Social Items

Cardiff City Didirikan pada tahun 1899 sebagai Riverside AFC, klub ini dinamai Cardiff City pada tahun 1908 dan bergabung dengan sistem liga sepak bola Inggris pada tahun 1910, berlaga di Football League Selatan sebelum bergabung dengan Football League pada tahun 1920. Mereka adalah satu-satunya klub dari luar Inggris yang telah memenangkan Piala FA, melakukannya pada tahun 1927.


Mereka juga telah mencapai tiga piala akhir lainnya dalam kompetisi Inggris, Final Piala FA 1925 melawan Sheffield United, Final Piala FA 2008 melawan Portsmouth dan Final Piala Liga 2012 melawan Liverpool, mengalami kekalahan setiap kesempatan, dan telah memenangkan Piala Welsh. pada 22 kesempatan, membuat mereka tim paling sukses kedua dalam sejarah kompetisi di belakang Wrexham.

Periode terpanjang tim di tingkat atas sepak bola Inggris terjadi antara tahun 1921 dan 1929 dan mereka telah menghabiskan tujuh musim di puncak sejak periode ini, yang terakhir berada di 2013-14, terdegradasi setelah satu musim. Sejak tahun 1908, warna rumah klub telah biru dan putih, yang mengarah ke nama panggilan The Bluebirds, kecuali untuk periode antara 2012 dan 2015 ketika pemilik klub, Vincent Tan, mengganti nama klub dan mengubah warna rumah menjadi merah.

Mereka kembali ke warna biru tradisional mereka pada bulan Januari 2015. Cardiff memainkan pertandingan kandang mereka di Cardiff City Stadium, setelah pindah dari Ninian Park pada tahun 2009, dan memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Swansea City, yang dikenal sebagai derby South Wales, dan Bristol City, yang dikenal sebagai derby Severnside.

ERA TAHUN (1899-1920) 

Klub ini didirikan pada tahun 1899 sebagai Riverside AFC, setelah bertemu di rumah Bartley Wilson di Cardiff, sebagai cara untuk menjaga pemain dari Riverside Cricket Club bersama-sama dan dalam bentuk selama bulan-bulan musim dingin. Musim pertama mereka melihat mereka bermain ramah melawan tim lokal di kebun Sophia Gardens mereka, namun pada tahun 1900 mereka bergabung dengan Cardiff & the District League untuk musim pertama mereka.

Pada tahun 1905, Cardiff diberi status kota oleh King Edward VII, dan sebagai hasilnya, klub tersebut mengajukan permintaan ke South Wales dan Monmouthshire Football Association untuk mengganti nama mereka menjadi Cardiff City, namun permintaan tersebut ditolak karena tidak bermain di tempat yang tinggi. tingkat yang cukup. Untuk mengatasinya mereka akan bergabung dengan South Wales Amateur League pada tahun 1907 dan pada tahun berikutnya mereka diberi izin untuk mengubah nama klub menjadi Cardiff City.

Dengan bertambahnya usia, mereka terpaksa menolak kesempatan untuk bergabung dengan Divisi Kedua yang baru terbentuk di Liga Sepak Bola Selatan karena kurangnya fasilitas di lapangan Kebun Sophia. Selama dua tahun ke depan, Cardiff memainkan pertandingan persahabatan melawan beberapa tim profesional Inggris, termasuk Middlesbrough, Bristol City dan Crystal Palace, dengan pertandingan dimainkan di berbagai bidang di Cardiff dan kota-kota terdekat.

Klub akhirnya mengamankan tanah untuk membangun stadion mereka sendiri, pindah ke Ninian Park pada tahun 1910, dan melakukan penandatanganan pertama tahun berikutnya dengan mengakuisisi Jack Evans dari tim Welw Cwmparc. Dengan tempat baru di tempat, Cardiff bergabung dengan Divisi Sepak Bola Selatan Divisi II, dan menunjuk manajer pertama mereka di Davy McDougall, yang menjadi manajer pemain tersebut.

Mereka melanjutkan untuk finis di tempat keempat di tahun pertama mereka di liga namun dewan memutuskan untuk mengganti McDougall dengan Fred Stewart, yang memiliki pengalaman manajerial sebelumnya di Stockport County. Stewart mulai mengadopsi pendekatan yang lebih profesional, menandatangani beberapa pemain dengan pengalaman Football League, termasuk saudara laki-laki John dan George Burton dan Billy Hardy, dan memimpin tim untuk promosi di musim keduanya, memenangkan gelar Divisi II.

Mereka tetap di Divisi Pertama untuk dekade berikutnya, menyelesaikan di empat besar pada dua kesempatan, meskipun liga dihentikan karena pecahnya Perang Dunia I antara tahun 1915 dan 1919. Tahun 1920-an berhasil dan kemudian ditolak (1920-1945) Edit Pada tahun 1920, klub tersebut mengajukan aplikasi yang sukses untuk bergabung dengan Football League dan ditempatkan di Divisi II untuk musim 1920-21.

