Social Items

Crystal Palace Football Club adalah klub sepak bola profesional Inggris yang didirikan pada tahun 1905 di pameran Crystal Palace yang terkenal dan selama tahun-tahun awal mereka bermain di tempat Final Piala FA yang berada di dalam halaman bersejarah.


Klub ini awalnya bermain di South Football League, sebelum bergabung dengan Football League pada tahun 1920. Empat tahun kemudian, mereka pindah ke Selhurst Park di Selhurst, yang sejak itu tinggal di rumah mereka. Pada 1970-an, manajer Malcolm Allison memodernisasi kit, lencana dan julukan klub tersebut.

Istana ini sukses di tahun 1980an dan awal 1990an di bawah manajer Steve Coppell. Mereka hampir memenangkan gelar liga Inggris pada 1990-91, akhirnya menempati posisi ketiga di posisi puncak, posisi liga tertinggi mereka sampai saat ini. Istana menolak tempat Eropa musim depan karena sebagian pertempuran klub UEFA Inggris yang disebabkan oleh bencana Stadion Heysel.

Mereka juga mencapai final Piala FA 1990 dan merupakan pemenang Piala Anggota Penuh tahun berikutnya. Istana tersebut menjadi anggota pendiri Liga Premier pada tahun 1992. Setelah masuk ke administrasi pada tahun 1999 dan 2010, klub tersebut kembali ke Liga Primer pada tahun 2013 dan mencapai final Piala FA 2016. Serta memenangi gelar kedua dua kali, klub ini juga memegang rekor kemenangan playoff terbanyak (4 kali) yang membawa promosi ke puncak. Sisa artikel ini sepenuhnya mendokumentasikan sejarah klub dari formasinya sampai saat ini.

LATAR BELAKANG DAN PEMBENTUKAN 

Sejauh 1854, bangunan pameran kaca terkenal yang dikenal dengan The Crystal Palace telah direlokasi dari Hyde Park, Londondan dibangun kembali dalam bentuk yang diperbesar di daerah London Selatan di sebelah Sydenham Hill. Kawasan ini dinamai Crystal Palace termasuk taman di sekitar lokasi berbagai fasilitas olahraga yang dibangun.

Tim sepak bola Crystal Palace amatir telah bermain di sini sejak 1861. Kemudian pada tahun 1895, Asosiasi Sepak Bola mengadopsi sebuah rumah permanen baru untuk Final Piala FA yang akan dimainkan di sebuah stadion olahraga di dalam Istana bersejarah. Dengan daya tarik pemilik yang bergantung pada kegiatan pariwisata untuk pendapatan mereka, mereka mencari tempat-tempat menarik untuk tempat ini, menarik London County Cricket Club dari WG Grace sebelum mengalihkan perhatian mereka ke sepak bola.

Gagasan sebuah klub baru yang bermain di stadion Crystal Palace diusulkan pada tahun 1904 oleh Crystal Palace Company. Usulan tersebut ditolak oleh Asosiasi Sepakbola, yang tidak menyukai gagasan pemilik tempat The Cup Final juga memiliki klub sepak bola. Namun sebuah perusahaan terpisah dibentuk pada tahun berikutnya untuk mendirikan klub di bawah kepemimpinan Sydney Bourne, dipilih karena kecenderungannya untuk membeli tiket ke Final Piala.

LIGA SELATAN (1905-20) 

Crystal Palace Football Club dibentuk pada 10 September 1905 untuk bermain di Aston Villa dengan claret dan warna biru. Pilihan warna adalah hasil peran penting dalam formasi klub yang dimainkan oleh Edmund Goodman, seorang karyawan Aston Villa yang direkomendasikan ke klub muda oleh chairman Villa William McGregor.

Goodman mengorganisir sisi bisnis klub dan mengelola tim tersebut dari tahun 1907 sampai 1925. Seorang mantan pemain amatir dengan Villa, Goodman telah kehilangan kaki kanannya setelah cedera akibat amputasi. Goodman mempekerjakan John Robson dari Middlesbrough untuk menjadi manajer tim. Robson telah mengubah klub sebelumnya dari tim amatir ke tim Soccer Divisi Pertama yang telah mapan.

