Showing posts with label Munculnya Dajjal. Show all posts
Showing posts with label Munculnya Dajjal. Show all posts

Sunday, November 25, 2018

Kehancuran Agama Islam Karena Ulahnya Sendiri Sesama Muslim

Rasulullah mengisyaratkan bahwa pengkhianatan yang dilakukan oleh Orang Islam lebih dari sebagian lainnya telah menyebabkan kekalahan mereka di hadapan musuh-musuhnya. Inilah yang saat ini sedang terjadi.


Kehancuranya Islam bukan oleh kekuatan musuh, bukan karena kehebatan mereka. Namun karena pengkhianatan dari Islam sendiri. Para pengkhianat agama itu bekerja sama dengan thaghut dan orang-orang kafir untuk menemukan mujahidin. Orang-orang Islam yang munafik itu telah menjual daging ibu untuk musuh-musuh Islam dengan imbalan yang tak sedikit.

Rasulullah SAW bersabda :

" Sesungguhnya aku sudah memohon kepada Rabbku untuk orangku tidaklah Dia membinasakan mereka dengan paceklik yang merajalela, jangan menundukkan mereka dari kelompok mereka yang menodai kedaulatan mereka. Sesungguhnya, Rabbku berfirman: Wahai Muhammad! Sungguh Jika Aku telah menghasilkan ketetapan, maka tidak bisa ditolak. Aku memberikan kepadamu untuk orangmu agar mereka tidak dibinasakan oleh paceklik yang merajalela dan agar mereka tidak dikuasai oleh musuh dari luar mereka yang akan menodai kedaulatan mereka, meskipun mereka dari seluruh dunia, kecuali jika dari mereka membinasakan sebagian yang lain dan mereka saling memikat satu sama lain. (HR Muslim dan Tirmidzi)

Ya, di antara mereka satu sama lain, saling menikam dari belakang. Sebagian mereka adalah yang menjadi informan musuh, ada yang menjadi kaki gravitasi, dan ada pula yang benar-benar menjadi budak yang setia.

Sebagian mereka bekerja sebagai, sebagian karena iming-iming dunia yang dijanjikan, sebagian ada yang karena kebenciannya kepada Islam, namun ada yang mencari untuk hidup.

Peristiwa menggabungkannya dari Muslim ke musuh-musuhnya secara langsung dinubuwatkan dalam konteks lain. Dari Tsauban, ia mengatakan: Rasulullah Shalallaahu 'Alahi Wasallam bersabda:

Kiamat tidak terjadi bilyar suku-suku dari orangku bergabung dengan orang-orang musyrik dan hingga mereka menyembah berhala. Di negara baratku kelak akan ada tiga puluh pendusta, masing-masing mengaku sebagai nabi, padahal aku adalah tepat para nabi, tidak ada nabi sesudahku. ”(HR Abu Dawud, Tirmidzi).

PENYEBAB HANCURNYA ISLAM

Umat Islam akan merasakan kehancuran ketika ia melakukan dua hal.

Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya kehancuran orang-orang sebelum kalian adalah karena banyaknya pertanyaan mereka (yang tidak berguna) dan penentangan mereka terhadap nabi-nabi mereka.”

Sabda ini menjelaskan bahwa kehancuran umat disebabkan oleh dua hal. Pertama, banyak bertanya dan mengada-ada dalam pertanyaan. Kedua, berselisih dalam soal agama dan menyalahi risalah yang dibawa Nabi mereka.

Secara umum, Nabi SAW melarang para sahabatnya untuk tidak banyak bertanya karena tiga alasan:

1. Dikhawatirkan hal itu akan memperberat kewajiban.
2. Menyumbat jalan agar mereka tidak mengada-ada dalam pertanyaan.
3. Mencegah mereka agar tidak memberat-beratkan diri sendiri dan sibuk dengan sesuatu yang tiada manfaatnya.

Wallohua'lam Bisshowab

Wednesday, October 17, 2018

Danau Tiberias Menjadi Peran Munculnya Ad-Dajjal di Akhir Zaman

Danau Tiberias terletak dekat Dataran Tinggi Golan yang merupakan danau air tawar terbesar di Israel. Danau ini memiliki luas sebesar 166 km2, dan kedalaman mencapai 43 m. Terletak 211,315 m di bawah permukaan laut, danau ini merupakan danau air tawar terendah di dunia dan danau terendah kedua setelah Laut Mati, yang merupakan danau air asin. Danau ini diairi sebagian dari mata air di bawah tanah, meskipun sumber utamanya adalah sungai Yordan yang mengalir melaluinya dari utara ke selatan.

Danau ini terletak di jalur kuno Via Maris, yang menghubungkan Mesir dengan kerajaan-kerajaan di sebelah utara. Kerajaan Yunani, Hasmonean, dan Romawi mendirikan kota-kota dan pemukiman di sekitar danau ini, termasuk Gadara, Hippos dan Tiberias. Sejarawan abad pertama Flavius Yosefus sangat terkesan dengan wilayah ini sehingga ia menulis, "Orang dapat mengatakan tempat ini 'Ambisi Alam'."

