Social Items

Dalam epik India Ramayana , Jatayu adalah anak bungsu Aruṇa . Saudaranya, Sampaati , adalah setengah dewa yang memiliki bentuk elang dan merupakan teman lama Dasharatha ( ayah Rama ).


Di Epic Ramayana saat Jatayu melihat Rahwana menculik Sita, dia mencoba menyelamatkan Sita dari Rahwana . Jatayu berjuang dengan gagah berani dengan Rahwana, tapi karena dia sangat tua, Ravana segera mendapatkan yang terbaik darinya.

Saat Rama dan Lakshmana mencari Jatayu yang sedang sakit dan sedang dalam pencarian Sita, dia memberitahu mereka tentang pertarungan antara dia dan Ravana dan mengatakan bahwa dia telah pergi ke selatan.

Jatayu dan saudaranya Sampaati , saat muda, biasa bersaing dengan siapa yang bisa terbang lebih tinggi. Pada satu contoh seperti itu, Jatayu terbang sedemikian tinggi sehingga dia akan terserang api matahari.

Sampati menyelamatkan saudaranya dengan menebarkan sayapnya sendiri dan dengan demikian melindungi Jatayu dari api yang panas. Dalam prosesnya, Sampaati sendiri sempat terluka dan kehilangan sayapnya. Akibatnya, Sampaati hidup tanpa sayap selama sisa hidupnya.

Sementara Jatayu terluka dan terbaring di tanah saat Lord Rama tiba, Lord Rama merasakan hasil akhirnya dan memutuskan bahwa Jatayu mendapat moksha.

Jatayu menghibur Rama yang putus asa dan meyakinkannya bahwa tidak ada salahnya akan datang ke Sita dan segera dia akan dikembalikan kepada mereka. Rama sama-sama terbebani oleh duka cita karena rasa sayang dan rasa syukur yang meluas dan merangkul Jatayu.

Dia meminta Jatayu untuk merasa nyaman dan memberkati burung tersebut. Rama mengatakan bahwa kesedihan melihat Jatayu berlalu jauh lebih besar daripada kehilangan Sita. Dia menganggap Jatayu sama dengan ayahnya dan melanjutkan untuk melakukan ritual terakhir untuk burung tersebut.

Sepanjang Rama telah menunjukkan diri-Nya sebagai manusia dalam avatar ini, namun dalam konteks ini Dia melupakan diri-Nya sendiri dan dengan Sankalpa dan supremasi-Nya, Lord Rama kemudian membanting sebuah anak panah ke tanah untuk memanggil tujuh sungai suci, yang disebut teertha. Enam air sungai tiba, satu air sungai gagal mematuhi panggilan Lord Rama. Karena Lord Rama sendiri adalah inkarnasi Dewa Wisnu , Dia memaksa Gaya teertha untuk tiba di tempat.

Menurut legenda, diyakini Jatayu jatuh di bebatuan di Chadayamangalam , 38 km dari distrik Kollam di Kerala , India setelah sayapnya dipotong oleh Rahwana. Dulu, tempat itu disebut Jatayumangalam.

Inilah tempat yang sebagian besar dikreditkan ke jatuhnya Jatayu karena batuan di sana menggenggam ukiran bekas jenggot Jatayu saat nafas terakhir dan jejak kaki Lord Rama . Lepakshi di Andhra Pradesh , India juga dikaitkan dengan tempat Jatayu jatuh setelah terluka oleh Rahwana, dan Ramarkal Mettuadalah tempat dimana upacara terakhir dilakukan. Rama dikatakan telah memerintahkan burung tersebut untuk naik Le Pakshi , maka nama untuk kota itu.

KEMATIAN BURUNG JATAYU


Ketika Jatayu pergi dalam penerbangan, ia mendengar suara seorang wanita yang berteriak . Jatayu melihat raja untuk membawa Sita, putra Raja Dasaratha. Jatayu mendekati mereka, kemudian menyerang bola. Namun bola tidak mati, karena kekuatannya.

Jatayu sebenarnya sudah mampu menyelamatkan Sita, tetapi ketika Jatayu ingin mengambil Gus ke tanah, katanya Sinta mengatakan dipigarwa waduk oleh Rakhsasa bahkan dipegang oleh burung . Sinta masih dipisahkan dari janji karena Jatayu Jatayu reuwaseun mendengar pembicaraan Sinta.

Tak lama penerbangan Rahwana menyebabkan Jatayu, terus menggunakan sayap bebas dari Jatayu candrasa , Sinta bisa ditangkap lagi oleh Rahwana.

Dalam versi Ramayana dari India , Sita tidak berbicara seperti itu, bahkan ketika Jatayu kenaikan perang dan Rahwana, Sita menunjukkan sambil menangis. Dalam kisah versi India, mengakui bahwa Jatayu ngancukeun jalur kereta api perang Rahwana raja Lanka sampai jatuh ke tanah.

Tak lama Rama dan Lesmana datang, saya berniat untuk mencari Sita yang hilang dari Foxes. Di sana mereka menemukan sekarat Jatayu, Rama berpikir bahwa penculikan Sinta Jatayu, tapi saya ingin Jatayu tewas, namun ditahan oleh Pasangan.

Sebelum meninggal, Jatayu memiliki orang yang menculik Rama yang Sita adalah Dasamuka. Rama juga dari Jatayu apaleun yang diculik Sita ke Lanka. Jatayu moksha akhirnya melanjutkan mati sempurna karena dibantu oleh Rama .