Seiring dengan klub Chelsea lainnya yang baru dibentuk Chelsea, Istana ini terdaftar untuk bergabung dengan Divisi Dua Football League. Namun sayang untuk Istana, justru Chelsea yang diterima, dan Istana terpaksa menempati tempat di Divisi II Liga Selatan. Untuk meningkatkan jumlah perlengkapan klub, mereka juga bergabung dengan liga United Counties pada pertengahan pekan.

Robson membentuk tim yang beranggotakan enam belas profesional, yang sebagian besar diambil dari Middlesbrough. Kampanye utama klub tersebut, yang terutama terdiri dari tim cadangan klub lain selain Southall, Southern United, St. Leonards United dan Grays United berhasil.

Pertandingan pembuka mereka mewawancarai Southampton, dan sekitar 3.000 orang membayar 6d untuk berdiri atau shilling untuk duduk. Istana memimpin 3-0 setelah 30 menit, sebelum memudar dan kalah 3-4. Namun, itu adalah kekalahan satu-satunya klub di liga sepanjang musim, dan Palace memenangkan kejuaraan tersebut dan dipromosikan ke Divisi Pertama Liga Selatan.

Musim ini termasuk tujuh kemenangan berurutan, salah satunya adalah kemenangan 9-1 atas Grays United. Kehadiran hadir untuk musim ini secara teratur antara 2.000 dan 3.000 meskipun 4.000 orang menghadiri kekalahan 4-0 dari ReserveWatford pada bulan Maret. Setelah kemenangan kejuaraan mereka, Palace memulai musim kedua mereka sebagai klub di Divisi Pertama Liga Selatan, menempatkan 19 pada akhir musim ini namun menikmati penampilan yang lebih baik di Piala FA. Mengalahkan Rotherham County dalam pertandingan kualifikasi, Istana tersebut kemudian ditarik ke Newcastle United di babak pertama dengan tepat.

Newcastle telah bermain di dua final Piala FA sebelumnya, menjadi juara liga pada tahun 1905 dan dalam perjalanan ke yang lain kejuaraan. Dalam apa yang masih berdiri sebagai salah satu klub terbesar yang pernah untuk menang, Crystal Palace mencetak gol melalui Horace Astley melawan permainan dan kemudian menahan Newcastle untuk datang pergi dengan mengejutkan 1-0 menang.

Putaran kedua dan ketiga membuat Istana menyingkirkan Fulham dan Brentford masing-masing, yang terakhir setelah melakukan replay, dan perempat final melihat Istana tersebut bergabung di kandang melawan klub Divisi Everton Pertama, saat ini terbang tinggi di posisi kedua. Di depan kerumunan 35.000 penonton, Istana memimpin, namun lawan mereka diratakan untuk pertandingan ulang, di mana Everton terbukti terlalu kuat, hampir menang 4-0. John Robson meninggalkan Istana untuk mengelola tetangga Croydon Common FC untuk musim 1907-08, dan Edmund Goodman mengambil alih posisi sebagai manajer klub dan sekretaris.

Klub ini memiliki musim yang bagus, finis keempat. Bill Davies menjadi pemain pertama klub tersebut untuk mendapatkan kehormatan internasional saat dipanggil ke Wales. Klub tidak dapat mempertahankan bentuk liga mereka di musim depan, menyelesaikan liga di enam belas tempat mengecewakan. Di Piala FA mereka kalah dalam kekalahan terberatnya, sebuah replay putaran kedua ke Burnley yang berakhir 0-9, sebuah rekor kekalahan ke Istana dan rekor kemenangan bagi Burnley.