Stewart membawa beberapa pemain dengan pengalaman Football League, memecahkan rekor transfer klub dalam dua kesempatan untuk menandatangani Jimmy Gill dan kemudian Jimmy Blair dari The Wednesday. Mereka memainkan pertandingan pertama mereka di Football League pada tanggal 28 Agustus 1920, mengalahkan Stockport County 5-2, dan menyelesaikan musim di tempat kedua untuk memenangkan promosi ke Divisi Pertama, berakhir di belakang Birmingham City dengan rata-rata gol, dan juga mencapai Piala FA.

Pada musim ketiga mereka di tingkat atas, tim tersebut menyelesaikan runner-up ke Huddersfield Town dengan selisih rata-rata selisih 0,024, yang membuat pertandingan terakhir mereka 0-0 sebagai rekor klub. Pencetak gol Len Davies melewatkan penalti. Musim berikutnya adalah pertama kalinya Cardiff City tampil di Stadion Wembley, mencapai final Piala FA pertama mereka, kalah 1-0 dari Sheffield United setelah gol dari pemain internasional Inggris Fred Tunstall.

Meskipun musim 1926-27 merupakan penampilan terburuk Cardiff di tingkat atas Sepak Bola Inggris karena mereka telah memenangkan promosi enam musim sebelumnya, menyelesaikan posisi ke-14, mereka mencapai posisi kedua mereka. Final Piala FA dalam dua tahun. Pada hari St George, 23 April 1927, di Stadion Wembley di London, Cardiff menjadi satu-satunya tim non-Inggris yang memenangkan Piala FA dengan mengalahkan Arsenal 1-0 di final, Hughie Ferguson mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut.

Pada menit ke-74, ia menerima bola dari Ernie Curtis dan melepaskan tembakan jinak ke arah gawang Arsenal. Dan Lewis, kiper Arsenal, sepertinya mengumpulkan bola tapi, di bawah tekanan dari pemain depan Len Davies, dengan canggung membiarkan bola meluncur di genggamannya. Dalam upaya lebih lanjut untuk mengambil bola Lewis hanya berhasil mengetuk bola dengan siku ke gawangnya sendiri.

Kapten Fred Keenorm menerima trofi Piala FA di penghujung pertandingan dari King George V tujuh tahun setelah Cardiff City memasuki Liga Sepak Bola. Sisi juga memenangkan Piala Welsh pada tahun 1927 mengalahkan Rhyl 2-0 dan akan terus memenangkan FA Charity Shield setelah mengalahkan tim amatir 2-1 Corinthians di Stamford Bridge.

Namun, klub segera mengalami kemunduran setelah kesuksesan piala mereka dan terdegradasi dari Divisi Pertama di musim 1928-29, meski mendapatkan lebih sedikit gol daripada tim lain di divisi ini, dan mengalami degradasi kedua dua tahun kemudian, jatuh ke Selatan Tiga Divisi untuk pertama kalinya sejak mereka bergabung dengan Football League. Selama masa mereka di divisi tersebut, Cardiff mencatat kemenangan terbesar mereka saat mereka mengalahkan Thames pada 9-2 namun, setelah menyelesaikan musim 1932-33 di posisi ke-19, manajer Fred Stewart mengajukan pengunduran dirinya dari jabatannya setelah 22 tahun bertanggung jawab atas tim tersebut. Pendiri klub Bartley Wilson melangkah masuk untuk Stewart; Namun hasilnya terus mengecewakan, dan pada bulan Maret 1934, Ben Watts-Jones diberi kesempatan untuk mengelola klub yang ia dukung sebagai anak muda.

Namun, ia tidak mampu mengubah nasib tim di sekitar pada akhir musim, yang berarti Cardiff City dipaksa mengajukan permohonan untuk terpilih kembali setelah menyelesaikan bagian bawah divisi tersebut. Watts-Jones tetap bertugas selama tiga tahun lagi sampai dia digantikan oleh Bill Jennings namun Cardiff tetap berada di Divisi Ketiga Selatan sampai Football League dihentikan setelah pecahnya Perang Dunia II.

KOMPETISI EROPA (1945-1990) 

Di musim pertamanya sejak kembalinya Football League, Cardiff menyelesaikan musim 1946-1947 sebagai juara Divisi Selatan ketiga di bawah manajer baru Billy McCandless dan kembali ke Divisi II. McCandless segera meninggalkan klub dan digantikan oleh Cyril Spires yang memimpin tim untuk melakukan promosi di musim 1951-52, kembali ke tingkat atas sepakbola Inggris untuk pertama kalinya dalam 23 tahun.

