MOJOKERTO JATIM - Pagelaran wayang kulit di Desa Ketapanrame, Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto memecahkan rekor Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI). Pertunjukan selama 7 malam berturut-turut itu dinobatkan sebagai pagelaran wayang kulit secara daring terlama di dunia.

Rekor baru itu diserahkan Senior Manajer MURI Sri Widayati kepada Mas Sulthon, pengusaha warga Desa Ketapanrame. Penyerahan rekor dunia ini dihadiri Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin.

"Kami umumkan dan kami sahkan kegiatan ini sebagai pagelaran wayang kulit secara daring terlama. Kegiatan ini resmi tercatat di MURI sebagai rekor dunia karena wayang budaya tradisional kita yang sudah diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia," kata Widayati kepada wartawan di lokasi, Sabtu (19/20/2020).

Sulthon memecahkan rekor dunia baru tersebut pada 19-25 Agustus. Selama 7 malam berturut-turut, dia menggelar pagelaran wayang kulit di rumahnya untuk memperingati HUT RI ke-75 sekaligus tahun baru Islam. Pertunjukan wayang kulit setiap malamnya digelar secara daring pukul 21.00-03.00 WIB.

"Kami mengapresiasi pagelaran wayang kulit yang dilaksanakan di tengah pandemi COVID-19. Pentas seni budaya rentan kalau digelar secara fisik, tapi Gus Sulthon peduli melestarikan kebudayaan menggelar pagelaran wayang kulit secara daring 7 malam berturut-turut," terangnya.

Sulthon menjelaskan, pagelaran wayang secara daring untuk mencegah penyebaran COVID-19. Selama pertunjukan, tidak ada penonton yang diizinkan masuk ke halaman rumahnya. Karena pagelaran wayang kulit selama 7 malam berturut-turut itu dia siarkan langsung melalui YouTube.

"Kami ingin melestarikan budaya wayang, kami niatkan cinta tanah air. Di sisi lain saya ingin memberi contoh ke pengusaha yang lain walaupun di tengah pandemi COVID-19 tetap menanggap wayang secara virtual," jelasnya.

Untuk menggelar pertunjukan wayang kulit selama 7 malam, Sulthon mendatangkan 7 dalang berbeda. Namun, cerita yang mereka mainkan sama. Yaitu Wahyu Rejeki Agung Lumintu.

"Harapannya saya sekeluarga dan masyarakat semua tetap mendapatkan rezeki secara terus menerus walaupun sedang pandemi COVID-19," ungkapnya.

Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin mengapresiasi kepedulian Sulthon terhadap pelestarian kesenian wayang kulit. Menurut dia, tetap eksisnya kesenian wayang kulit juga akan mendongkrak pertumbuhan sektor UMKM.

"Mudah-mudahan ini menjadi penyemangat dunia kebudayaan sehingga budaya ini lestari. Membantu gerakan ekonomi UMKM di Jatim khususnya, di Indonesia pada umumnya," pungkasnya.

Sumber : detik.com

Pagelaran Wayang Kulit di Mojokerto Cetak Rekor Muri

MOJOKERTO JATIM - Pagelaran wayang kulit di Desa Ketapanrame, Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto memecahkan rekor Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI). Pertunjukan selama 7 malam berturut-turut itu dinobatkan sebagai pagelaran wayang kulit secara daring terlama di dunia.

Rekor baru itu diserahkan Senior Manajer MURI Sri Widayati kepada Mas Sulthon, pengusaha warga Desa Ketapanrame. Penyerahan rekor dunia ini dihadiri Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin.

"Kami umumkan dan kami sahkan kegiatan ini sebagai pagelaran wayang kulit secara daring terlama. Kegiatan ini resmi tercatat di MURI sebagai rekor dunia karena wayang budaya tradisional kita yang sudah diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia," kata Widayati kepada wartawan di lokasi, Sabtu (19/20/2020).

Sulthon memecahkan rekor dunia baru tersebut pada 19-25 Agustus. Selama 7 malam berturut-turut, dia menggelar pagelaran wayang kulit di rumahnya untuk memperingati HUT RI ke-75 sekaligus tahun baru Islam. Pertunjukan wayang kulit setiap malamnya digelar secara daring pukul 21.00-03.00 WIB.

"Kami mengapresiasi pagelaran wayang kulit yang dilaksanakan di tengah pandemi COVID-19. Pentas seni budaya rentan kalau digelar secara fisik, tapi Gus Sulthon peduli melestarikan kebudayaan menggelar pagelaran wayang kulit secara daring 7 malam berturut-turut," terangnya.

Sulthon menjelaskan, pagelaran wayang secara daring untuk mencegah penyebaran COVID-19. Selama pertunjukan, tidak ada penonton yang diizinkan masuk ke halaman rumahnya. Karena pagelaran wayang kulit selama 7 malam berturut-turut itu dia siarkan langsung melalui YouTube.

"Kami ingin melestarikan budaya wayang, kami niatkan cinta tanah air. Di sisi lain saya ingin memberi contoh ke pengusaha yang lain walaupun di tengah pandemi COVID-19 tetap menanggap wayang secara virtual," jelasnya.

Untuk menggelar pertunjukan wayang kulit selama 7 malam, Sulthon mendatangkan 7 dalang berbeda. Namun, cerita yang mereka mainkan sama. Yaitu Wahyu Rejeki Agung Lumintu.

"Harapannya saya sekeluarga dan masyarakat semua tetap mendapatkan rezeki secara terus menerus walaupun sedang pandemi COVID-19," ungkapnya.

Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin mengapresiasi kepedulian Sulthon terhadap pelestarian kesenian wayang kulit. Menurut dia, tetap eksisnya kesenian wayang kulit juga akan mendongkrak pertumbuhan sektor UMKM.

"Mudah-mudahan ini menjadi penyemangat dunia kebudayaan sehingga budaya ini lestari. Membantu gerakan ekonomi UMKM di Jatim khususnya, di Indonesia pada umumnya," pungkasnya.

Sumber : detik.com