Social Items




Allah berfirman dalam Alquran dalam Surat Al Ikhlas
بسم الله الرحمن الرحيم dengan menyebut nama Allah yg maha pengasih lg maha penyayang.
قل هو الله احد. katakanlah (hai Muhammad) Allah itu ESA.
الله الصمد. Allah tempat bergantung.
لم يلد ولم يولد. Allah tidak beranak dan tidak diPERANAKAN
ولم يكن له كفوا احد Dn tidak ada yang menyerupai selain Allah yang ESA.
ikhwan wal akhwat fiillah
dalam sejarah nabi Isa AS, bahwa Nabi Isa dilahirkan Oleh sorang wawnita yg sanagat solehah bernama SITI MARYAM tanpa melalui proses kemanusiaan Siti Maryam mengandung seorang bayi laki laki,
kembali ke sejarah Siti Maryam, ayah dari Siti Maryam bernama IMRAN, dan ibunda dari Siti maryam bernama HANNAH binti FAQUDZ,
Hannah adalah seorang wanita yang sudah lama sekali tidak mempunyai anak, pada suatu hari ia bermimpi dalam mimpinya Hannah melihat seekor burung yang memberi makan anaknya dengan meletakan makanan tsb kepada seorang anak kecil. Dari sebab itulah ia berkeinginan sekali untuk mempunyai anak, dengan demikian Hannah dan Suaminya Imran memunajat kepada Allah untuk dikaruniai seorang anak laki laki dan bernadzar “apabila saya mempunyai anak laki laki, saya akan biarkan ia untuk terus beribadah dan mengurusi BAITUL MAQDIS (Palestina). tatkala tiba waktunya untuk proses persalinan dari Ibunda Siti Maryam, lahir lah cabang bayi yang ternyata yg dilahirkan tersebut bayi perempuan, Ayahanda Imran terlihat sangat murung dan bersedih hati seraya berkata dalam hatinya
“ya Allah Istriku melahirkan seorang bayi perempuan, dan engkau lebih mengetahui tetang keadaan seorang perempuan. akan teteapi, aku yakin Allah menciptakan makhlukNYA mempunyai tujuan sendiri”.
setelah itu Hannad memunajat kepada Allah SWT untuk memintakan perlindungan untuk putrinya dari gangguan syaitan yg terkutuk dan memberi nama SITI MARYAM.
karna sudah nadzar dalam dirinya untuk ditempatkan di baitul maqdis, maka bayi perempuan tsb diberi nama SITI MARYAM, dan tetap dititipkan di BAITUL MAQDIS, untuk beribadah dan mengurusi Baitul Maqdis, dan di Baitul Maqdis Siti Maryam diasung oleh seorang Rosulullah yang bernama Zakariya, Zakariya adalah suami dari bibi Siti Maryam dan ada yang mengatakan  bahwa Zakariya adalah suami saudara perempuan dari ibunya Maryam sebagaimana hal ini di sebutkan dalam satu riwayat yang sahih Yahya dan Isa adalah dua anak dari dua Saudara. HR Bukhari dalam kitab Manaqib.
siti maryam seorang wanita solehah sesuai dengan nadzar ayah nya “Imran” maryam terus beribadah kepada Allah
SWT, suatu hari Nabi Zakariya tidak sengaja menemukan buah buahan di dalam kamar Maryam, dimana buah buahan tsb yang seharus nya berbuah di musim panas tapi buah yang di musim dingin ada dalam kamar Siti Maryam, bgitu juga seblaik nya buah buahan yang berbuah di musim panas malah ada pada musim dingin di kamar Siti Maryam.  dan dengan kejadian aneh tsb Zakariya bertanya kepada Siti Maryam
Dari mana engkau dapati buah-buahan ini?
Maryam menjawab,
Dari ALLAH. Kerana bahawasanya ALLAH memberikan rezeki kepada orang yang dikehendaki-NYA dengan tanpa hisab (hitungan).”
firman Allah dl surat Ali Imran ayat 33 -37
ان الله اصطفى ءادم و نوحا وءال ابراهيم وال عمرن علي العلمين 33
Sesungguhnya Allah telah memilih Nabi Adam, dan Nabi Nuh, dan juga keluarga Nabi Ibrahim dan keluarga Imran, melebihi segala umat (yang ada pada zaman mereka masing-masing).
ذرية بعضها من بعض والله سميع عليم 34
(Mereka kembang biak sebagai) satu keturunan (zuriat) yang setengahnya berasal dari setengahnya yang lain. Dan (ingatlah), Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Mengetahui.
اذ قالت امراة عمران رب اني نذرت لك ما فى بطني محررا فتقبل مني  انك انت السميع العليم 35  
