waspada gelombang tinggi Landa perairan Jawa timur

 SURABAYA JATIM- BMKG Maritim Klas II Tanjung Perak Surabaya mengeluarkan peringatan dini ada gelombang tinggi yang melanda perairan Jawa Timur. Gelombang tinggi ini diprakirakan terjadi mulai hari ini Minggu (20/12) hingga Selasa (22/12).

Prakirawan BMKG Maritim Fajar Setiawan mengatakan gelombang tinggi ini terjadi akibat adanya bibit siklon tropis dari Australia.



"Bibit siklon tropis 94S di Australia bagian utara memberikan dampak tidak langsung terhadap kondisi tinggi gelombang di Perairan Pulau Sumba, Perairan Kupang hingga Pulau Rotte, Samudra Hindia selatan NTT, Laut Arafuru bagian barat," kata Fajar dalam keterangan tertulis yang diterima wartawan di Surabaya, Minggu (20/12/2020


Selain itu, Fajar mengatakan adanya beberapa hal di atas berdampak pada terjadinya gelombang tinggi di sejumlah perairan Jatim.


Fajar memaparkan tinggi gelombang 1,25 hingga 2,5 meter atau tergolong sedang diprakirakan terjadi di Perairan Kalimantan Tengah bagian timur, Perairan Kepulauan Sapudi, Laut Jawa selatan Bawean, Perairan Kepulauan Kangean, Laut Jawa di sebelah timur Masalembo, Perairan Tuban-Lamongan, Perairan Utara Madura.


"Sementara tinggi gelombang 2,5 hingga 4 meter dapat terjadi di Laut Jawa sebelah utara Bawean, Laut Jawa bagian barat Masalembo, Perairan selatan Jatim dan Samudra Hindia selatan Jatim," imbuhnya.


Untuk itu, Fajar mengimbau masyarakat, terutama warga dan nelayan di pesisir untuk senantiasa meningkatkan kewaspadaannya. Selain ada gelombang tinggi, Fajar mengatakan keberadaan awan cumulonimbus (Cb) yang luas dan gelap bisa menambah kecepatan angin dan tinggi gelombang.

Belum ada Komentar untuk "waspada gelombang tinggi Landa perairan Jawa timur"

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel