Sang Begawan menciptakan beberapa butir telur. Telur-telur itu disusunnya dari bawah ke atas.

Anehnya, telur-telur itu tidak jatuh. Melihat permainan itu, Kanjeng Sunan tidak mau kalah. Telur-telur itu diambilnya satu persatu dari bawah, dan lebih aneh lagi, telur-telur itu tidak jatuh ke bawah hingga telur itu dapat diambil semuanya.
Dengan diliputi rasa malu di hadapan para penonton, akhirnya sang Begawan Minto mengajak duel Kanjeng Sunan dengan jurus-jurus pamungkas.

Setelah keduanya siap, mulailah sang Begawan menyerang Kanjeng Sunan dengan jurus-jurus andalannya. Secepat kilat pukulan sang Begawan menghantam Kanjeng Sunan, secepat kilat pula Kanjeng sunan mengembalikan pukulan itu kepada sang Begawan dengan dorongan telapak tangannya. Tak ayal lagi pukulan itu mengenai sang Begawan sendiri. Sesuai dengan janji, akhirnya sang Begawan mengaku kalah dan berlutut dihadapan Kanjeng Sunan seraya meminta maaf atas kesombongannya.

“Kali ini kuserahkan jiwa ragaku kepada Kanjeng Sunan, aku bersedia menjadi murid Kanjeng Sunan” kata Begawan Minto Semeru.
“Soal itu mudah, yang penting tuan kenali dulu ajaran agama islam” kata Kanjeng Sunan.

“Semula aku berjanji, jika aku yang kalah, aku bersedia menjadi murid Kanjeng. Dan itu berarti aku harus belajar ilmu-ilmu yang Kanjeng miliki” sahut Begawan Minto Semeru.

Demikianlah hasil adu kesaktian sang Begawan Minto Semeru dengan Kanjeng Sunan Giri yang dimenangkan oleh Kanjeng Sunan Giri dan akhirnya Begawan Minto Semeru menjadi murid Kanjeng Sunan Giri.

Wallohua'lam Bisshowab

Itulah sedikit kisah mengenai Karomah yang telah dimiliki oleh Sunan Giri, semoga bermanfaat bagi kita semua.

Kumpulan Kisah Karomah Sunan Giri (Raden Paku) Walisongo

Sunan Giri merupakan nama dari seorang Walisongo dan pendiri kerajaan Giri Kedaton, yang berkedudukan di daerah Gresik, Jawa Timur. Beliau lahir di Blambangan tahun 1442, dan dimakamkan di desa Giri, Kebomas, Gresik.
Sunan Giri membangun Giri Kedaton sebagai pusat penyebaran agama Islam di Jawa, yang pengaruhnya bahkan sampai ke Madura, Lombok, Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku. Sunan Giri memiliki beberapa nama panggilan, yaitu Raden Paku, Prabu Satmata, Sultan Abdul Faqih, Raden 'Ainul Yaqin dan Joko Samudro.

Dalam Hikayat Banjar, Pangeran Giri (alias Sunan Giri) merupakan cucu Putri Pasai  dan Dipati Hangrok (alias Brawijaya VI). Perkawinan Putri Pasai dengan Dipati Hangrok melahirkan seorang putera. Putera ini yang tidak disebutkan namanya menikah dengan puteri Raja Bali, kemudian melahirkan Pangeran Giri. Putri Pasai adalah puteri Sultan Pasai yang diambil isteri oleh Raja Majapahit yang bernama Dipati Hangrok (alias Brawijaya VI). Mangkubumi Majapahit masa itu adalaha Patih Maudara.

Berikut ini adalah kumpulan kisah Karomah yang telah dimiliki oleh Sunan Giri (Raden Paku) :

MENGUBAH PASIR MENJADI BARANG DAGANGAN


Setelah Raden Paku dewasa, ia diperintahkan oleh ibu angkatnya untuk mengawal kapal dagang milik ibu angkatnya ke pulau Kalimantan. Tiga kapal segera berangkat menuju ke pulau Kalimantan dengan dipimpin juragan Abu Hurairah. Setelah tiba di Kalimantan, oleh Raden Paku barang-barang tersebut tidak dijual secara kontan melainkan dihutangkan dalam tempo sepuluh hari. Karena merasa bertanggung jawab dengan barang-barang dagangan ini, Abu Hurairah merasa khawatir karena kebanyakan penduduk setempat kurang dapat dipercaya. Selain itu sebagian barang-barang yang ada oleh Raden Paku dibagikan kepada penduduk setempat yang tidak mampu.