(Ingatlah) ketika isteri Imran berkata:’ Tuhanku! Sesungguhnya aku nazarkan kepadaMu anak yang ada dalam kandunganku sebagai seorang yang bebas (dari segala urusan dunia untuk berkhidmat kepadaMu semata-mata), maka terimalah nazarku; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.’
فلما وضعتها قالت رب اني وضعتها انثى والله اعلم بما وضعت وليس الذكر كالا نثى وانى سميتها مريم و اني اعيذ ها بك  وذريتها من الشيطان الر جيم 36 
Maka apabila ia melahirkannya, berkatalah ia: ‘Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melahirkan seorang anak perempuan (sedang yang aku harap-harapkan ialah anak lelaki), – dan Allah memang mengetahui akan apa yang dilahirkannya itu – dan memanglah tidak sama anak lelaki dengan anak perempuan; dan bahawasanya aku telah menamakannya Maryam, dan aku melindungi dia dengan peliharaanMu, demikian juga zuriat keturunannya, dari godaan syaitan yang kena rejam (yang dikutuk dan disingkirkan)’.
فتقبلها ربها بقبول حسن وانبتها نباتا حسنا وكفلها زكريا كلما دخل عليها زكريا المحراب وجدعندها رزقا قال يمريم انى لك هذا  قالت هو من عند الله  ان االه يرزق من يشاء بغير حساب 37
Maka ia (Maryam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria. Tiap-tiap kali Nabi Zakaria masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, ia dapati rezeki (buah-buahanan yang luar biasa) di sisinya. Nabi Zakaria bertanya:’ Wahai Maryam dari mana engkau dapati (buah-buahan) ini?’ Maryam menjawab; ‘Ialah dari Allah, sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak dikira’.
Ketika Zakariya melihat Maryam dan segala kebaikan dan ketaqwaan dan bahawasanya ALLAH memberikan rezeki kepadanya dengan rezeki yang baik dan bahkan sampai di luar kewajaran, maka sekarang Zakariya mempunyai hasrat dan keinginan untuk mendapatkan rahmat dan kemuliaan ALLAH yaitu agar ALLAH memberikan rezeki kepadanya berupa anak. Meski dia adalah seorang yang sudah tua sedang isterinya adalah seorang wanita yang mandul.
Zakariya tidak pernah menyerah dan berputus asa untuk meminta rahmat dan keagungan ALLAH. Dia selalu berdoa kepada Tuhannya untuk diberikan keturunan. Dia bermunajat kepada ALLAH dan suara lirih berdoa kepada ALLAH sebagaimana disebutkan dalam firman ALLAH,
Di sanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata.
هنالك دعا زكريا ربه,
قال رب هب لي من لدنك ذرية طيبة انك سميع الدعاء 38
“Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa.”
Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang dia berdiri melakukan sholat mihrab, (katanya),
فنادتهالملئكة وهو قائميصلى فى المحراب ان الله يبشرك بيحيى مصدقا بكلمة من الله وسيدا و حصورا و نبيا من الصلحين  39
Lalu ia diseru oleh malaikat sedang ia berdiri sembahyang di Mihrab, (katanya): ‘Bahawasanya Allah memberi khabar yang mengembirakanmu, dengan (mengurniakanmu seorang anak lelaki bernama) Yahya, yang akan beriman kepada Kalimah dari Allah, dan akan menjadi ketua, dan juga akan menahan diri dari nikah dan akan menjadi seorang Nabi dari orang-orang yang soleh’.
ALLAH mengabulkan doa Zakariya ini dan menganugerahinya seorang anak yang kelak akan menjadi Nabi iaitu Yahya Alayhissallam.
Mari kita lanjutkan kisah Maryam. ALLAH berfirman,
Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata,
واذ قالت الملئكة يمريم انالله الصطفيك وطهرك واصطفىك على نساء العلمين 42
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika malaikat berkata: ‘Wahai Maryam! Sesungguhnya Allah telah memilihmu, dan mensucikanmu, dan telah memilihmu (mendapatkan kemuliaan) melebihi perempuan-perempuan seluruh alam (yang sezaman denganmu).
يمريم اقنتى لربك واسجدي واركعي مع الركعين 43.
Wahai Maryam! Taatlah kepada Tuhanmu, dan sujudlah serta rukuklah (mengerjakan sholat) bersama-sama orang-orang yang rukuk ‘.