Palace tersebut menempati posisi keempat lagi pada musim berikutnya, kalah dalam satu pertandingan di dua belas pertama, dan mengulangi ujian keempat mereka lagi pada musim berikutnya, dengan kehadiran liga setinggi 12.000. Klub tersebut memenangkan London Challenge Cup pada tahun 1913, menangani West Ham United 1-0. Setelah menyelesaikan ketujuh dan kelima, Istana menikmati penampilan bagus di musim 1913-14, klub ini menggabungkan beberapa rekor tak terkalahkan dan menyelesaikan musim runner-up ke Swindon Town dengan rata-rata gol.

Mereka juga mempertahankan London Challenge Cup, mengalahkan Tottenham Hotspur 2-1 di Highbury, dan memberikan Perwakilan Inggris pertama di Horace Colclough, yang bermain dalam tim yang mengalahkan Wales di Cardiff pada 16 Maret. Setelah pecahnya Perang Dunia Pertama pada tanggal 4 Agustus 1914, Istana tersebut memiliki tiga pemain yang disebut Reservis sebelum musim dimulai.

Mantan pemain lapangan Ginger Williams dan Joe Bulcock termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam konflik tersebut. Pada bulan Maret 1915, The Admiralty, yang telah mengambil alih Istana dan kompleknya pada awal perang, memerintahkan klub tersebut untuk pergi. Istana memilih untuk pindah ke Stadion Herne Hill, namun musim 1918-19 menemukan Istana di tempat baru.

Croydon Common gagal untuk kembali ke bisnis setelah perang, dan itu adalah tanah mereka, The Nest di seberang Selhurst Station, bahwa Crystal Palace sekarang bergerak. Istana selesai musim ini tanpa kemenangan dalam sembilan pertandingan terakhir, berakhir di tempat ketujuh, membangun posisi itu untuk finish ketiga di tahun berikutnya.

ERA BARU 2010 

Konsorsium yang terdiri dari pengusaha Steve Parish, Martin Long, Stephen Browett dan Jeremy Hosking, menunjuk mantan bos Skotlandia George Burley sebagai manajer baru klub untuk musim 2010-11, dengan Freedman tinggal di klub sebagai asistennya. Klub ini kekurangan pemain, dengan beberapa anggota skuad dari musim sebelumnya telah pergi.

Salah satu pemain pertama Burley yang menjembatani kesenjangan ini adalah mantan gelandang Belanda Edgar Davids. Istana mulai buruk di liga, bagaimanapun, dan pada bulan November duduk, dengan Davids berangkat setelah kurang dari penampilan mengesankan untuk klub. Bentuk klub tandang pada paruh pertama musim ini buruk dan kekalahan derby London Selatan yang berat ke Millwall pada Hari Tahun Baru membuat Burley melepaskan tembakan, dengan istana kedua dari bawah di meja Kejuaraan.

Dougie Freedman ditunjuk sebagai manajer, Lennie Lawrence dibawa masuk sebagai asistennya untuk memberikan pengalaman yang sangat dibutuhkan, dan duo ini berhasil memimpin Istana dengan aman dengan sebuah permainan untuk diimbangi. Di tengah perubahan manajerial dari Burley ke Freedman, klub tersebut mengumumkan rencana untuk memindahkan klub tersebut kembali ke Crystal Palace National Sports Center, yang dibangun di atas rumah asli klub tersebut, yang membangunnya kembali menjadi 25.000 kursi, yang dibangun untuk Stadion Bola.

Musim berikutnya dimulai dengan baik, dengan menjalankan Piala Liga yang membuat Istana mengalahkan Crawley Town, Wigan Athletic dan Middlesbrough, dan pada akhir Oktober, klub berada di posisi ketiga di liga. Kemenangan Piala Liga atas Southampton membuat perempatfinal pertandingan di Manchester United. Bentuk liga mulai tergelincir meskipun dan Istana pergi enam pertandingan tanpa mencetak gol segera sebelum pertandingan di Old Trafford.

Memasuki dasi sebagai underdog, sebuah tendangan bebas 35 yard dari Darren Ambrose dan sundulan waktu tambahan dari Glenn Murray melihat Istana tersebut menang di Old Trafford untuk pertama kalinya dalam 22 tahun. Klub tersebut kemudian mengumumkan rencana potensial untuk memperbarui citra klub melalui lencana baru. Di lapangan, bentuk liga tetap tidak merata, dan semifinal Piala Liga berakhir dengan tendangan penalti di Cardiff. Istana mengakhiri musim di tempat ketujuh belas, sebuah perbaikan di musim sebelumnya.