Dalam Agama Islam danau Tiberias akan menjadi tanda akhir zaman, karena danau inilah yang dimaksudkan dalam Hadis akan habis airnya diminum oleh Ya’juj dan Ma’juj jadi ketika airnya mulai berkurang dan semakin berkurang sampai kering, maka itulah pertanda akhir zaman telah tiba dan Dajal.

DANAU TIBERIAS


Semenjak tahun 2004 pemerintahan zionis membuat garis merah dan garis hitam untuk mengontrol debit air Danau. Sungguh mengejutkan, semenjak tahun 2004 permukaan Danau mengalami penyusutan setinggi 16 M. Terakhir Menteri Pertanian Zionis menyatakan secara terbuka melalui kantor berita mereka bahwa debit air danau Tiberias mengalami penyusutan yang mengkhawatirkan.

Berita ini tentunya tidak saja menjadi ancaman bagi rezim Zionis tetapi juga bagi umat Islam, karena penurunan permukaan air danau Tiberias adalah salah satu tanda dekatnya waktu kemunculan Dajjal.

Hal ini bukan hanya untuk memberikan semangat bangsa Zionis Israel saja. Namun, hal ini juga menjadi perhatian khusus bagi muslim dunia. Sebab dengan mengeringnya Danau ini, menandakan telah hari kebangkitan kiamat dan datangnya Al-Masih Dajjal.

Dan juga mantan Mufti kota Mesir yaitu Syaikh Dr Ali Gomaa memaparkan bahwa semakin menyusutnya dan mengering nya Danau ini menandakan perusak kiamat besar.

Diriwayatkan oleh Imam Muslim yang ditemukan kata "Danau Tiberias". Dan hadits-hadits yang berhubungan erat dengan bakal keluarnya fitnah paling dahsyat sepanjang waktu, yaitu fitnah al-Masih Ad-Dajjal.

Hadits tersebut sangat panjang. Di dalam hadits tersebut dikisahkan bagaimana seorang pelaut Arab Nasrani bernama Tamim Ad-Dari bersama 30 orang awak kapalnya terdampar di sebuah pulau.

Setelah itu di dalam pulau itu dia akan menjumpai seorang lelaki yang menurutnya digambarkan sebagai “orang terbesar yang pernah kami lihat, paling kuat dan tangguh terbelenggu di leher, antara lutut dan mata kecerdasan terbelenggu besi”.

Setelah itu akan dilakukan dialog antara Tamim Ad-Dari dengan lelaki misterius yang ternyata adalah Al-Masih Ad-Dajjal. Dialog tersebut sebagai berikut:

Dia Mengatakan: Beritahukan padaku terkait kurma Baisan. Kami bertanya: Tentang apanya yang kau tanyakan ini? Ia menjawab lagi:

Aku bertanya pada kalian terkait kurma nya, apakah tidak berbuah? Kami mengatakan: Ya. Ia berkata: Ingat, ia hampir tidak membuahkan lagi. Ia berkata: Berisahkan tentang danau Thabari (Tiberias).

Kami bertanya: Tentang apanya yang kau tanyakan? Ia menjawab: Apakah ada airnya? Mereka menjawab: Airnya banyak. Ia berkata: Ketahuilah, airnya lagi akan habis.

Ia berkata: Beritahukan saya tentang mata udara Zughar. dan mereka akan bertanya: Terkait apanya yang kau tanyakan? Ia berkata: Apakah disana ada airnya dan apakah penduduknya bercocok tanam dengan udara itu? Kami menjawab:

Ya, airnya banyak dan penduduknya bercocok tanam dengan udara itu. Ia berkata: Beritahukan padaku tentang Nabi orang-orang buta huruf, bagaimana keadaannya? Mereka akan menjawab: Ia sudah muncul dari Makkah dan tinggal di Yatsrib.Ia bertanya: Apakah orang-orang arab memeranginya?

Kami menjawab: Ya. Ia bertanya: Apa yang mereka kerjakan terhadapnya? Lalu kami menambahkan dia bahwa dia menang atas bangsa arab di setelahnya dan mereka menaatinya.

Dan ia akan bertanya pada mereka: Itu sudah terjadi? Kami menjawab: Ya. Ia berkata: Ingat, sesungguhnya itu baik bagi mereka untuk menaatinya. Aku akan kasih tau terhadapmu siapa aku. Aku adalah Al Masih (Ad-Dajjal) dan aku sudah hampir terbuka untuk keluar, aku akan keluar. ”(HR. Muslim - 5235)

Berdasarkan hadits di atas berarti Ad-Dajjal sudah mengungkap kunci-kunci karena perubahan yang menjadi indikator kapan akan berlaku untuk keluar dan menebar fitnah-fitnahnya. Dan salah satu indikator sudah mundur saat Ad-Dajjal keluar adalah bilamana udara Danau ini telah menyusut.