Namun, meski menghabiskan lima musim di Divisi Pertama, tim tersebut terus berjuang di dasar klasemen dan akhirnya diturunkan jabatannya pada tahun 1957. Mereka kembali ke Divisi Pertama selama dua musim antara 1960 dan 1962 sebelum kembali ke degradasi. Selama tahun 1960an, Cardiff mulai lolos ke kompetisi Eropa untuk pertama kalinya sebagai hasil dari memenangkan Piala Welsh.

Kompetisi pertama Eropa mereka adalah di Piala Winners Eropa selama musim 1964-65 melawan pemain Denmark Esbjerg fB, menang 1-0 secara agregat dengan dua kaki, satu-satunya gol yang dicetak oleh Peter King. Mereka melanjutkan untuk mencapai perempat final sebelum tersingkir oleh Real Zaragoza. Meski memiliki eksploitasi di Eropa, tim masih berjuang dalam kompetisi liga di bawah manajemen Jimmy Scoular, finis di posisi 20 di Divisi II.

Dua tahun kemudian tim akan terus mencapai semifinal Piala Winners, yang terjauh dari tim Welsh yang maju dalam kompetisi Eropa, setelah kemenangan atas Shamrock Rovers, NAC Breda dan Torpedo Moscow menjalin hubungan dengan tim Hamburg Jerman, yang skuadnya berisi sejumlah pemain internasional Jerman. Setelah bermain imbang 1-1 di leg pertama, lebih dari 43.000 fans memadati Ninian Park untuk menyaksikan Hamburg menang 3-2. Selama musim 1970-71, Cardiff mencapai perempat final Piala Winners dimana mereka menghadapi tim Spanyol Real Madrid. Leg pertama dasi diadakan di Ninian Park di mana 47.000 penggemar menyaksikan salah satu kemenangan Cardiff yang paling terkenal saat Brian Clark memimpin memberi Cardiff kemenangan 1-0, meskipun mereka kemudian tersingkir setelah kehilangan leg kedua 2-0.

Tim tetap berada di Divisi II selama 19 dari 20 musim antara 1962 dan 1982, terdegradasi ke Divisi Ketiga selama musim selama musim 1975-76. Setelah jatuh ke Divisi Ketiga, Cardiff terus-menerus berada di dua divisi Football League yang lebih rendah antara tahun 1985 dan 1993 karena klub tersebut menunjuk beberapa manajer dalam upaya untuk menstabilkan kinerja tim. Mereka terdegradasi ke Divisi Keempat di musim 1985-86 dan, meski kembali ke Divisi Tiga dua kali, pada tahun 1996 menyelesaikan posisi liga terendah mereka - 22 dari 24 di Divisi Ketiga.

Pada tahun 1995, Cardiff dan klub Welsh lainnya berlaga di liga Inggris dilarang memasuki Piala Welsh oleh Asosiasi Sepak Bola Wales setelah mendapat tekanan dari UEFA, who tidak ingin tim bermain dalam dua kompetisi piala nasional. Pertandingan terakhir mereka dalam kompetisi tersebut adalah kekalahan 2-1 dari Wrexham di final 1995.

INVESTASI ASING (2000-SEKARANG) 

Pada bulan Agustus 2000, pengusaha Lebanon Sam Hammam membeli kendali klub tersebut. Tak lama setelah mengambil alih, Hammam secara kontroversial berjanji untuk membuat seluruh negara Welsh mendukung Cardiff dengan mengganti nama klub "The Cardiff Celtic" dan mengubah warna klub menjadi hijau, merah dan putih.

Namun, setelah melakukan pembicaraan panjang dengan pemain senior dan penggemar, dia memutuskan bahwa kebijakan terbaik adalah tidak mengubah nama klub; Tapi bagian atas klub itu didesain ulang. Desain baru menggabungkan Cardiff City bluebirds di depan Flag of Saint David; dan menampilkan julukan sebuah klub yang dilapiskan di puncak KTT tersebut.

Hamam banyak berinvestasi di tim, mendanai transfer beberapa pemain baru yang melihat Lennie Lawrence membimbing Cardiff untuk melakukan promosi melalui kemenangan playoff Divisi Kedua di tahun 2003 melawan Queens Park Rangers, pemain pengganti Andy Campbell datang dari bangku cadangan untuk mencetak gol. hanya gol di perpanjangan waktu dan memastikan Cardiff kembali ke Divisi Satu setelah absen selama 18 tahun.

Bluebirds membentuk diri mereka di Divisi Pertama namun, setelah gagal mendapatkan rencana stadion baru yang disepakati oleh Cardiff Council karena masalah keamanan finansial pada tahun 2006, Hammam setuju untuk mengambil alih sebuah konsorsium yang dipimpin oleh ketua baru Peter Ridsdale dan pemimpin pengembang stadion baru. , Paul Guy Selama pengambilalihan tersebut, Hamamm dituduh "keserakahan dan kepentingan pribadi" oleh dewan klub dan mereka mengungkapkan bahwa biaya spiral telah membuat klub lumpuh hutang.