Musim 2012-13 melihat Freedman mengambil alih untuk musim ketiga - kedelapan klub berturut-turut di Kejuaraan - sebelum berangkat untuk mengelola Bolton pada tanggal 23 Oktober Setelah masa jabatan sementara Lennie Lawrence dan Curtis Fleming, Ian Holloway ditunjuk pada 3 November, dan pertandingan pertamanya yang bertanggung jawab adalah kemenangan kandang 5-0 melawan Ipswich Town yang menempatkan klub di atas meja.

Hasil buruk pada akhir musim membuat Istana menggaruk permainan playoff dengan finish di tempat kelima. Mereka bermain Brighton di semifinal, merebut kemenangan kandang 2-0 setelah bermain imbang 0-0 di Selhurst di leg pertama; Kedua gol tersebut dicetak oleh Wilfried Zaha. Istana bertemu Watford di Wembley di Final, dan kemenangan 1-0 atas penalti Kevin Phillips diberikan karena pelanggaran terhadap Zaha.

Sebuah izin dari Joel Ward pada menit terakhir memastikan promosi Eagles kembali ke Premier League setelah absen delapan tahun. Pada bulan Oktober 2013-14, Holloway berhenti sebagai manajer, dengan klub hanya memiliki tiga poin dari delapan pertandingan pertamanya musim ini. Dia digantikan oleh mantan manajer Stoke City Tony Pulis, yang memimpin tim tersebut dengan selamat.

Pulis kemudian mengundurkan diri dua hari sebelum dimulainya musim 2014-15. Neil Warnock kembali ke klub untuk masa jabatan kedua sebagai manajer, namun dipecat pada 27 Desember dengan klub di zona degradasi. Pada bulan Januari 2015, mantan pemain pengadilan Alan Pardew dipastikan sebagai manajer baru, menandatangani kontrak tiga setengah tahun dengan klub tersebut setelah paket kompensasi £ 3.5m disepakati dengan Newcastle United.

Di bawah Pardew, klub tersebut memenangkan delapan pertandingan dari dua belas orang di tahun baru, yang pada akhirnya mengamankan keamanan di tengah klasemen dan pada musim ketiga berturut-turut di Liga Primer. Musim berikutnya melihat klub tersebut mencapai final Piala FA mereka yang pertama selama 26 tahun. Manchester United kembali akan menjadi oposisi, yang kalah di pengadilan pada akhir tahun 1990.

Pengadilan akan mengalami kekalahan 2-1 setelah perpanjangan waktu. Pardew dipecat pada 22 Desember 2016 setelah hasil yang buruk dan keesokan harinya Sam Allardyce ditunjuk sebagai manajer sebuah klub baru yang menandatangani kontrak 2½ tahun. Allardyce meninggalkan klub dua hari setelah akhir musim 2016-17 karena alasan pribadi.

Pada tanggal 26 Juni 2017, mantan pemain internasional Belanda Frank de Boer menandatangani kontrak tiga tahun untuk menjadi manajer tetap permanen pertama klub tersebut namun dipecat karena telah kehilangan keempat pertandingan pertamanya. Ia digantikan mantan manajer Inggris Roy Hodgson, yang pada usia 70 tahun menjadi orang tertua yang diangkat dalam sejarah Premier League.

STADION UTAMA CRYSTAL PALACE


Selhurst Park adalah sebuah stadion sepak bola yang terletak di pinggiran kota Londonsebelah selatan Norwood di Borough of Croydon.

Stadion ini adalah markas dari klub sepak bola Crystal Palace F.C. yang mempunyai kapasitas 26.309 tempat duduk. Dibangun pada tahun 1922 dan sebelumnya pernah digunakan oleh beberapa klub sepak bola yang ada di London.