Melihat tindakan Raden Paku yang demikian Abu Hurairah berkata
“Raden, bagaimana nanti bila Nyai Ageng memarahi saya karena tindakan Raden Paku ini ?”

“Tenanglah paman, semua ini menjadi tanggung jawabku” jawab Raden Paku dengan tenang.

“Bagaimana nanti bila saya dipecat?” Tanya Abu Hurairah dengan penuh rasa cemas.

“Kujamin paman tidak akan dipecat.” Jawab Raden Paku untuk menghilangkan kecemasan Abu Hurairah.

Setelah tiba masa pembayaran barang-barang yang dihutangkan tersebut, tidak ada satupun orang yang kelihatan batang hidungnya, alias tidak ada yang membayar. Sementara Abu Hurairah semakin cemas dibuatnya, sebab ia merasa khawatir bila nanti dimarah Nyai Ageng. Namun Raden Paku tetap tenang, dan dalam hati berkata “Jika begini keadaannya, berarti kekayaan ibuku selama ini tidak bersih, alias masih tercampur dengan harta fakir miskin. Biarlah orang-orang tidak ada yang membayar, itu sebagai zakat yang harus dikeluarkan oleh ibuku”.

“Jika begini keadaannya, tak urung nanti kita dimarahi oleh Nyai Ageng” kata Abu Hurairah. “Tapi bagaimana kita pulang dengan perahu-perahu kosong, bias-bisa nanti perahu menjadi oleng bila diterjang badai, dan kita semua bisa mati tenggelam”. Ucap Raden Paku.

Dalam keberangkatan pulang ke Gresik, Raden Paku menyuruh Abu Hurairah dan anak buahnya untuk mengisi perahu-perahu dengan pasir pantai. Abu Hurairah tidak membantah, dia hanya menggerutu dalam hati, karena apa yang dilakukan oleh Raden Paku itu hanya pantas dikerjakan oleh orang-orang yang tidak waras.

Setibanya di Gresik, hati Abu Hurairah ketar-ketir takut kalau Nyai Ageng marah. Benar dugaan Abu Hurairah si janda kaya itu marah setelah diberi penjelasan oleh Abu Hurairah.

“Cepat panggil Paku kemari” bentak Nyai Ageng.

Raden Paku segera menghadap dan langsung bersimpuh dihadapan ibunya. Nyai Ageng marah-marah terhadap Raden Paku. Namun Raden Paku bersikap tenang tanpa mengeluarkan sepatah kata pun kepada ibunya. Baru setelah ibunya selesai menumpahkan kemarahannya, Raden Paku angkat bicara.

“Wahai ibu, jangan terburu marah, lebih baik lihat dulu sesungguhnya apa isi ketiga perahu tersebut” ujar Raden Paku dengan santun terhadap ibu angkatnya.

“Apa yang harus dilihat, bukankah perahu-perahu itu kau isi dengan pasir laut, Abu Hurairah tidak pernah berbohong kepadaku. Cepat buang pasir itu” Kata Nyai Ageng dengan marah.

“Tenanglah bu, tenanglah, sebaiknya kita lihat dulu apa isinya perahu-perahu tersebut” Kata Raden Paku dengan penuh sopan.

Akhirnya Nyai Ageng menurut apa yang dikatakan Raden Paku. Dia naik keatas perahu dan memeriksa isi karung tersebut. Dengan terkejut ternyata karung-karung tersebut berisikan barang dagangan yang sangat dibutuhkan orang-orang Gresik. Melihat hal demikian, Nyai Ageng segera minta maaf kepada Raden Paku. Sejak saat itulah Nyai Ageng sadar bahwa anaknya telah memiliki karomah yang luar biasa. Dia yakin anaknya nanti akan menjadi orang yang sangat berpengaruh seperti halnya Sunan Ampel. Setelah peristiwa itu, Nyai Ageng insyaf.

