BLITAR JATIM - Seorang bocah ditemukan tewas mengambang di sungai sudetan lahar Kecamatan Kanigoro.

Korban dilaporkan hilang semalam diduga hanyut terbawa arus sungai saat bermain.

Laporan pihak kepolisian menyebutkan, korban bernama M Pasha Resa Harisudin (7), warga Dusun Sukorejo, Desa Karangsono, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar.

Sabtu (15/2), korban dilaporkan hilang diduga hanyut terbawa arus sungai sudetan lahar di dusun tersebut sekitar pukul 16.30 WIB.

Keterangan pihak keluarga, korban seharusnya pulang usai mengaji pada waktu itu. Namun sampai menjelang Magrib belum kunjung datang. Orang tuanya lalu menanyakan keberadaan korban pada dua temannya yang ngaji di masjid yang sama.

"Dari keterangan kedua temannya, mereka bilang kalau sepulang ngaji main ke sungai sodetan aliran lahar. Terus korban buka baju dan berenang.

Namun setelah mencebur ke sungai korban tidak muncul kembali. Mengetahui hal tersebut kedua temannya bergegas pulang, tanpa menceritakan kejadian tersebut kepada orang tua korban," jelas Kabag Humas Polres Blitar Kompol Misdi saat dikonfirmasi wartawan, Minggu (16/2/2020).

Karena sudah magrib dan korban belum pulang, lanjutnya, kemudian orang tua korban mencarinya. Ternyata di pinggir sungai, ditemukan sepeda dan baju korban. Setelah ditanyakan kepada kedua temannya tersebut, barulah mereka menceritakan kejadian yang sebenarnya. Orang tua korban melaporkan kejadian itu ke Polsek Kanigoro.

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh tim medis Puskesmas Kanigoro yang didampingi oleh Kapolsek Kanigoro, ditemukan luka gores pada kepala, wajah (dahi, hidung, mulut, pipi,).

"Luka-luka juga ditemukan pada badan, tangan yang mungkin tergores tanah atau batu pada saat terbawa arus sungai dan di tubuh korban tidak ditemukan tanda tanda luka akibat kekerasan. Jenazah langsung kami bawa ke rumah duka dan dimakamkan," pungkasnya.

Bocah Di Blitar Ditemukan Tewas Mengambang Di Sungai

BLITAR JATIM - Seorang bocah ditemukan tewas mengambang di sungai sudetan lahar Kecamatan Kanigoro.

Korban dilaporkan hilang semalam diduga hanyut terbawa arus sungai saat bermain.

Laporan pihak kepolisian menyebutkan, korban bernama M Pasha Resa Harisudin (7), warga Dusun Sukorejo, Desa Karangsono, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar.

Sabtu (15/2), korban dilaporkan hilang diduga hanyut terbawa arus sungai sudetan lahar di dusun tersebut sekitar pukul 16.30 WIB.

Keterangan pihak keluarga, korban seharusnya pulang usai mengaji pada waktu itu. Namun sampai menjelang Magrib belum kunjung datang. Orang tuanya lalu menanyakan keberadaan korban pada dua temannya yang ngaji di masjid yang sama.

"Dari keterangan kedua temannya, mereka bilang kalau sepulang ngaji main ke sungai sodetan aliran lahar. Terus korban buka baju dan berenang.

Namun setelah mencebur ke sungai korban tidak muncul kembali. Mengetahui hal tersebut kedua temannya bergegas pulang, tanpa menceritakan kejadian tersebut kepada orang tua korban," jelas Kabag Humas Polres Blitar Kompol Misdi saat dikonfirmasi wartawan, Minggu (16/2/2020).

Karena sudah magrib dan korban belum pulang, lanjutnya, kemudian orang tua korban mencarinya. Ternyata di pinggir sungai, ditemukan sepeda dan baju korban. Setelah ditanyakan kepada kedua temannya tersebut, barulah mereka menceritakan kejadian yang sebenarnya. Orang tua korban melaporkan kejadian itu ke Polsek Kanigoro.

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh tim medis Puskesmas Kanigoro yang didampingi oleh Kapolsek Kanigoro, ditemukan luka gores pada kepala, wajah (dahi, hidung, mulut, pipi,).

"Luka-luka juga ditemukan pada badan, tangan yang mungkin tergores tanah atau batu pada saat terbawa arus sungai dan di tubuh korban tidak ditemukan tanda tanda luka akibat kekerasan. Jenazah langsung kami bawa ke rumah duka dan dimakamkan," pungkasnya.