Sejarah Asal usul Lahirnya Crystal Palace FC

Crystal Palace Football Club adalah klub sepak bola profesional Inggris yang didirikan pada tahun 1905 di pameran Crystal Palace yang terkenal dan selama tahun-tahun awal mereka bermain di tempat Final Piala FA yang berada di dalam halaman bersejarah.


Klub ini awalnya bermain di South Football League, sebelum bergabung dengan Football League pada tahun 1920. Empat tahun kemudian, mereka pindah ke Selhurst Park di Selhurst, yang sejak itu tinggal di rumah mereka. Pada 1970-an, manajer Malcolm Allison memodernisasi kit, lencana dan julukan klub tersebut.

Istana ini sukses di tahun 1980an dan awal 1990an di bawah manajer Steve Coppell. Mereka hampir memenangkan gelar liga Inggris pada 1990-91, akhirnya menempati posisi ketiga di posisi puncak, posisi liga tertinggi mereka sampai saat ini. Istana menolak tempat Eropa musim depan karena sebagian pertempuran klub UEFA Inggris yang disebabkan oleh bencana Stadion Heysel.

Mereka juga mencapai final Piala FA 1990 dan merupakan pemenang Piala Anggota Penuh tahun berikutnya. Istana tersebut menjadi anggota pendiri Liga Premier pada tahun 1992. Setelah masuk ke administrasi pada tahun 1999 dan 2010, klub tersebut kembali ke Liga Primer pada tahun 2013 dan mencapai final Piala FA 2016. Serta memenangi gelar kedua dua kali, klub ini juga memegang rekor kemenangan playoff terbanyak (4 kali) yang membawa promosi ke puncak. Sisa artikel ini sepenuhnya mendokumentasikan sejarah klub dari formasinya sampai saat ini.

LATAR BELAKANG DAN PEMBENTUKAN 

Sejauh 1854, bangunan pameran kaca terkenal yang dikenal dengan The Crystal Palace telah direlokasi dari Hyde Park, Londondan dibangun kembali dalam bentuk yang diperbesar di daerah London Selatan di sebelah Sydenham Hill. Kawasan ini dinamai Crystal Palace termasuk taman di sekitar lokasi berbagai fasilitas olahraga yang dibangun.

Tim sepak bola Crystal Palace amatir telah bermain di sini sejak 1861. Kemudian pada tahun 1895, Asosiasi Sepak Bola mengadopsi sebuah rumah permanen baru untuk Final Piala FA yang akan dimainkan di sebuah stadion olahraga di dalam Istana bersejarah. Dengan daya tarik pemilik yang bergantung pada kegiatan pariwisata untuk pendapatan mereka, mereka mencari tempat-tempat menarik untuk tempat ini, menarik London County Cricket Club dari WG Grace sebelum mengalihkan perhatian mereka ke sepak bola.

Gagasan sebuah klub baru yang bermain di stadion Crystal Palace diusulkan pada tahun 1904 oleh Crystal Palace Company. Usulan tersebut ditolak oleh Asosiasi Sepakbola, yang tidak menyukai gagasan pemilik tempat The Cup Final juga memiliki klub sepak bola. Namun sebuah perusahaan terpisah dibentuk pada tahun berikutnya untuk mendirikan klub di bawah kepemimpinan Sydney Bourne, dipilih karena kecenderungannya untuk membeli tiket ke Final Piala.

LIGA SELATAN (1905-20) 

Crystal Palace Football Club dibentuk pada 10 September 1905 untuk bermain di Aston Villa dengan claret dan warna biru. Pilihan warna adalah hasil peran penting dalam formasi klub yang dimainkan oleh Edmund Goodman, seorang karyawan Aston Villa yang direkomendasikan ke klub muda oleh chairman Villa William McGregor.

Goodman mengorganisir sisi bisnis klub dan mengelola tim tersebut dari tahun 1907 sampai 1925. Seorang mantan pemain amatir dengan Villa, Goodman telah kehilangan kaki kanannya setelah cedera akibat amputasi. Goodman mempekerjakan John Robson dari Middlesbrough untuk menjadi manajer tim. Robson telah mengubah klub sebelumnya dari tim amatir ke tim Soccer Divisi Pertama yang telah mapan.