MATA AIR ZUGHAR


Mata Air Zughar sendiri masih menyambung dengan Danau Thabariyah, terletak di sebelah selatan danau tersebut, masuk ke dalam wilayah Syiria.

Mata air ini menjadi tumpuan utama bagi penduduk Syiria dan Palestina dalam mengairi perkebunan mereka. Keringnya Danau Thabariyah pasti akan diiringi oleh keringnya Zughar. Atau bisa jadi sebaliknya, Zughar yang lebih dahulu kering lalu disusul dengan keringnya Danau Thabariyah.

Tanda ini yang disebutkan Dajjal melalui pertemuannya dengan sahabat Rasulullah, Tamim Ad-Dari.

Ia (dajjal) berkata: "Beritahukan padaku tentang mata air Zughar. Mereka bertanya: Tentang apanya yang kau tanyakan? Ia berkata: Apakah disana ada airnya dan apakah penduduknya bercocok tanam dengan air itu?" Kami menjawab: Ya, airnya banyak dan penduduknya bercocok tanam dengan air itu.

Yaqut berkata, “Orang terpercaya bercerita kepadaku bahwa Zughar berada di ujung sebuah danau yang berbau busuk* pada sebuah lembah di sana. Jarak antara mata air itu dengan Baitul Maqdis sepanjang perjalanan tiga malam, daerah tersebut ada di sisi kota Hijaz, dan mereka memiliki perkebunan di sana [Lihat Mu’jamul Buldaan (III/142-143), dan kitab an-Nihaayah fii Ghariibil Hadiits (II/304)].

Dari Abu Hurairah r.a. Rasulullah saw. bersabda :

Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian pada waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau (Syak Perawi Hadits) seseorang yang masih beriman di waktu petang, kemudian pada esok harinya, dia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari harta benda dunia.’ (HR. Muslim)

KEBUN KURMA BAISAN


Di zaman dahulu, Baisan merupakan sebuah wilayah yang sangat subur dengan ditumbuhi pohon kurma yang sangat banyak dan berbuah sangat lebat.

Baisan ini berada di Palestina, tepatnya di Al-Ghaur utara yang berdekatan dengan sungai Jalut. Kota ini memainkan peran yang penting dalam sejarah, berdasar letak geografisnya yang berada di persimpangan lembah sungai, yaitu lembah sungai Jordan dan lembah Jezreel.

Di dunia modern, kota ini juga memiliki peranan penting karena bertindak sebagai pusat kegiatan regional bagi beberapa desa di sekitarnya Beit She’an Valley Regional Council.

Dalam sebuah hadist, diceritakan bahwanya salah satu tanda dekatnya hari kiamat adalah jika pohon kurma Baisan sudah tidak berbuah.

Didalam sebuah riwayat yang disampaikan Imam Ahmad, disebutkan bahwa Rasulullah SAW pernah mengakhirkan shalat isya pada suatu malam Lalu Rasulullah SAW keluar dan bersaba :

Aku terhalangi oleh kisah yang diceriakan oleh Tamim ad Dari tentang seorang laki-laki di sebuah pulau di tengah laut”.

Salah Satu Percakapan sahabat nabi dengan seseorang yang dipercaya sebagai dajjal adalah sebagai berikut.

Dajjal Berkata Beritakanlah kepada saya tentang pohon-pohon korma yang ada didaerah Baisan?” Kami berkata,”Apa yang ingin kamu ketahui tentangnya?” Ia berkata,”Saya menanyakan apakah pohon-pohon korma itu berbuah?’ Kami menjawab,’Ya.’ Ia berkata,’Adapun pohon-pohon korma itu sebentar lagi hampir saja tidak akan berbuah.”

Meski masih menghasilkan buah, namun hasilnya tidak lagi seperti dulu. Dan sepertinya tidak lagi dikelola dengan baik. Terlebih lagi pada tahun 2015  terjadi wabah hama kumbang merah yang menggerogoti batang pohon kurma sehingga harus ditebang.

Wilayah baisan juga sering menjadi sasaran tembak mortir/rudal buah dari konflik antara muslim dan yahudi. Sehingga kerusakan banyak terjadi termasuk di kebun-kebun kurmanya.

Wallohua'lam Bisshowab

Itulah sedikit gambaran mengenai 3 tempat yang berada di Timur Tengah yang juga merupakan tanda bahwa Ad-Dajjal akan muncul.

Semoga kita semua tetap diberi keimanan dan ketaqwaan kepada Alloh SWT agar terhindar dari Fitnah Ad-Dajjal di Dunia ini.

Amin ya Robbal'Alamiin

Monday, May 28, 2018

Inilah Biografi dan Silsilah Imam Mahdi, Ratu Adil Akhir Zaman

Imam Mahdi adalah seorang tokoh yang amat dikenali oleh seluruh manusia di seluruh dunia, sejak dari zaman Nabi Musa AS lagi, hinggalah ke hari ini. Gelaran beliau sudah disebutkan di dalam Kitab Taurat. Nama Imam Mahdi itu sendiri mengundang berbagai persoalan dan polemik yang sentiasa mengguncangkan agama-agama besar di seluruh dunia, tidak terkecuali agama Islam.