Selama musim 2007-08 Cardiff mencapai semifinal Piala FA untuk pertama kalinya dalam 81 tahun setelah mengalahkan Middlesbrough 2-0 pada 9 Maret 2008. Setelah melewati semifinal melawan Barnsley dengan kemenangan 1-0 di Stadion Wembley pada 6 April dengan gol Joe Ledley, mereka akhirnya kalah 1-0 dari Portsmouth di final. Pada bulan Mei 2010, Malaysia Datuk Chan Tien Ghee mengambil alih sebagai ketua klub, dengan Vincent Tan juga berinvestasi dan bergabung dengan dewan direksi.

Tahun berikutnya, klub tersebut menunjuk Malky Mackay sebagai manajer, yang membawa tim tersebut ke final Piala Liga untuk pertama kalinya dalam sejarah klub selama musim pertamanya. Musim berikutnya, Cardiff memenangkan gelar Kejuaraan 2012-13 dan dengan itu dipromosikan ke Liga Primer untuk pertama kalinya, kembali ke tingkat pertama untuk pertama kalinya dalam 52 tahun.

Pada tanggal 18 Agustus 2013, Cardiff memainkan pertandingan Liga Primer pertama mereka di West Ham United, kalah 2-0. Cardiff memenangkan hanya tiga pertandingan di paruh pertama musim ini dan, pada tanggal 27 Desember 2013, Mackay dipecat oleh Vincent Tan setelah pertarungan dan digantikan oleh Ole Gunnar Solskjær. Meski mengalami perubahan, Cardiff terdegradasi ke Kejuaraan setelah satu musim menyusul kekalahan 3-0 dari Newcastle United.

Solskjær sendiri dipecat pada tanggal 18 September 2014 setelah awal yang mengecewakan pada musim Kejuaraan berikutnya, dan digantikan oleh manajer Leyton, Orient Russell Slade. Pada bulan Oktober 2016, Neil Warnock ditunjuk sebagai manajer tim pertama Cardiff.

Warnock mengambil alih tim dengan Cardiff kedua bawah meja setelah dua kemenangan dari 11 pertandingan, bagaimanapun, Cardiff selesai musim 2016-17 12 setelah menjalankan bentuk yang baik. Awal musim 2017-18 melihat Cardiff memecahkan rekor klub untuk memenangkan tiga pertandingan liga pertama mereka dalam satu musim, pertama kalinya dalam sejarah profesional 107 tahun klub.

STADION UTAMA CARDIFF CTY


Pada bulan Juni 2009, klub menyelesaikan pembangunan stadion canggih 26.828 seater di lokasi Stadion Atletik Cardiff yang kini telah dibongkar dengan biaya 48 juta pound. Proyek ini membutuhkan pembangunan kembali stadion atletik, yang dikenal dengan Cardiff International Sports Stadium, di sisi berlawanan Leckwith Road di Cardiff.

Pada tanggal 20 September 2007 diumumkan bahwa klub rugby Cardiff Blues akan meninggalkan rumah Cardiff Arms Park mereka untuk menjadi penyewa Cardiff City di stadion Leckwith yang baru, sebuah langkah yang menyebabkan kontroversi di antara penggemar klub rugby. Tanah itu akhirnya dinamai "Stadion Cardiff City" dan tiga dari empat tribun akan menyimpan nama-nama yang digunakan di Taman Ninian, Grange End, Stand Kanton dan Grandstand dan tribun keempat akan disebut Stand Ninian.

Hak penamaan tanah tersebut diharapkan bisa dijual, dengan klub tersebut berharap bisa menghasilkan hingga 9 juta pendapatan dengan hak itu, namun tetap tidak terjual. Meskipun pertandingan pra-musim melawan Chasetown dimainkan di lapangan dengan kapasitas terbatas untuk menguji fitur keselamatan, stadion resmi dibuka dengan pertandingan persahabatan melawan tim Skotlandia Celtic pada 22 Juli 2009. Pertandingan kompetitif pertama yang dimainkan di lapangan membuat catatan Cardiff 4-0 atas Scunthorpe United pada 8 Agustus 2009, hari pembukaan musim 2009-10.

Pada Agustus 2014, rencana ekspansi selesai, meningkatkan kapasitas stadion menjadi 33.316. Namun, pada bulan Maret 2015, diumumkan bahwa ekstensi Ninian Stand ditutup pada musim 2015-16 karena penjualan tiket yang buruk, turun dari kapasitas menjadi 27.978.