Seiring dengan klub Chelsea lainnya yang baru dibentuk Chelsea, Istana ini terdaftar untuk bergabung dengan Divisi Dua Football League. Namun sayang untuk Istana, justru Chelsea yang diterima, dan Istana terpaksa menempati tempat di Divisi II Liga Selatan. Untuk meningkatkan jumlah perlengkapan klub, mereka juga bergabung dengan liga United Counties pada pertengahan pekan.

Robson membentuk tim yang beranggotakan enam belas profesional, yang sebagian besar diambil dari Middlesbrough. Kampanye utama klub tersebut, yang terutama terdiri dari tim cadangan klub lain selain Southall, Southern United, St. Leonards United dan Grays United berhasil.

Pertandingan pembuka mereka mewawancarai Southampton, dan sekitar 3.000 orang membayar 6d untuk berdiri atau shilling untuk duduk. Istana memimpin 3-0 setelah 30 menit, sebelum memudar dan kalah 3-4. Namun, itu adalah kekalahan satu-satunya klub di liga sepanjang musim, dan Palace memenangkan kejuaraan tersebut dan dipromosikan ke Divisi Pertama Liga Selatan.

Musim ini termasuk tujuh kemenangan berurutan, salah satunya adalah kemenangan 9-1 atas Grays United. Kehadiran hadir untuk musim ini secara teratur antara 2.000 dan 3.000 meskipun 4.000 orang menghadiri kekalahan 4-0 dari ReserveWatford pada bulan Maret. Setelah kemenangan kejuaraan mereka, Palace memulai musim kedua mereka sebagai klub di Divisi Pertama Liga Selatan, menempatkan 19 pada akhir musim ini namun menikmati penampilan yang lebih baik di Piala FA. Mengalahkan Rotherham County dalam pertandingan kualifikasi, Istana tersebut kemudian ditarik ke Newcastle United di babak pertama dengan tepat.

Newcastle telah bermain di dua final Piala FA sebelumnya, menjadi juara liga pada tahun 1905 dan dalam perjalanan ke yang lain kejuaraan. Dalam apa yang masih berdiri sebagai salah satu klub terbesar yang pernah untuk menang, Crystal Palace mencetak gol melalui Horace Astley melawan permainan dan kemudian menahan Newcastle untuk datang pergi dengan mengejutkan 1-0 menang.

Putaran kedua dan ketiga membuat Istana menyingkirkan Fulham dan Brentford masing-masing, yang terakhir setelah melakukan replay, dan perempat final melihat Istana tersebut bergabung di kandang melawan klub Divisi Everton Pertama, saat ini terbang tinggi di posisi kedua. Di depan kerumunan 35.000 penonton, Istana memimpin, namun lawan mereka diratakan untuk pertandingan ulang, di mana Everton terbukti terlalu kuat, hampir menang 4-0. John Robson meninggalkan Istana untuk mengelola tetangga Croydon Common FC untuk musim 1907-08, dan Edmund Goodman mengambil alih posisi sebagai manajer klub dan sekretaris.

Klub ini memiliki musim yang bagus, finis keempat. Bill Davies menjadi pemain pertama klub tersebut untuk mendapatkan kehormatan internasional saat dipanggil ke Wales. Klub tidak dapat mempertahankan bentuk liga mereka di musim depan, menyelesaikan liga di enam belas tempat mengecewakan. Di Piala FA mereka kalah dalam kekalahan terberatnya, sebuah replay putaran kedua ke Burnley yang berakhir 0-9, sebuah rekor kekalahan ke Istana dan rekor kemenangan bagi Burnley.