Kuwaluhan.com

Bagiumat islam pada umumnya sudah menjadi cerita lama antara mereka yang mengingkari persoalan ini dan yang bersifat ghuluw(berlebihan) didalam mengimani.

Syi’ah misalnya, firqoh(kelompok) ini mengkalaim bahwa Muhammad bin Al Hasan Al Askari yang sekarang masih bersembunyi (menurut keyakinan mereka) di Assirdap di Samiro’i adalah Imam Mahdi yang sebenarnya yang ditunggu-tunggu.

Demikian juga halnya dengan apa yang diyakini oleh firqohAl Kisaniyyah yang meyakini bahwa Imam Mahdi itu adalah Muhammad bin Al Hanafiyyah yang sekarang ini menurut mereka bersembunyi di gunung Radhwa.

Ahlus sunnah wal jamaah, sebagimana halnya dengan persoalan dien / agama lainnya, mereka selalu itiqomah berada dalam keadaan wasath (berada ditengah-tengah/adil) sebagimana yang dijelaskan oleh Allah dan Rosul-Nya. Allah berfirman :

Dan demikianlah Kami jadikan kalian sebagai umat yang wasath (adil) agar kalian menjadi saksi atas manusia” (Al Baqoroh : 143).

Maka sebagaimana yang telah digariskan oleh Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam , ahlus sunnah wal jamaah jauh dari salah faham tentang Imam Mahdi, bahkan justru mereka as Salafus Sholih mengimani dan menyatakan bahwa hadits-hadits tentang Imam Mahdi itu mencapai derajad mutawatir ma’nawi. Oleh karena itu tidak boleh ada seorang muslin pun yang meragukannya.

ASAL USUL IMAM MAHDI

Namanya adalah seperti nama Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam dan nama ayahnya seperti nama ayah Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam, yaitu Muhammad atau Ahmad bin ‘Abdulloh sebagaimana hadits dari Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam :

Sungguh bumi ini akan dipenuhi oleh lacut dan kedzoliman dan apabila hal itu telah terjadi(yakni dipenuhinya bumi dengan lacut dan kedzoliman) maka Allah akan membangkitkan seorang laki-lakidari keluargaku namanya seperti namaku dan nama ayahnya seperti nama ayahku,maka ia akan memenuhi dunia ini dengan keadilan sebagaimana dahulu penuh dengan kedzoliman. Maka langit pun tidak melarang hujannya begitupun bumi tidak melarang hasilnya. Dia akan hidup (dalam keadaan seperti itu) selama tujuh atau delapan dan paling lama sembilan tahun"

(Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Suyuthi dalam al Jami’ush Shoghir dari Al Bazzar dan Ath Thobroni, menurut Syaikh Al Bany shokhih lihat Al Jami’ush Shoghir No. 5073).

Adapun sebab pemberian nama Al Mahdi adalah sebagai berikut :

"Menurut Ka’ab Al Akbar dinamakan Al Mahdi karena ia menuntun pada suatu urusan yang tersembunyi dan mengeluarkan Taurot dan Injil dari suatu negeri yang disebut Anthookiyyah". (Dikeluarkan oleh Abu Nu’aim dalam kitab Al Fitan).

Dan dalam riwayat lain beliau mengatakan :

"Karena dia menunjukan kepada lembaran-lembaran Taurot kemudian mengeluarkannya dari gunung-gunung di Syiria kemudian mengajak Yahudi kepadanya sehingga banyak diantara mereka para Yahudi yang masul Islam".

SILSILAH IMAM MAHDI

Beliau Imam Mahdi adalah salah seorang Ahlulbait yang datang dari keturunan Rasulullah SAW, seperti yang disebutkan dan diakui oleh baginda SAW sendiri, yaitu melalui anaknya Sayidatina Siti Fatimah az-Zahra RA, dengan suaminya Sayidina Ali, melalui anak mereka Sayidina Husain dan Sayidina Hasan RA.

Kemudian dari keturunan kedua-duanya bercampur lagi dengan keturunan Sayidina Abbas RA, bapak saudara Rasulullah SAW. Dari salasilah ini pula, nyatalah lebih berat keturunannya kepada Sayidina Husain daripada Sayidina Hasan RA. Oleh itu, lazimlah disebutkan oleh sekalian umat Islam bahwa Imam Mahdi itu adalah dari anak cucu Sayidina Husain RA saja.

Ringkasnya Imam Mahdi adalah seorang yang berketurunan Arab, dari suku Quraisy, dari pihak Bani Hasyim, dari keturunan Nabi Muhammad SAW, dari anak cucu Sayidina Ali yang dipanggil Alawiyin, dari Bani Husaini. Beliau adalah semulia-mulia dan sebaik-baik Ahlulbait, yaitu yang terdapat pada akhir zaman ini. Kelebihan ini sudah dinyatakan secara terang-terangan oleh baginda Rosulalloh SAW sendiri.