Dia menjadi orang yang lebih taat dan patuh terhadap segala perintah agama. Sedang Raden Paku sendiri lebih giat dalam menyebarkan agama islam dengan dukungan Sunan Ampel dan bantuan Sunan Bonang. Sehingga agam Islam tersebar luas di wilayah Gresik dan sekitarnya.

Demikianlah keajaiban karomah Sunan Giri dengan izin alloh, karung-karung yang tadinya di isi pasir laut bisa berubah menjadi barang dagangan yang sangat dibutuhkan dan dengan peristiwa itu dapat menyadarkan ibunya yang tadinya pelit.

MENIKAH DUA KALI DALAM SEHARI

Suatu hari, Ki Ageng Mahmudin ini berniat menikahkan putrinya namun masih kesulitan untuk mencari siapa pasangan yang cocok. Hingga, akhirnya, Ki Ageng ini berucap sayembara. Uniknya, sayembara itu tidak diumumkan melainkan diucapkan dalam hati.

Untuk mencari siapa gerangan jodoh putrinya, Ki Ageng menghanyutkan buah delima di bantaran Kalimas. Saat ini sungai tersebut masih ada yakni berada di kawasan Jalan Darmo Kali. "Siapa yang menemukan buah delima itu, jika laki-laki akan diambil menantu menikah dengan Siti Wardah," begitu kira-kira nazar Ki Ageng Bungkul.

Kebetulan di bagian Hilir Kali Mas (saat ini kira-kira berada di Kawasan Jalan Pegirian) seorang santri Sunan Ampel sedang mandi dan menemukan buah delima tersebut. Santri itu kemudian menyerahkan buah delima kepada Sunan Ampel karena sebagai santri sangat terlarang memakan buah yang tidak diketahui asal usulnya. Hingga akhirnya, Sunan Ampel pun menyimpan buah delima tersebut.

Keesokkan harinya, Ki Ageng Mahmudin menelusuri sungai dan dijumpai sejumlah santri Sunan Ampel sedang mandi. Ia yakin, yang menemukan buah delima itu adalah salah satu dari santri ini. Hingga akhirnya, Ki Ageng Mahmudin menemui Sunan Ampel untuk menanyakan ikhwal buah delima itu.

Ki Ageng bertanya kepada Sunan Ampel apakah ada di antara para santri yang menemukan buah Delima yang hanyut di Sungai itu. Kontan saja, Sunan Ampel menjawab ada. Bahwa yang menemukan adalah Raden Paku. Raden Paku sendiri adalah anak Sunan Giri dan merupakan anggota Wali Songo yang memangku Giri Kedaton, Gresik.

Maka Ki Ageng akhirnya menyampaikan nazarnya bahwa yang menemukan buah tersebut harus dinikahkan dengan putrinya, Siti Wardah. Karena nazar bersifat wajib dilaksanakan, maka Raden Paku harus menikah dengan Siti Wardah.
Pada keesokan harinya, dan pada hari itu juga Raden Paku menikah dengan Dewi Murtasiah putri Sunan Ampel.

MAMPU MENAKLUKKAN SEORANG BEGAWAN

Kurang lebih tiga tahun lamanya Sunan Giri mendirikan pondok pesantren yang terletak di gunung giri, termasyurlah nama pondok itu ke seluruh penjuru Pulau Jawa. Dan dalam pada itu, tersebutlah di Gunung Lawu terdapat sebuah padepokan yang dipimpin oleh seorang Begawan sakti bernama Minto Semeru. Konon kabarnya Begawan Minto ini sangat sakti.

Suatu ketika Begawan Minto semeru mendengar nama Sunan Giri yang baru mendirikan padepokan di Gunung Giri. Mendengar hal ini, Begawan Minto merasa tersaingi, karena itu berangkatlah Begawan Minto ke padepokan Giri. Pada saat Begawan Minto tiba, Sunan Giri sedang mengerjakan sholat. Dia hanya bertemu dengan salah satu muridnya yang menjaga pintu gerbang padepokan Giri.