Palace tersebut menempati posisi keempat lagi pada musim berikutnya, kalah dalam satu pertandingan di dua belas pertama, dan mengulangi ujian keempat mereka lagi pada musim berikutnya, dengan kehadiran liga setinggi 12.000. Klub tersebut memenangkan London Challenge Cup pada tahun 1913, menangani West Ham United 1-0. Setelah menyelesaikan ketujuh dan kelima, Istana menikmati penampilan bagus di musim 1913-14, klub ini menggabungkan beberapa rekor tak terkalahkan dan menyelesaikan musim runner-up ke Swindon Town dengan rata-rata gol.

Mereka juga mempertahankan London Challenge Cup, mengalahkan Tottenham Hotspur 2-1 di Highbury, dan memberikan Perwakilan Inggris pertama di Horace Colclough, yang bermain dalam tim yang mengalahkan Wales di Cardiff pada 16 Maret. Setelah pecahnya Perang Dunia Pertama pada tanggal 4 Agustus 1914, Istana tersebut memiliki tiga pemain yang disebut Reservis sebelum musim dimulai.

Mantan pemain lapangan Ginger Williams dan Joe Bulcock termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam konflik tersebut. Pada bulan Maret 1915, The Admiralty, yang telah mengambil alih Istana dan kompleknya pada awal perang, memerintahkan klub tersebut untuk pergi. Istana memilih untuk pindah ke Stadion Herne Hill, namun musim 1918-19 menemukan Istana di tempat baru.

Croydon Common gagal untuk kembali ke bisnis setelah perang, dan itu adalah tanah mereka, The Nest di seberang Selhurst Station, bahwa Crystal Palace sekarang bergerak. Istana selesai musim ini tanpa kemenangan dalam sembilan pertandingan terakhir, berakhir di tempat ketujuh, membangun posisi itu untuk finish ketiga di tahun berikutnya.

ERA BARU 2010 

Konsorsium yang terdiri dari pengusaha Steve Parish, Martin Long, Stephen Browett dan Jeremy Hosking, menunjuk mantan bos Skotlandia George Burley sebagai manajer baru klub untuk musim 2010-11, dengan Freedman tinggal di klub sebagai asistennya. Klub ini kekurangan pemain, dengan beberapa anggota skuad dari musim sebelumnya telah pergi.

Salah satu pemain pertama Burley yang menjembatani kesenjangan ini adalah mantan gelandang Belanda Edgar Davids. Istana mulai buruk di liga, bagaimanapun, dan pada bulan November duduk, dengan Davids berangkat setelah kurang dari penampilan mengesankan untuk klub. Bentuk klub tandang pada paruh pertama musim ini buruk dan kekalahan derby London Selatan yang berat ke Millwall pada Hari Tahun Baru membuat Burley melepaskan tembakan, dengan istana kedua dari bawah di meja Kejuaraan.

Dougie Freedman ditunjuk sebagai manajer, Lennie Lawrence dibawa masuk sebagai asistennya untuk memberikan pengalaman yang sangat dibutuhkan, dan duo ini berhasil memimpin Istana dengan aman dengan sebuah permainan untuk diimbangi. Di tengah perubahan manajerial dari Burley ke Freedman, klub tersebut mengumumkan rencana untuk memindahkan klub tersebut kembali ke Crystal Palace National Sports Center, yang dibangun di atas rumah asli klub tersebut, yang membangunnya kembali menjadi 25.000 kursi, yang dibangun untuk Stadion Bola.

Musim berikutnya dimulai dengan baik, dengan menjalankan Piala Liga yang membuat Istana mengalahkan Crawley Town, Wigan Athletic dan Middlesbrough, dan pada akhir Oktober, klub berada di posisi ketiga di liga. Kemenangan Piala Liga atas Southampton membuat perempatfinal pertandingan di Manchester United. Bentuk liga mulai tergelincir meskipun dan Istana pergi enam pertandingan tanpa mencetak gol segera sebelum pertandingan di Old Trafford.

Memasuki dasi sebagai underdog, sebuah tendangan bebas 35 yard dari Darren Ambrose dan sundulan waktu tambahan dari Glenn Murray melihat Istana tersebut menang di Old Trafford untuk pertama kalinya dalam 22 tahun. Klub tersebut kemudian mengumumkan rencana potensial untuk memperbarui citra klub melalui lencana baru. Di lapangan, bentuk liga tetap tidak merata, dan semifinal Piala Liga berakhir dengan tendangan penalti di Cardiff. Istana mengakhiri musim di tempat ketujuh belas, sebuah perbaikan di musim sebelumnya.