Kisah Asal usul Jatayu Dalam Ramayana

Dalam epik India Ramayana , Jatayu adalah anak bungsu Aruṇa . Saudaranya, Sampaati , adalah setengah dewa yang memiliki bentuk elang dan merupakan teman lama Dasharatha ( ayah Rama ).


Di Epic Ramayana saat Jatayu melihat Rahwana menculik Sita, dia mencoba menyelamatkan Sita dari Rahwana . Jatayu berjuang dengan gagah berani dengan Rahwana, tapi karena dia sangat tua, Ravana segera mendapatkan yang terbaik darinya.

Saat Rama dan Lakshmana mencari Jatayu yang sedang sakit dan sedang dalam pencarian Sita, dia memberitahu mereka tentang pertarungan antara dia dan Ravana dan mengatakan bahwa dia telah pergi ke selatan.

Jatayu dan saudaranya Sampaati , saat muda, biasa bersaing dengan siapa yang bisa terbang lebih tinggi. Pada satu contoh seperti itu, Jatayu terbang sedemikian tinggi sehingga dia akan terserang api matahari.

Sampati menyelamatkan saudaranya dengan menebarkan sayapnya sendiri dan dengan demikian melindungi Jatayu dari api yang panas. Dalam prosesnya, Sampaati sendiri sempat terluka dan kehilangan sayapnya. Akibatnya, Sampaati hidup tanpa sayap selama sisa hidupnya.

Sementara Jatayu terluka dan terbaring di tanah saat Lord Rama tiba, Lord Rama merasakan hasil akhirnya dan memutuskan bahwa Jatayu mendapat moksha.

Jatayu menghibur Rama yang putus asa dan meyakinkannya bahwa tidak ada salahnya akan datang ke Sita dan segera dia akan dikembalikan kepada mereka. Rama sama-sama terbebani oleh duka cita karena rasa sayang dan rasa syukur yang meluas dan merangkul Jatayu.

Dia meminta Jatayu untuk merasa nyaman dan memberkati burung tersebut. Rama mengatakan bahwa kesedihan melihat Jatayu berlalu jauh lebih besar daripada kehilangan Sita. Dia menganggap Jatayu sama dengan ayahnya dan melanjutkan untuk melakukan ritual terakhir untuk burung tersebut.

Sepanjang Rama telah menunjukkan diri-Nya sebagai manusia dalam avatar ini, namun dalam konteks ini Dia melupakan diri-Nya sendiri dan dengan Sankalpa dan supremasi-Nya, Lord Rama kemudian membanting sebuah anak panah ke tanah untuk memanggil tujuh sungai suci, yang disebut teertha. Enam air sungai tiba, satu air sungai gagal mematuhi panggilan Lord Rama. Karena Lord Rama sendiri adalah inkarnasi Dewa Wisnu , Dia memaksa Gaya teertha untuk tiba di tempat.

Menurut legenda, diyakini Jatayu jatuh di bebatuan di Chadayamangalam , 38 km dari distrik Kollam di Kerala , India setelah sayapnya dipotong oleh Rahwana. Dulu, tempat itu disebut Jatayumangalam.

Inilah tempat yang sebagian besar dikreditkan ke jatuhnya Jatayu karena batuan di sana menggenggam ukiran bekas jenggot Jatayu saat nafas terakhir dan jejak kaki Lord Rama . Lepakshi di Andhra Pradesh , India juga dikaitkan dengan tempat Jatayu jatuh setelah terluka oleh Rahwana, dan Ramarkal Mettuadalah tempat dimana upacara terakhir dilakukan. Rama dikatakan telah memerintahkan burung tersebut untuk naik Le Pakshi , maka nama untuk kota itu.

KEMATIAN BURUNG JATAYU


Ketika Jatayu pergi dalam penerbangan, ia mendengar suara seorang wanita yang berteriak . Jatayu melihat raja untuk membawa Sita, putra Raja Dasaratha. Jatayu mendekati mereka, kemudian menyerang bola. Namun bola tidak mati, karena kekuatannya.

Jatayu sebenarnya sudah mampu menyelamatkan Sita, tetapi ketika Jatayu ingin mengambil Gus ke tanah, katanya Sinta mengatakan dipigarwa waduk oleh Rakhsasa bahkan dipegang oleh burung . Sinta masih dipisahkan dari janji karena Jatayu Jatayu reuwaseun mendengar pembicaraan Sinta.

Tak lama penerbangan Rahwana menyebabkan Jatayu, terus menggunakan sayap bebas dari Jatayu candrasa , Sinta bisa ditangkap lagi oleh Rahwana.

Dalam versi Ramayana dari India , Sita tidak berbicara seperti itu, bahkan ketika Jatayu kenaikan perang dan Rahwana, Sita menunjukkan sambil menangis. Dalam kisah versi India, mengakui bahwa Jatayu ngancukeun jalur kereta api perang Rahwana raja Lanka sampai jatuh ke tanah.

Tak lama Rama dan Lesmana datang, saya berniat untuk mencari Sita yang hilang dari Foxes. Di sana mereka menemukan sekarat Jatayu, Rama berpikir bahwa penculikan Sinta Jatayu, tapi saya ingin Jatayu tewas, namun ditahan oleh Pasangan.

Sebelum meninggal, Jatayu memiliki orang yang menculik Rama yang Sita adalah Dasamuka. Rama juga dari Jatayu apaleun yang diculik Sita ke Lanka. Jatayu moksha akhirnya melanjutkan mati sempurna karena dibantu oleh Rama .

No comments