Berkata Imam Ibnu Katsir didalam kitab Nihayah 1/26 : Muhammad bin ‘Abdillah al ‘Alawi al Fathimi al Hasani yaitu bahwa Imam Mahdi berasal dari keturunan Hasan bin Ali bin Abi Tholib Rodhiallohu ‘anhu, yang demikian itu adalah sesuai dengan sabda Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam :

Al Mahdi itu adalah dari keturunanku yaitu dari keturunan Faathimah” 

(HR. Abu Dawud dalam Sunan-nya kitab Al Mahdi bab 1 4/474 no. 4284 dan Ibnu Majah dalam Sunan-nya kitab Al Fitan bab Khuruujul Mahdi 2/1378 no. 4186 keduanya dari Ummu Salamah Rodhiallohu ‘anha).

Akan tetapi ada yang berpendapat bahwa Al Mahdi itu berasal dari keturunan Al Abas karena adanya riwayat tentang hal itu. Akan tetapi pendapat yang rojih dan kuat adalah pendapat yang pertama karena riwayat-riwayat yang mendukungnya jauh lebih kuat dan lebih shokhih.

Syaikh Sholih Fauzan didalam kitabnya Al Irsyaad hal. 20, mengatakan : Adapun keberadaan Al Mahdi berada didalam anak keturunan Al Hasan itu membpunyai rahasia yang sangat halus, yaitu Al Hasan Rodhiallohu ‘anhumeninggalkan khilafah karena Allah, maka Allah menjadikan anak cucunya ada yang menggantikannya dengan kebenaran yang mengandung keadilan yang meliputi seluruh bumi, ini adalah merupakan sunnah Allah pada hamba-Nya, bahwa barang siapa yang meninggalkan sesuatu karena Allah, maka Allah akan memberi dia atau anak keturunannya yang lebih baik dari itu.

JULUKANNYA IMAM MAHDI

Kun-yahnya adalah Abu ‘Abdillah adapun julukannya adalah Al Jabir karena dia memaksa hati umat Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wasallam dan atau karena dia memaksa dan menaklukan orang-orang dzolim untuk melakukan kebajikan.

SIFAT IMAM MAHDI

Adapun tentang sifat-sifatnya maka Al ‘Alaamah As Safarini menjelaskan didalam kitabnya Ahwaalu Yaumil Qiyaamah hal. 20:

Kulitnya sawo matang, perawakannya sedang tidak tinggi dan tidak pula pendek, jidadnya luas, rambutnya tipis dan berbalik kebelakan (ikal), tengah-tengah hidungnya mancung (antara pangkal dan ujungnya) agak tinggi, alisnya bagaikan busur panah ujungnya panjang dan lancip, matanya jelas, kelopaknya indah, biji matanya bulat, garis matanya hitam, giginya putih bersih dan teratur dan pahanya tidak berdempetan satu sama lain.

Dan diantara dalil tentang hal itu adalah hadits dari Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam :

Al Mahdi itu dari keturunanku jidadnya jelas hidungnya mancung, menguasai bumi ini dengan penuh keadilan selama tujuh tahun, yang sebelumnya penuh dengan kedzoliman” 

(HR. Abu Dawud dalam Sunan-nya kitab Al Mahdi bab 1 no. 4285 dan Al Hakim dalam Mustadrok-nya 4/557 keduanya dari Abu Sa’id Al Khudri dan didalamnya ada seorang rowi yang bernama ‘Imron bin Dawar Al Qothon Al Bashri Abul ‘Awam yang dia ini shoduuq yangyahim dan dituduh setuju dengan pendapat Khowarij. Oleh karena itu derajad hadits ini hasan.

TEMPAT KELUARNYA IMAM MAHDI

Al Mahdi akan keluar dari belahan dunia timur sebagaimana yang telah dikatakan oleh Ibnu Katsir dalam kitabnya An Nihayah 1/26 :
"Dan yang dimaksud drngan Al Mahdi yang terpuji yang dijanjikan munculnya pada akhir zaman adalah bahwa keluar dan munculnya itu dari arah timur dan dibai’at di Ka’bah".

MASA HIDUPNYA

Sebagaimana yang telah dijelaskan juga dalam hadits terdahulu, Al Mahdi ini hanya akan tinggal dan hidup selama tujuh atau sembilan tahun. Hal ini juga sebagaimana yang disinyalir oleh Ibnu Katsir yang mengatakan  :
Dan ini menunjukan bahwa paling lama Al Mahdi itu akan hidup selama tujuh tahun dan paling lama adalah sembilan tahun (An Nihayah 1/27).