Sejarah Asal usul Berdirinya Cardiff City Football Club

Cardiff City Didirikan pada tahun 1899 sebagai Riverside AFC, klub ini dinamai Cardiff City pada tahun 1908 dan bergabung dengan sistem liga sepak bola Inggris pada tahun 1910, berlaga di Football League Selatan sebelum bergabung dengan Football League pada tahun 1920. Mereka adalah satu-satunya klub dari luar Inggris yang telah memenangkan Piala FA, melakukannya pada tahun 1927.


Mereka juga telah mencapai tiga piala akhir lainnya dalam kompetisi Inggris, Final Piala FA 1925 melawan Sheffield United, Final Piala FA 2008 melawan Portsmouth dan Final Piala Liga 2012 melawan Liverpool, mengalami kekalahan setiap kesempatan, dan telah memenangkan Piala Welsh. pada 22 kesempatan, membuat mereka tim paling sukses kedua dalam sejarah kompetisi di belakang Wrexham.

Periode terpanjang tim di tingkat atas sepak bola Inggris terjadi antara tahun 1921 dan 1929 dan mereka telah menghabiskan tujuh musim di puncak sejak periode ini, yang terakhir berada di 2013-14, terdegradasi setelah satu musim. Sejak tahun 1908, warna rumah klub telah biru dan putih, yang mengarah ke nama panggilan The Bluebirds, kecuali untuk periode antara 2012 dan 2015 ketika pemilik klub, Vincent Tan, mengganti nama klub dan mengubah warna rumah menjadi merah.

Mereka kembali ke warna biru tradisional mereka pada bulan Januari 2015. Cardiff memainkan pertandingan kandang mereka di Cardiff City Stadium, setelah pindah dari Ninian Park pada tahun 2009, dan memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Swansea City, yang dikenal sebagai derby South Wales, dan Bristol City, yang dikenal sebagai derby Severnside.

ERA TAHUN (1899-1920) 

Klub ini didirikan pada tahun 1899 sebagai Riverside AFC, setelah bertemu di rumah Bartley Wilson di Cardiff, sebagai cara untuk menjaga pemain dari Riverside Cricket Club bersama-sama dan dalam bentuk selama bulan-bulan musim dingin. Musim pertama mereka melihat mereka bermain ramah melawan tim lokal di kebun Sophia Gardens mereka, namun pada tahun 1900 mereka bergabung dengan Cardiff & the District League untuk musim pertama mereka.

Pada tahun 1905, Cardiff diberi status kota oleh King Edward VII, dan sebagai hasilnya, klub tersebut mengajukan permintaan ke South Wales dan Monmouthshire Football Association untuk mengganti nama mereka menjadi Cardiff City, namun permintaan tersebut ditolak karena tidak bermain di tempat yang tinggi. tingkat yang cukup. Untuk mengatasinya mereka akan bergabung dengan South Wales Amateur League pada tahun 1907 dan pada tahun berikutnya mereka diberi izin untuk mengubah nama klub menjadi Cardiff City.

Dengan bertambahnya usia, mereka terpaksa menolak kesempatan untuk bergabung dengan Divisi Kedua yang baru terbentuk di Liga Sepak Bola Selatan karena kurangnya fasilitas di lapangan Kebun Sophia. Selama dua tahun ke depan, Cardiff memainkan pertandingan persahabatan melawan beberapa tim profesional Inggris, termasuk Middlesbrough, Bristol City dan Crystal Palace, dengan pertandingan dimainkan di berbagai bidang di Cardiff dan kota-kota terdekat.

Klub akhirnya mengamankan tanah untuk membangun stadion mereka sendiri, pindah ke Ninian Park pada tahun 1910, dan melakukan penandatanganan pertama tahun berikutnya dengan mengakuisisi Jack Evans dari tim Welw Cwmparc. Dengan tempat baru di tempat, Cardiff bergabung dengan Divisi Sepak Bola Selatan Divisi II, dan menunjuk manajer pertama mereka di Davy McDougall, yang menjadi manajer pemain tersebut.

Mereka melanjutkan untuk finis di tempat keempat di tahun pertama mereka di liga namun dewan memutuskan untuk mengganti McDougall dengan Fred Stewart, yang memiliki pengalaman manajerial sebelumnya di Stockport County. Stewart mulai mengadopsi pendekatan yang lebih profesional, menandatangani beberapa pemain dengan pengalaman Football League, termasuk saudara laki-laki John dan George Burton dan Billy Hardy, dan memimpin tim untuk promosi di musim keduanya, memenangkan gelar Divisi II.

Mereka tetap di Divisi Pertama untuk dekade berikutnya, menyelesaikan di empat besar pada dua kesempatan, meskipun liga dihentikan karena pecahnya Perang Dunia I antara tahun 1915 dan 1919. Tahun 1920-an berhasil dan kemudian ditolak (1920-1945) Edit Pada tahun 1920, klub tersebut mengajukan aplikasi yang sukses untuk bergabung dengan Football League dan ditempatkan di Divisi II untuk musim 1920-21.