“Dapatkah aku bertemu dengan Sunan Giri?”, Tanya sang Begawan.
“Siapakah tuan ini, dan dari mana asalnya?”, Tanya si penjaga gerbang.
“Katakan aku ingin bertemu dengan pemimpin padepokan ini”, ujar Begawan Minto tidak serantan.
“Kanjeng Sunan sedang Sholat” sahut penjaga pintu.

“Sudah cepat katakan ada tamu dari jauh ingin bertemu” ujar sang Begawan.
Akhirnya penjaga pintu gerbang itu segera menemui Kanjeng Sunan di tempat sholat. Kebetulan kanjeng sunan sudah selesai sholat.

“Ada apa muridku?” Tanya Kanjeng Sunan.
“Ada seorang tamu dari jauh ingin bertemu dengan Kanjeng Sunan” jawab muridnya dengan santun.
“Suruh dia masuk” ujar Kanjeng Sunan.

Akhirnya murid Kanjeng Sunan tersebut menemui sang Begawan tersebut seraya mengajaknya masuk kedalam lingkungan pesantren. Sementara Sunan Giri menyambut kedatangannya dengan ramah, sedikitpun tak ada kecurigaan bahwa kedatangan sang Begawan untuk mengajak adu kesaktian.

“Kisanak ini berasal dari mana?” Tanya Kanjeng Sunan seraya hendak berkenalan.
“Namaku Begawan Minto Semeru, datang dari Gunung Lawu. Aku mendengar berita bahwa tuan adalah guru besar padepokan Gunung Giri, seorang guru sakti berilmu tinggi. Terus terang saja, kedatanganku kemari ingin mencoba kesaktian tuan guru” ujar Begawan Minto dengan mantap.
“Mencoba kesaktianku?” Tanya Kanjeng Sunan.

“Ya, bila nanti aku yang kalah, aku bersedia mengabdi kepada tuan guru sebagai murid. Dan bila tuan guru yang kalah, maka akan kupenggal leher tuan guru agar di tanah Jawa ini tidak ada seorang pun yang dianggap sakti kecuali aku” kata Begawan Semeru dengan yakin.

“Ketahuilah kisanak, bahwa semua yang ada dialam semesta ini adalah kepunyaan Allah, dia Maha Kuasa lagi Maha Sakti. Karena itu jika kisanak hendak mengalahkan aku dan memenggal leherku, maka jika Tuhan tidak menghendaki, sejuta orang seperti kisanak pun tidak akan mampu melaksanakannya”, ujar Kanjeng Sunan dengan sopan.

“Jelasnya tuan guru telah menerima tantanganku”, ujar Begawan Minto.
“Silahkan bila tuan ingin mencoba ilmu ciptaan Tuhan kepadaku”, sahut Kanjeng Sunan.

Kedua orang itu kemudian keluar dari lingkungan Pesantren menuju lapangan luas dan saling berhadapan.
“Sebelum memulai pertarungan, marilah kita main tebak dahulu, aku akan mengubur binatang di atas Gunung Pertukangan, tuan tinggal menebak binatang apa yang aku kubur itu?”, kata sang Begawan sambil tertawa terkekeh-kekeh.

“Silakan”. Sahut Kanjeng Sunan.
Dengan gerakan cepat, Begawan Minto Semeru melesat menuju Gunung Pertukangan. Di sana dia menciptakan dua ekor angsa, jantan dan betina, lalu kedua angsa itu dikubur hidup-hidup. Setelah selesai dia kembali ke tempat semula Kanjeng Sunan berada.

“Nah, binatang apa yang saya kubur di gunung itu tuan guru?” Tanya sang Begawan serasa mengejek.
“Yang tuan kubur itu adalah sepasang ular naga” jawab Kanjeng Sunan kalem.
Serentak Begawan Minto tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban sunan seraya berkata “tebakan tuan salah, salah besar”. Selanjutnya sang Begawan berkata ”yang saya kubur adalah sepasang angsa”.
“Apa tuan tidak salah lihat, sebaiknya tuan kembali dan bongkarlah apa yang tuan kubur itu”. Kata Kanjeng Sunan meyakinkan.