PERJALANAN Al MAHDI

Telah berkata Al Safarini : Ahlul ilmi berkata Al Mahdi bekerja dengan sunnah Rosululloh Sholallohu ‘Alaihi Wasallam , tidak membangunkan orang tidur, berperang diatas jalan sunnah, tidak satu pun sunnah yang ditinggalkan kecuali ia tegakan, tidak ada satu bid’ah pun kecuali ia tumbangkan, akan menegakan keadilan pada akhir zaman sebagaimana Rosululloh menegakan pada awalnya, dia akan menguasai dunia ini sebagaimana Dzulqorna’in dan Sulaiman ‘Alaihi Salam berkuasa, mematahkan salib, membunuh babi, mengembalikan kaum muslimin pada kerukunan dan kenikmatan.

Bumi ini ia pimpin dengan keadilan setelah sebelumnya dipenuhi dengan kedzoliman, membagi harta semampu yang yang membutuhkan tanpa menghitung-hitungnya, membagi-bagikan harta dengan merata. Penghuni langit dan bumi, burung diudara, binatang buas di hutan dan plangton di dalam lautan ridho terhadap dirinya.

Dia penuhi umat Muhammad ini dengan kecukupan sehingga dia memerintahkan seseorang untuk menyeru : “Siapakah yang membutuhkan harta ?”. maka tidak ada yang mendatanginya kecuali seorang laki-laki yang berkata, “Saya”.

Maka Al Mahdi menyuruh kepada orang tersebut,”Datangilah penjaga gudang dan katakan Al Mahdi memerintahkan saya untuk memberi saya harta.” Maka berkatalah penjaga gudang tersebut,”Ambilah semaumu.”

Sehingga orang tersebut memangku harta tersebut dan mengikatnya, dia menyesal dan berkata,”Saya ini adalah umat Muhammad yang paling thoma’ (rakus) dengan harta ini dan tidak mampu dengan apa yang mencukupkan mereka.”

Kemudian ia mengembalikan lagi harta itu dan penjaga gudang menolaknya dan berkata,”Sesungguhnya kami mengambil dari sesuatu yang telah kami berikan.” Umat Muhammad bai yang sholih maupun yang fasik merasakan kenikmatan pada zamannya yang semua itu tidak pernah mereka dengar dan rasakan sebelumnya.

Langit pun memberikan terus menerus tanpa menahan sesuatu dari kekayaannya, begitu pula dengan bumi memberikan kepada mereka hasilnya dengan tanpa melarang sedikitpun dari kekayaannnya.

Pada kedua tangannya terjadi banyak keajaiban, mengeluarkan barang-barang  harta yang terpendam, menaklukan kota-kota antara kedua belahan bukit. Dibawakan kehadapannya raja-raja India yang tertawan dan dijadikan isi-isi gudang mereka hiasan bagi Baitul Magdis.

Kembali kepadanya manusia sebagaimana laba-laba kembali ke sarangnya sehingga manusia itu kembali sebagaimana yang terjadi pada awal-awal generasi umat ini. Allah mengirimkan tiga ribu malaikat yang memukul wajah-wajah orang-orang yang membantahnya dan membelot darinya, Jibril didepannya dan Mikail dibetisnya. Pada zamannya kambing/domba digembalakan pada satu tempat bersama srigala, anak-anak kecil bermain ular semua itu tidak membahayakan sama sekali.

Seseorang menanam sekepal menghasilkan tujuh ratus kepal. Al Mahdi akan memberantas riba, memberantas zina, memberantas para peminum minuman keras, umur pun panjang, amanat-amanat ditunaikan, membinaskan orang-orang jahat, tidak ada kesempatan hidup bagi mereka yang membenci keluarga Muhammad Sholallohu ‘Alaihi Wasallam, dia dicintai oleh semua manusia.

Allah tumbangkan fitnah-fitnah dan bumi pun menjadi aman sehingga seorang wanita menunaikan haji bersama lima orang wanita lainnya tanpa seorang laki-laki bersama mereka, tidak merasakan adanya ketakutan kecuali tajut kepada Allah. Adalah tertulis dalam syiar-syiar para nabi bahwa tidak ada kedzoliman dan kekurangan apapun dalam hukum dan ketetapannya.

Wallohua'lam Bisshowab

Monday, March 6, 2017

Sejarah Asal usul Dajjal dan Ciri-cirinya dalam AL QUR'AN dan Hadist

Dijelaskan oleh Baginda Nabi Muhammad SAW, Dajjal termasuk salah satu daripada tanda besar menjelang hari kiamat. Artinya, apabila Dajjal sudah muncul di hadapan manusia ramai, itu pertanda bahwa kiamat tidak akan lama lagi terjadi.