WallahuA'lam Bisshowab

Sejarah asal usul Siti Maryam menurut Al-Quran dan Hadits




Allah berfirman dalam Alquran dalam Surat Al Ikhlas
بسم الله الرحمن الرحيم dengan menyebut nama Allah yg maha pengasih lg maha penyayang.
قل هو الله احد. katakanlah (hai Muhammad) Allah itu ESA.
الله الصمد. Allah tempat bergantung.
لم يلد ولم يولد. Allah tidak beranak dan tidak diPERANAKAN
ولم يكن له كفوا احد Dn tidak ada yang menyerupai selain Allah yang ESA.
ikhwan wal akhwat fiillah
dalam sejarah nabi Isa AS, bahwa Nabi Isa dilahirkan Oleh sorang wawnita yg sanagat solehah bernama SITI MARYAM tanpa melalui proses kemanusiaan Siti Maryam mengandung seorang bayi laki laki,
kembali ke sejarah Siti Maryam, ayah dari Siti Maryam bernama IMRAN, dan ibunda dari Siti maryam bernama HANNAH binti FAQUDZ,
Hannah adalah seorang wanita yang sudah lama sekali tidak mempunyai anak, pada suatu hari ia bermimpi dalam mimpinya Hannah melihat seekor burung yang memberi makan anaknya dengan meletakan makanan tsb kepada seorang anak kecil. Dari sebab itulah ia berkeinginan sekali untuk mempunyai anak, dengan demikian Hannah dan Suaminya Imran memunajat kepada Allah untuk dikaruniai seorang anak laki laki dan bernadzar “apabila saya mempunyai anak laki laki, saya akan biarkan ia untuk terus beribadah dan mengurusi BAITUL MAQDIS (Palestina). tatkala tiba waktunya untuk proses persalinan dari Ibunda Siti Maryam, lahir lah cabang bayi yang ternyata yg dilahirkan tersebut bayi perempuan, Ayahanda Imran terlihat sangat murung dan bersedih hati seraya berkata dalam hatinya
“ya Allah Istriku melahirkan seorang bayi perempuan, dan engkau lebih mengetahui tetang keadaan seorang perempuan. akan teteapi, aku yakin Allah menciptakan makhlukNYA mempunyai tujuan sendiri”.
setelah itu Hannad memunajat kepada Allah SWT untuk memintakan perlindungan untuk putrinya dari gangguan syaitan yg terkutuk dan memberi nama SITI MARYAM.
karna sudah nadzar dalam dirinya untuk ditempatkan di baitul maqdis, maka bayi perempuan tsb diberi nama SITI MARYAM, dan tetap dititipkan di BAITUL MAQDIS, untuk beribadah dan mengurusi Baitul Maqdis, dan di Baitul Maqdis Siti Maryam diasung oleh seorang Rosulullah yang bernama Zakariya, Zakariya adalah suami dari bibi Siti Maryam dan ada yang mengatakan  bahwa Zakariya adalah suami saudara perempuan dari ibunya Maryam sebagaimana hal ini di sebutkan dalam satu riwayat yang sahih Yahya dan Isa adalah dua anak dari dua Saudara. HR Bukhari dalam kitab Manaqib.
siti maryam seorang wanita solehah sesuai dengan nadzar ayah nya “Imran” maryam terus beribadah kepada Allah
SWT, suatu hari Nabi Zakariya tidak sengaja menemukan buah buahan di dalam kamar Maryam, dimana buah buahan tsb yang seharus nya berbuah di musim panas tapi buah yang di musim dingin ada dalam kamar Siti Maryam, bgitu juga seblaik nya buah buahan yang berbuah di musim panas malah ada pada musim dingin di kamar Siti Maryam.  dan dengan kejadian aneh tsb Zakariya bertanya kepada Siti Maryam
Dari mana engkau dapati buah-buahan ini?
Maryam menjawab,
Dari ALLAH. Kerana bahawasanya ALLAH memberikan rezeki kepada orang yang dikehendaki-NYA dengan tanpa hisab (hitungan).”
firman Allah dl surat Ali Imran ayat 33 -37
ان الله اصطفى ءادم و نوحا وءال ابراهيم وال عمرن علي العلمين 33
Sesungguhnya Allah telah memilih Nabi Adam, dan Nabi Nuh, dan juga keluarga Nabi Ibrahim dan keluarga Imran, melebihi segala umat (yang ada pada zaman mereka masing-masing).
ذرية بعضها من بعض والله سميع عليم 34
(Mereka kembang biak sebagai) satu keturunan (zuriat) yang setengahnya berasal dari setengahnya yang lain. Dan (ingatlah), Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Mengetahui.
اذ قالت امراة عمران رب اني نذرت لك ما فى بطني محررا فتقبل مني  انك انت السميع العليم 35  