Stewart membawa beberapa pemain dengan pengalaman Football League, memecahkan rekor transfer klub dalam dua kesempatan untuk menandatangani Jimmy Gill dan kemudian Jimmy Blair dari The Wednesday. Mereka memainkan pertandingan pertama mereka di Football League pada tanggal 28 Agustus 1920, mengalahkan Stockport County 5-2, dan menyelesaikan musim di tempat kedua untuk memenangkan promosi ke Divisi Pertama, berakhir di belakang Birmingham City dengan rata-rata gol, dan juga mencapai Piala FA.

Pada musim ketiga mereka di tingkat atas, tim tersebut menyelesaikan runner-up ke Huddersfield Town dengan selisih rata-rata selisih 0,024, yang membuat pertandingan terakhir mereka 0-0 sebagai rekor klub. Pencetak gol Len Davies melewatkan penalti. Musim berikutnya adalah pertama kalinya Cardiff City tampil di Stadion Wembley, mencapai final Piala FA pertama mereka, kalah 1-0 dari Sheffield United setelah gol dari pemain internasional Inggris Fred Tunstall.

Meskipun musim 1926-27 merupakan penampilan terburuk Cardiff di tingkat atas Sepak Bola Inggris karena mereka telah memenangkan promosi enam musim sebelumnya, menyelesaikan posisi ke-14, mereka mencapai posisi kedua mereka. Final Piala FA dalam dua tahun. Pada hari St George, 23 April 1927, di Stadion Wembley di London, Cardiff menjadi satu-satunya tim non-Inggris yang memenangkan Piala FA dengan mengalahkan Arsenal 1-0 di final, Hughie Ferguson mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut.

Pada menit ke-74, ia menerima bola dari Ernie Curtis dan melepaskan tembakan jinak ke arah gawang Arsenal. Dan Lewis, kiper Arsenal, sepertinya mengumpulkan bola tapi, di bawah tekanan dari pemain depan Len Davies, dengan canggung membiarkan bola meluncur di genggamannya. Dalam upaya lebih lanjut untuk mengambil bola Lewis hanya berhasil mengetuk bola dengan siku ke gawangnya sendiri.

Kapten Fred Keenorm menerima trofi Piala FA di penghujung pertandingan dari King George V tujuh tahun setelah Cardiff City memasuki Liga Sepak Bola. Sisi juga memenangkan Piala Welsh pada tahun 1927 mengalahkan Rhyl 2-0 dan akan terus memenangkan FA Charity Shield setelah mengalahkan tim amatir 2-1 Corinthians di Stamford Bridge.

Namun, klub segera mengalami kemunduran setelah kesuksesan piala mereka dan terdegradasi dari Divisi Pertama di musim 1928-29, meski mendapatkan lebih sedikit gol daripada tim lain di divisi ini, dan mengalami degradasi kedua dua tahun kemudian, jatuh ke Selatan Tiga Divisi untuk pertama kalinya sejak mereka bergabung dengan Football League. Selama masa mereka di divisi tersebut, Cardiff mencatat kemenangan terbesar mereka saat mereka mengalahkan Thames pada 9-2 namun, setelah menyelesaikan musim 1932-33 di posisi ke-19, manajer Fred Stewart mengajukan pengunduran dirinya dari jabatannya setelah 22 tahun bertanggung jawab atas tim tersebut. Pendiri klub Bartley Wilson melangkah masuk untuk Stewart; Namun hasilnya terus mengecewakan, dan pada bulan Maret 1934, Ben Watts-Jones diberi kesempatan untuk mengelola klub yang ia dukung sebagai anak muda.

Namun, ia tidak mampu mengubah nasib tim di sekitar pada akhir musim, yang berarti Cardiff City dipaksa mengajukan permohonan untuk terpilih kembali setelah menyelesaikan bagian bawah divisi tersebut. Watts-Jones tetap bertugas selama tiga tahun lagi sampai dia digantikan oleh Bill Jennings namun Cardiff tetap berada di Divisi Ketiga Selatan sampai Football League dihentikan setelah pecahnya Perang Dunia II.

KOMPETISI EROPA (1945-1990) 

Di musim pertamanya sejak kembalinya Football League, Cardiff menyelesaikan musim 1946-1947 sebagai juara Divisi Selatan ketiga di bawah manajer baru Billy McCandless dan kembali ke Divisi II. McCandless segera meninggalkan klub dan digantikan oleh Cyril Spires yang memimpin tim untuk melakukan promosi di musim 1951-52, kembali ke tingkat atas sepakbola Inggris untuk pertama kalinya dalam 23 tahun.