Dajjal sendiri adalah makhluk Alloh yang masih dalam keturunan Nabi Adam as alias manusia. Sehingga dugaan yang mengatakan bahwa Dajjal merupakan hewan, jin, kombinasi antara jin dan manusia ataupun teknologi terbantah dengan hadits ini:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ صَحِبْتُ ابْنَ صَائِدٍ إِلَى مَكَّةَ فَقَالَ لِي أَمَا قَدْ لَقِيتُ مِنْ النَّاسِ يَزْعُمُونَ أَنِّي الدَّجَّالُ أَلَسْتَ سَمِعْتَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّهُ لَا يُولَدُ لَهُ قَالَ قُلْتُ بَلَى قَالَ فَقَدْ وُلِدَ لِي أَوَلَيْسَ سَمِعْتَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا يَدْخُلُ الْمَدِينَةَ وَلَا مَكَّةَ قُلْتُ بَلَى قَالَ فَقَدْ وُلِدْتُ بِالْمَدِينَةِ وَهَذَا أَنَا أُرِيدُ مَكَّةَ قَالَ ثُمَّ قَالَ لِي فِي آخِرِ قَوْلِهِ أَمَا وَاللَّهِ إِنِّي لَأَعْلَمُ مَوْلِدَهُ وَمَكَانَهُ وَأَيْنَ هُوَ قَالَ فَلَبَسَنِي

Dari Abu Said Al-Khudri RA, ia berkata: Aku menemani Ibnu Shaid pergi ke Mekah, ia berkata kepadaku: Aku telah bertemu dengan beberapa orang yang menganggap bahwa aku adalah seorang Dajjal. Apakah kamu pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya Dajjal itu tidak mempunyai anak. Aku jawab: Ya! Ia berkata lagi: Dan aku telah mempunyai anak. Bukankah kamu telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: Dajjal itu tidak akan memasuki Madinah dan Mekah. Aku menjawab: Ya! Ia berkata lagi: Dan aku telah dilahirkan di Madinah dan sekarang aku sedang menuju ke Mekah. Kemudian di akhir pertanyaannya dia berkata kepadaku: Demi Allah, sesungguhnya aku tahu waktu kelahirannya, tempatnya dan di mana dia. Ia berkata: Ia telah mengaburkanku tentang perkara itu. (HR Muslim)

Dalam hadits lain, Rasulullah menerangkan mengenai Dajjal ini yang artinya: “Sesungguhnya Al-Masih Ad-Dajjal seorang laki-laki pendek” [HR. Ahmad 23144, Abu Dawud 4320]

TANDA TANDA FISIK DAJJAL

Sebagaimana yang sudah disebutkan di atas, bahwasannya Dajjal adalah manusia yang sama seperti kita. Ia mempunyai rambut, mata, wajah, tangan, badan dan sebagainya persis seperti manusia biasa. Akan tetapi, ada beberapa hal yang lebih spesifik mengenai ciri-ciri makhluk ini. Berikut ini adalah ciri-ciri fisik Dajjal yang dikumpulkan dari beberapa hadits Nabi Muhammad SAW.

Rambutnya keriting.Di keningnya terdapat tulisan “Ka Fa Ro” atau “Kaafir” dalam tulisan Arab.Mata kanannya buta dan menonjol. Sebagian orang menganggap bahwa Dajjal hanya memiliki satu bola mata saja, anggapan ini adalah keliru. Yang benar, Dajjal memiliki dua bola mata akan tetapi satunya buta.Kulit badannya berwarna kemerah-merahan.Badannya gemuk dan pendek. Dalam riwayat lain, tubuhnya gemuk dan besar.Dadanya bidang.Kakinya bengkok.Dajjal tidak bisa memiliki keturunan alias mandul.

Rosulalloh SAW bersabda :
Tidak ada seorang Nabi pun kecuali telah memperingatkan ummatnya tentang Dajjal yang buta sebelah lagi pendusta. Ketahuilah bahwa Dajjal buta sebelah matanya sedangkan Allah tidaklah buta sebelah. Tertulis diantara kedua matanya; Kafir (yang mampu dibaca oleh setiap muslim).” [HR. Al-Bukhari 7131,7408, Muslim 2933]

Sesungguhnya Al-Masih Ad-Dajjal seorang laki-laki pendek, berkaki bengkok, keriting rambutnya, buta sebelah matanya, dan matanya kabur tidak menonjol dan tidak juga cekung, jika ia memperdayai kalian maka ketahuilah bahwa Tuhan kalian tidaklah buta sebelah.” [HR. Ahmad 23144, Abu Dawud 4320]

Dari Abu Sa’id Al-Khudri, Rasulullah bersabda : 
Dan tidaklah diutus seorang nabi yang diikuti  itu, kecuali untuk memperingatkan kaumnya terhadap Dajjal. Aku telah menerangkan ciri-cirinya bahwa ia cacat, sedangkan Tuhan kalian tidaklah cacat. Mata kanannya menonjol dan tidak dapat disembunyikan, seolah-olah dahak yang berada di dinding kapur, sedangkan mata kirinya seperti planet yang bulat.“

Dalam hadits Anas, Rasulullah bersabda : “Dan diantara kedua matanya termaktub tulisan kafir“.
Dan dalam satu riwayat disebutkan : “Kemudian beliau mengejanya -kaf fa’ ra’- yang dapat dibaca oleh setiap muslim“.
Dan dalam satu riwayat lagi dari Hudzaifah, “Dapat dibaca oleh setiap orang mukmin, baik ia tahu tulis baca maupun tidak.“
Dalam hadits Abu Hurairah, Rasulullah bersabda :
Adapun Al-Masih Si Pendusta itu adalah buta sebelah matanya, lebar dahinya, bidang dadanya bagian atas dan bengkok (kakinya).”

