Kisah Pertempuran Dewa Siwa (Mahadewa) vs Wisnu (Krisna) Dalam kepercayaan Hindu - Kuwaluhan.com
Ini masih ada hubungannya dengan kisah permusuhan garuda dan para naga. Ibu para garuda adalah dewi winata dan ibu para naga adalah dewi kadru. Mereka berdua adalah putri prajapati daksha,saudara dewi sati.


Dalam film diperlihatkan jika Garuda bertempur dengan Naga vasuki. vasuki meminta perlindungan Dewa Syiwa dan Garuda meminta perlindungan kepada Dewa Vishnu. (Mungkin msh ingat saat krishna kecil menari di kepala naga kaliya yg saat itu telah menyadari kesalahannya, itu bertujuan untuk melindungi kaliya dari Garuda dengan meninggalkan jejak kakinya di kepala kaliya).

dalam Harivamsha Purana menceritakan bagaimana rudra membuang sifat jahat dan menjadi baik hati, Dewa Siwa. juga mengenai rahasia dari Srivatsa tanda pada dada Dewa Wisnu, dan mengapa Dewa Siwa kemudian dikenal sebagai Shithikantha.

Menurut teks, ada pertempuran besar antara para naga dan Garuda, di mana Dewa Wisnu telah mendukung Garuda. raja naga Vasuki, mencari perlindungan Rudra. Selama pertempuran utama, Vasuki dikalahkan oleh Garuda dan ia memanggil Rudra untuk perlindungan. Rudra menegur Garuda dan dan brkata bahwa garuda tidak adil terhadap para Naga.

Dewa Wisnu menantang Rudra untuk brtempur, Rudra menerima tantangan itu. Dewa Wisnu mencekik dewa Rudra untuk mengalahkan dia, tapi ini membangkitkan kemarahan Rudra. Dia menikam Dewa Wisnu dengan trisula dan membuat tiga lubang di dadanya. namun akhirnya Rudra melihat dewa wisnu dengan penuh kasih sayang dan ia melepaskan energi kemarahannya (rudra) menjadi "Shiva",

Dewa Siwa memiliki tanda-tanda jari Dewa Wisnu dan kemudian dikenal sebagai Shithikantha. Bekas luka yang ditinggalkan oleh trisula Dewa Siwa di dada Wisnu kemudian dikenal sebagai Srivatsa. Juga, dewa Shiva menerima naga Vasuki dan ia mnjadi ular di leher shiwa. Tidak ada yg menang maupun kala karena brahma, wisnu dan shiwa adalah TUNGGAL

prtarungan ini bkn brdsarkan kebencian atau permusuhan, namun dgn tujuan utk menunjukkan kepada bhakta mereka bahwa tuhan akan selalu melindungi mereka jika mereka berdoa dgn tulus. Pertarungan ini jg bertujuan utk menghentikan aspek kemarahan dewa shiwa.

kisah mahadewa harus dipahami bkn hanya dilihat dan dinilai sepihak sebab banyak filosofi yg ada di dlmnya dan perlu pikiran yg trbuka utk memahaminya.

kisah mahadewa masuk k dalam purana di dlm pustaka suci weda. Jadi setiap karakter sangat disucikan.

Kisah Pertempuran Dewa Siwa (Mahadewa) vs Wisnu (Krisna) Dalam kepercayaan Hindu

Ini masih ada hubungannya dengan kisah permusuhan garuda dan para naga. Ibu para garuda adalah dewi winata dan ibu para naga adalah dewi kadru. Mereka berdua adalah putri prajapati daksha,saudara dewi sati.


Dalam film diperlihatkan jika Garuda bertempur dengan Naga vasuki. vasuki meminta perlindungan Dewa Syiwa dan Garuda meminta perlindungan kepada Dewa Vishnu. (Mungkin msh ingat saat krishna kecil menari di kepala naga kaliya yg saat itu telah menyadari kesalahannya, itu bertujuan untuk melindungi kaliya dari Garuda dengan meninggalkan jejak kakinya di kepala kaliya).

dalam Harivamsha Purana menceritakan bagaimana rudra membuang sifat jahat dan menjadi baik hati, Dewa Siwa. juga mengenai rahasia dari Srivatsa tanda pada dada Dewa Wisnu, dan mengapa Dewa Siwa kemudian dikenal sebagai Shithikantha.

Menurut teks, ada pertempuran besar antara para naga dan Garuda, di mana Dewa Wisnu telah mendukung Garuda. raja naga Vasuki, mencari perlindungan Rudra. Selama pertempuran utama, Vasuki dikalahkan oleh Garuda dan ia memanggil Rudra untuk perlindungan. Rudra menegur Garuda dan dan brkata bahwa garuda tidak adil terhadap para Naga.

Dewa Wisnu menantang Rudra untuk brtempur, Rudra menerima tantangan itu. Dewa Wisnu mencekik dewa Rudra untuk mengalahkan dia, tapi ini membangkitkan kemarahan Rudra. Dia menikam Dewa Wisnu dengan trisula dan membuat tiga lubang di dadanya. namun akhirnya Rudra melihat dewa wisnu dengan penuh kasih sayang dan ia melepaskan energi kemarahannya (rudra) menjadi "Shiva",

Dewa Siwa memiliki tanda-tanda jari Dewa Wisnu dan kemudian dikenal sebagai Shithikantha. Bekas luka yang ditinggalkan oleh trisula Dewa Siwa di dada Wisnu kemudian dikenal sebagai Srivatsa. Juga, dewa Shiva menerima naga Vasuki dan ia mnjadi ular di leher shiwa. Tidak ada yg menang maupun kala karena brahma, wisnu dan shiwa adalah TUNGGAL

prtarungan ini bkn brdsarkan kebencian atau permusuhan, namun dgn tujuan utk menunjukkan kepada bhakta mereka bahwa tuhan akan selalu melindungi mereka jika mereka berdoa dgn tulus. Pertarungan ini jg bertujuan utk menghentikan aspek kemarahan dewa shiwa.

kisah mahadewa harus dipahami bkn hanya dilihat dan dinilai sepihak sebab banyak filosofi yg ada di dlmnya dan perlu pikiran yg trbuka utk memahaminya.

kisah mahadewa masuk k dalam purana di dlm pustaka suci weda. Jadi setiap karakter sangat disucikan.

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Dengan baik dan sopan agar tidak terjadi hal-hal yang membuat orang lain gagal paham

Subscribe Our Newsletter

Notifications

Disqus Logo