Namun, meski menghabiskan lima musim di Divisi Pertama, tim tersebut terus berjuang di dasar klasemen dan akhirnya diturunkan jabatannya pada tahun 1957. Mereka kembali ke Divisi Pertama selama dua musim antara 1960 dan 1962 sebelum kembali ke degradasi. Selama tahun 1960an, Cardiff mulai lolos ke kompetisi Eropa untuk pertama kalinya sebagai hasil dari memenangkan Piala Welsh.

Kompetisi pertama Eropa mereka adalah di Piala Winners Eropa selama musim 1964-65 melawan pemain Denmark Esbjerg fB, menang 1-0 secara agregat dengan dua kaki, satu-satunya gol yang dicetak oleh Peter King. Mereka melanjutkan untuk mencapai perempat final sebelum tersingkir oleh Real Zaragoza. Meski memiliki eksploitasi di Eropa, tim masih berjuang dalam kompetisi liga di bawah manajemen Jimmy Scoular, finis di posisi 20 di Divisi II.

Dua tahun kemudian tim akan terus mencapai semifinal Piala Winners, yang terjauh dari tim Welsh yang maju dalam kompetisi Eropa, setelah kemenangan atas Shamrock Rovers, NAC Breda dan Torpedo Moscow menjalin hubungan dengan tim Hamburg Jerman, yang skuadnya berisi sejumlah pemain internasional Jerman. Setelah bermain imbang 1-1 di leg pertama, lebih dari 43.000 fans memadati Ninian Park untuk menyaksikan Hamburg menang 3-2. Selama musim 1970-71, Cardiff mencapai perempat final Piala Winners dimana mereka menghadapi tim Spanyol Real Madrid. Leg pertama dasi diadakan di Ninian Park di mana 47.000 penggemar menyaksikan salah satu kemenangan Cardiff yang paling terkenal saat Brian Clark memimpin memberi Cardiff kemenangan 1-0, meskipun mereka kemudian tersingkir setelah kehilangan leg kedua 2-0.

Tim tetap berada di Divisi II selama 19 dari 20 musim antara 1962 dan 1982, terdegradasi ke Divisi Ketiga selama musim selama musim 1975-76. Setelah jatuh ke Divisi Ketiga, Cardiff terus-menerus berada di dua divisi Football League yang lebih rendah antara tahun 1985 dan 1993 karena klub tersebut menunjuk beberapa manajer dalam upaya untuk menstabilkan kinerja tim. Mereka terdegradasi ke Divisi Keempat di musim 1985-86 dan, meski kembali ke Divisi Tiga dua kali, pada tahun 1996 menyelesaikan posisi liga terendah mereka - 22 dari 24 di Divisi Ketiga.

Pada tahun 1995, Cardiff dan klub Welsh lainnya berlaga di liga Inggris dilarang memasuki Piala Welsh oleh Asosiasi Sepak Bola Wales setelah mendapat tekanan dari UEFA, who tidak ingin tim bermain dalam dua kompetisi piala nasional. Pertandingan terakhir mereka dalam kompetisi tersebut adalah kekalahan 2-1 dari Wrexham di final 1995.

INVESTASI ASING (2000-SEKARANG) 

Pada bulan Agustus 2000, pengusaha Lebanon Sam Hammam membeli kendali klub tersebut. Tak lama setelah mengambil alih, Hammam secara kontroversial berjanji untuk membuat seluruh negara Welsh mendukung Cardiff dengan mengganti nama klub "The Cardiff Celtic" dan mengubah warna klub menjadi hijau, merah dan putih.

Namun, setelah melakukan pembicaraan panjang dengan pemain senior dan penggemar, dia memutuskan bahwa kebijakan terbaik adalah tidak mengubah nama klub; Tapi bagian atas klub itu didesain ulang. Desain baru menggabungkan Cardiff City bluebirds di depan Flag of Saint David; dan menampilkan julukan sebuah klub yang dilapiskan di puncak KTT tersebut.

Hamam banyak berinvestasi di tim, mendanai transfer beberapa pemain baru yang melihat Lennie Lawrence membimbing Cardiff untuk melakukan promosi melalui kemenangan playoff Divisi Kedua di tahun 2003 melawan Queens Park Rangers, pemain pengganti Andy Campbell datang dari bangku cadangan untuk mencetak gol. hanya gol di perpanjangan waktu dan memastikan Cardiff kembali ke Divisi Satu setelah absen selama 18 tahun.

Bluebirds membentuk diri mereka di Divisi Pertama namun, setelah gagal mendapatkan rencana stadion baru yang disepakati oleh Cardiff Council karena masalah keamanan finansial pada tahun 2006, Hammam setuju untuk mengambil alih sebuah konsorsium yang dipimpin oleh ketua baru Peter Ridsdale dan pemimpin pengembang stadion baru. , Paul Guy Selama pengambilalihan tersebut, Hamamm dituduh "keserakahan dan kepentingan pribadi" oleh dewan klub dan mereka mengungkapkan bahwa biaya spiral telah membuat klub lumpuh hutang.