Musim 2012-13 melihat Freedman mengambil alih untuk musim ketiga - kedelapan klub berturut-turut di Kejuaraan - sebelum berangkat untuk mengelola Bolton pada tanggal 23 Oktober Setelah masa jabatan sementara Lennie Lawrence dan Curtis Fleming, Ian Holloway ditunjuk pada 3 November, dan pertandingan pertamanya yang bertanggung jawab adalah kemenangan kandang 5-0 melawan Ipswich Town yang menempatkan klub di atas meja.

Hasil buruk pada akhir musim membuat Istana menggaruk permainan playoff dengan finish di tempat kelima. Mereka bermain Brighton di semifinal, merebut kemenangan kandang 2-0 setelah bermain imbang 0-0 di Selhurst di leg pertama; Kedua gol tersebut dicetak oleh Wilfried Zaha. Istana bertemu Watford di Wembley di Final, dan kemenangan 1-0 atas penalti Kevin Phillips diberikan karena pelanggaran terhadap Zaha.

Sebuah izin dari Joel Ward pada menit terakhir memastikan promosi Eagles kembali ke Premier League setelah absen delapan tahun. Pada bulan Oktober 2013-14, Holloway berhenti sebagai manajer, dengan klub hanya memiliki tiga poin dari delapan pertandingan pertamanya musim ini. Dia digantikan oleh mantan manajer Stoke City Tony Pulis, yang memimpin tim tersebut dengan selamat.

Pulis kemudian mengundurkan diri dua hari sebelum dimulainya musim 2014-15. Neil Warnock kembali ke klub untuk masa jabatan kedua sebagai manajer, namun dipecat pada 27 Desember dengan klub di zona degradasi. Pada bulan Januari 2015, mantan pemain pengadilan Alan Pardew dipastikan sebagai manajer baru, menandatangani kontrak tiga setengah tahun dengan klub tersebut setelah paket kompensasi £ 3.5m disepakati dengan Newcastle United.

Di bawah Pardew, klub tersebut memenangkan delapan pertandingan dari dua belas orang di tahun baru, yang pada akhirnya mengamankan keamanan di tengah klasemen dan pada musim ketiga berturut-turut di Liga Primer. Musim berikutnya melihat klub tersebut mencapai final Piala FA mereka yang pertama selama 26 tahun. Manchester United kembali akan menjadi oposisi, yang kalah di pengadilan pada akhir tahun 1990.

Pengadilan akan mengalami kekalahan 2-1 setelah perpanjangan waktu. Pardew dipecat pada 22 Desember 2016 setelah hasil yang buruk dan keesokan harinya Sam Allardyce ditunjuk sebagai manajer sebuah klub baru yang menandatangani kontrak 2½ tahun. Allardyce meninggalkan klub dua hari setelah akhir musim 2016-17 karena alasan pribadi.

Pada tanggal 26 Juni 2017, mantan pemain internasional Belanda Frank de Boer menandatangani kontrak tiga tahun untuk menjadi manajer tetap permanen pertama klub tersebut namun dipecat karena telah kehilangan keempat pertandingan pertamanya. Ia digantikan mantan manajer Inggris Roy Hodgson, yang pada usia 70 tahun menjadi orang tertua yang diangkat dalam sejarah Premier League.

STADION UTAMA CRYSTAL PALACE


Selhurst Park adalah sebuah stadion sepak bola yang terletak di pinggiran kota Londonsebelah selatan Norwood di Borough of Croydon.

Stadion ini adalah markas dari klub sepak bola Crystal Palace F.C. yang mempunyai kapasitas 26.309 tempat duduk. Dibangun pada tahun 1922 dan sebelumnya pernah digunakan oleh beberapa klub sepak bola yang ada di London.

No comments