“Justru tuanlah yang harus melihatnya, agar tuan menerima kekalahan tuan, sahut sang Begawan.
“Kalau begitu marilah kita lihat bersama-sama” kata Kanjeng Sunan.
Hanya beberapa kejap mata, kedua orang itu tiba di Gunung Pertukangan. Begawan Minto Semeru membongkar binatang ciptaannya yang dikubur itu. Tiba-tiba keluarlah sepasang ular naga. Sang Begawan terkejut seraya bergumam “Kali ini aku kalah, tapi awas untuk yang kedua kalinya”.

Berkali-kali sang Begawan mengeluarkan ilmu kesaktiannya, dan berkali-kali pula ia tidak dapat mengalahkan ilmu Kanjeng Sunan, hingga akhirnya sang Begawan mengeluarkan ilmu andalannya.

Sang Begawan melepaskan ikat kepalanya, lalu dilemparkan ke udara dengan ilmu andalannya, ikat kepala itu melesat ke udara dengan kecepatan yang sulit dipandang mata. Namun Kanjeng Sunan tidak tinggal diam, dilemparkan pula sorbannya dan melesat ke udara memburu ikat kepala sang Begawan. Sorban Kanjeng Sunan dapat menyusul ikat kepala sang Begawan bahkan dapat menumpangi ikat kepala Begawan Minto Semeru.

Dengan lambaian tangan Kanjeng Sunan, kedua benda itu meluncur kebawah, dan tepat jatuh dihadapan sang Begawan. Sorban Kanjeng Sunan tetap berada diatas, sementara ikat kepala sang Begawan berada di bawah. Hal tersebut menandakan bahwa sang Begawan tetap kalah. Sang Begawan semakin penasaran, dicobanya adu kesaktian sekali lagi. Sang Begawan menciptakan beberapa butir telur. Telur-telur itu disusunnya dari bawah ke atas.

Anehnya, telur-telur itu tidak jatuh. Melihat permainan itu, Kanjeng Sunan tidak mau kalah. Telur-telur itu diambilnya satu persatu dari bawah, dan lebih aneh lagi, telur-telur itu tidak jatuh ke bawah hingga telur itu dapat diambil semuanya.
Dengan diliputi rasa malu di hadapan para penonton, akhirnya sang Begawan Minto mengajak duel Kanjeng Sunan dengan jurus-jurus pamungkas.

Setelah keduanya siap, mulailah sang Begawan menyerang Kanjeng Sunan dengan jurus-jurus andalannya. Secepat kilat pukulan sang Begawan menghantam Kanjeng Sunan, secepat kilat pula Kanjeng sunan mengembalikan pukulan itu kepada sang Begawan dengan dorongan telapak tangannya. Tak ayal lagi pukulan itu mengenai sang Begawan sendiri. Sesuai dengan janji, akhirnya sang Begawan mengaku kalah dan berlutut dihadapan Kanjeng Sunan seraya meminta maaf atas kesombongannya.

“Kali ini kuserahkan jiwa ragaku kepada Kanjeng Sunan, aku bersedia menjadi murid Kanjeng Sunan” kata Begawan Minto Semeru.
“Soal itu mudah, yang penting tuan kenali dulu ajaran agama islam” kata Kanjeng Sunan.

“Semula aku berjanji, jika aku yang kalah, aku bersedia menjadi murid Kanjeng. Dan itu berarti aku harus belajar ilmu-ilmu yang Kanjeng miliki” sahut Begawan Minto Semeru.

Demikianlah hasil adu kesaktian sang Begawan Minto Semeru dengan Kanjeng Sunan Giri yang dimenangkan oleh Kanjeng Sunan Giri dan akhirnya Begawan Minto Semeru menjadi murid Kanjeng Sunan Giri.

Wallohua'lam Bisshowab

Itulah sedikit kisah mengenai Karomah yang telah dimiliki oleh Sunan Giri, semoga bermanfaat bagi kita semua.

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Dengan baik dan sopan agar tidak terjadi hal-hal yang membuat orang lain gagal paham

Subscribe Our Newsletter

Notifications

Disqus Logo