Selama musim 2007-08 Cardiff mencapai semifinal Piala FA untuk pertama kalinya dalam 81 tahun setelah mengalahkan Middlesbrough 2-0 pada 9 Maret 2008. Setelah melewati semifinal melawan Barnsley dengan kemenangan 1-0 di Stadion Wembley pada 6 April dengan gol Joe Ledley, mereka akhirnya kalah 1-0 dari Portsmouth di final. Pada bulan Mei 2010, Malaysia Datuk Chan Tien Ghee mengambil alih sebagai ketua klub, dengan Vincent Tan juga berinvestasi dan bergabung dengan dewan direksi.

Tahun berikutnya, klub tersebut menunjuk Malky Mackay sebagai manajer, yang membawa tim tersebut ke final Piala Liga untuk pertama kalinya dalam sejarah klub selama musim pertamanya. Musim berikutnya, Cardiff memenangkan gelar Kejuaraan 2012-13 dan dengan itu dipromosikan ke Liga Primer untuk pertama kalinya, kembali ke tingkat pertama untuk pertama kalinya dalam 52 tahun.

Pada tanggal 18 Agustus 2013, Cardiff memainkan pertandingan Liga Primer pertama mereka di West Ham United, kalah 2-0. Cardiff memenangkan hanya tiga pertandingan di paruh pertama musim ini dan, pada tanggal 27 Desember 2013, Mackay dipecat oleh Vincent Tan setelah pertarungan dan digantikan oleh Ole Gunnar Solskjær. Meski mengalami perubahan, Cardiff terdegradasi ke Kejuaraan setelah satu musim menyusul kekalahan 3-0 dari Newcastle United.

Solskjær sendiri dipecat pada tanggal 18 September 2014 setelah awal yang mengecewakan pada musim Kejuaraan berikutnya, dan digantikan oleh manajer Leyton, Orient Russell Slade. Pada bulan Oktober 2016, Neil Warnock ditunjuk sebagai manajer tim pertama Cardiff.

Warnock mengambil alih tim dengan Cardiff kedua bawah meja setelah dua kemenangan dari 11 pertandingan, bagaimanapun, Cardiff selesai musim 2016-17 12 setelah menjalankan bentuk yang baik. Awal musim 2017-18 melihat Cardiff memecahkan rekor klub untuk memenangkan tiga pertandingan liga pertama mereka dalam satu musim, pertama kalinya dalam sejarah profesional 107 tahun klub.

STADION UTAMA CARDIFF CTY


Pada bulan Juni 2009, klub menyelesaikan pembangunan stadion canggih 26.828 seater di lokasi Stadion Atletik Cardiff yang kini telah dibongkar dengan biaya 48 juta pound. Proyek ini membutuhkan pembangunan kembali stadion atletik, yang dikenal dengan Cardiff International Sports Stadium, di sisi berlawanan Leckwith Road di Cardiff.

Pada tanggal 20 September 2007 diumumkan bahwa klub rugby Cardiff Blues akan meninggalkan rumah Cardiff Arms Park mereka untuk menjadi penyewa Cardiff City di stadion Leckwith yang baru, sebuah langkah yang menyebabkan kontroversi di antara penggemar klub rugby. Tanah itu akhirnya dinamai "Stadion Cardiff City" dan tiga dari empat tribun akan menyimpan nama-nama yang digunakan di Taman Ninian, Grange End, Stand Kanton dan Grandstand dan tribun keempat akan disebut Stand Ninian.

Hak penamaan tanah tersebut diharapkan bisa dijual, dengan klub tersebut berharap bisa menghasilkan hingga 9 juta pendapatan dengan hak itu, namun tetap tidak terjual. Meskipun pertandingan pra-musim melawan Chasetown dimainkan di lapangan dengan kapasitas terbatas untuk menguji fitur keselamatan, stadion resmi dibuka dengan pertandingan persahabatan melawan tim Skotlandia Celtic pada 22 Juli 2009. Pertandingan kompetitif pertama yang dimainkan di lapangan membuat catatan Cardiff 4-0 atas Scunthorpe United pada 8 Agustus 2009, hari pembukaan musim 2009-10.

Pada Agustus 2014, rencana ekspansi selesai, meningkatkan kapasitas stadion menjadi 33.316. Namun, pada bulan Maret 2015, diumumkan bahwa ekstensi Ninian Stand ditutup pada musim 2015-16 karena penjualan tiket yang buruk, turun dari kapasitas menjadi 27.978.

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Dengan baik dan sopan agar tidak terjadi hal-hal yang membuat orang lain gagal paham

Subscribe Our Newsletter