(Ingatlah) ketika isteri Imran berkata:’ Tuhanku! Sesungguhnya aku nazarkan kepadaMu anak yang ada dalam kandunganku sebagai seorang yang bebas (dari segala urusan dunia untuk berkhidmat kepadaMu semata-mata), maka terimalah nazarku; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.’
فلما وضعتها قالت رب اني وضعتها انثى والله اعلم بما وضعت وليس الذكر كالا نثى وانى سميتها مريم و اني اعيذ ها بك  وذريتها من الشيطان الر جيم 36 
Maka apabila ia melahirkannya, berkatalah ia: ‘Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku telah melahirkan seorang anak perempuan (sedang yang aku harap-harapkan ialah anak lelaki), – dan Allah memang mengetahui akan apa yang dilahirkannya itu – dan memanglah tidak sama anak lelaki dengan anak perempuan; dan bahawasanya aku telah menamakannya Maryam, dan aku melindungi dia dengan peliharaanMu, demikian juga zuriat keturunannya, dari godaan syaitan yang kena rejam (yang dikutuk dan disingkirkan)’.
فتقبلها ربها بقبول حسن وانبتها نباتا حسنا وكفلها زكريا كلما دخل عليها زكريا المحراب وجدعندها رزقا قال يمريم انى لك هذا  قالت هو من عند الله  ان االه يرزق من يشاء بغير حساب 37
Maka ia (Maryam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria. Tiap-tiap kali Nabi Zakaria masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, ia dapati rezeki (buah-buahanan yang luar biasa) di sisinya. Nabi Zakaria bertanya:’ Wahai Maryam dari mana engkau dapati (buah-buahan) ini?’ Maryam menjawab; ‘Ialah dari Allah, sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak dikira’.
Ketika Zakariya melihat Maryam dan segala kebaikan dan ketaqwaan dan bahawasanya ALLAH memberikan rezeki kepadanya dengan rezeki yang baik dan bahkan sampai di luar kewajaran, maka sekarang Zakariya mempunyai hasrat dan keinginan untuk mendapatkan rahmat dan kemuliaan ALLAH yaitu agar ALLAH memberikan rezeki kepadanya berupa anak. Meski dia adalah seorang yang sudah tua sedang isterinya adalah seorang wanita yang mandul.
Zakariya tidak pernah menyerah dan berputus asa untuk meminta rahmat dan keagungan ALLAH. Dia selalu berdoa kepada Tuhannya untuk diberikan keturunan. Dia bermunajat kepada ALLAH dan suara lirih berdoa kepada ALLAH sebagaimana disebutkan dalam firman ALLAH,
Di sanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata.
هنالك دعا زكريا ربه,
قال رب هب لي من لدنك ذرية طيبة انك سميع الدعاء 38
“Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa.”
Kemudian Malaikat (Jibril) memanggil Zakariya, sedang dia berdiri melakukan sholat mihrab, (katanya),
فنادتهالملئكة وهو قائميصلى فى المحراب ان الله يبشرك بيحيى مصدقا بكلمة من الله وسيدا و حصورا و نبيا من الصلحين  39
Lalu ia diseru oleh malaikat sedang ia berdiri sembahyang di Mihrab, (katanya): ‘Bahawasanya Allah memberi khabar yang mengembirakanmu, dengan (mengurniakanmu seorang anak lelaki bernama) Yahya, yang akan beriman kepada Kalimah dari Allah, dan akan menjadi ketua, dan juga akan menahan diri dari nikah dan akan menjadi seorang Nabi dari orang-orang yang soleh’.
ALLAH mengabulkan doa Zakariya ini dan menganugerahinya seorang anak yang kelak akan menjadi Nabi iaitu Yahya Alayhissallam.
Mari kita lanjutkan kisah Maryam. ALLAH berfirman,
Dan (ingatlah) ketika Malaikat (Jibril) berkata,
واذ قالت الملئكة يمريم انالله الصطفيك وطهرك واصطفىك على نساء العلمين 42
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika malaikat berkata: ‘Wahai Maryam! Sesungguhnya Allah telah memilihmu, dan mensucikanmu, dan telah memilihmu (mendapatkan kemuliaan) melebihi perempuan-perempuan seluruh alam (yang sezaman denganmu).
يمريم اقنتى لربك واسجدي واركعي مع الركعين 43.
Wahai Maryam! Taatlah kepada Tuhanmu, dan sujudlah serta rukuklah (mengerjakan sholat) bersama-sama orang-orang yang rukuk ‘.

WallahuA'lam Bisshowab

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah Dengan baik dan sopan agar tidak terjadi hal-hal yang membuat orang lain gagal paham

Subscribe Our Newsletter