TEMPAT AD-DAJJAL PADA ZAMAN NABI SAW

Tentang lokasi tempat dikurungnya Dajjal sekarang ini, telah dijelaskan dalam sebuah hadits dari Fathimah binti Qais r.a yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Hadits tersebut menceritakan kisah yang cukup panjang. Mari kita simak sejenak kisah yang dituturkan oleh Shahabiyah ini, “Saya mendengar juru panggil Rasulullah SAW menyeru: “Shalat Jama’ah! Shalat jama’ah!” (panggilan seperti ini biasanya hanya pada waktu shalat atau apabila ada sesuatu yang sangat penting).

Fatimah binti Qais melanjutkan, “Maka saya pun pergi ke masjid dan shalat bersama Rasulullah SAW dan saya berada pada shaf pertama para wanita. Ketika Rasulullah SAW telah selesai sholat, beliau duduk di atas mimbar. Beliau tertawa kemudian berkata, ’Hendaklah masing-masing tetap di tempat! Tahukah Anda semua mengapa saya kumpulkan?’ Para Shahabat menjawab, ‘Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.’

Beliau Rosulalloh SAW bersabda :

'‘Bukan karena suatu kabar gembira, bukan pula karena suatu ancaman, tetapi karena Tamim ad-Dari yang tadinya seorang pemeluk Nasrani lalu dia datang menyatakan keislamannya dan menceritakan kepada saya kejadian yang sesuai dengan yang pernah saya sampaikan kepada kalian semua tentang al-Masih ad-Dajjal".

Dia menceritakan kepada saya bahwa dia berlayar dengan tiga puluh orang dari Lakhm dan Juzam, lalu ombak besar membuat mereka terombang ambing di lautan sebulan lamanya hingga akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau di arah timur matahari. Mereka pun turun dan duduk beristirahat dekat kapal mereka lalu memasuki pulau tersebut. Mereka kemudian bertemu dengan makhluk melata yang dipenuhi bulu. Saking banyaknya bulunya mereka tidak tahu mana bagian depan dan bagian belakangnya.

Mereka berkata, ‘Makhluk apakah Engkau ini?’ Makhluk itu berkata, ‘Aku adalah Jassasah (Pengintai).’ Mereka bertanya, ‘Apa itu Jassasah?’ Makhluk tu menjawab, ‘Pergilah kalian menemui laki-laki yang ada digedung besar sana, dia sangat ingin mendengar berita dari kalian.’

Tamim berkata, ‘Ketika dia menyebut nama seorang laki-laki, kami takut bahwa makhluk itu adalah setan. Maka kami pun bergegas pergi sampai kami menemukan bangunan besar itu lalu masuk ke dalamnya. Di sana ada seorang manusia yang paling besar dan paling kuat yang pernah kami lihat. Kedua tangannya terbelenggu ke lehernya diantara kedua lutut dan sikunya.

Kami berkata, ‘Celakalah engkau, makhluk apakah engkau ini?’ Dia menjawab, ‘Kalian mampu menemukanku, beritahu saya siapa kalian ini!’ Mereka (Tamim dan rombongan) menjawab, ‘Kami adalah orang-orang Arab, kami naik kapal laut, tiba-tiba ombak pasang dan kami pun terombang-ambing selama satu bulan sampai akhirnya terdampar di pulau Anda ini. Kami pun merapat dan memasukinya. Tiba-tiba kami bertemu  dengan makhluk melata yang berbulu sangat lebat sehingga sulit mengetahui mana depan dan mana bagian belakangnya. Kami berkata kepadanya, ‘Celakalah engkau, makhluk apakah kau ini?’ Dia menjawab, Aku adalah jassasah (Pengintai).’ Kami pun berkata, Apakah jassasah itu?’ Dia berkata, ‘Pergilah temui laki-laki yang ada di bangunan besar itu karena dia sangat ingin mendengarkan berita dari kalian!’

Maka kami pun bergegas menemuimu, dan merasa takut dengan makhluk itu dan menyangka dia adalah setan.’ Laki-laki besar itu berkata, ‘Beritahukan kepada saya tentang kebun kurma Baisan!’ Kami berkata, ‘Tentang apanya yang ingin engkau ketahui?’ Dia berkata, ‘Tentang pohon-pohon kurmanya, apakah masih berbuah?’ Kami berkata, ‘Ya.’ Dia berkata, ‘Ketahuilah karma-karma itu hampir tidak lagi berbuah.’ ‘Beritakan kepadaku tentang danau Tiberias!’ Kami pun berkata, ‘Tentang apanya yang ingin engkau ketahui?’ Dia berkata, ‘Apakah di sana ada airnya?’ Kami menjawab, ‘Danau itu banyak airnya,’ Dia berkata, ‘Ketahuilah airnya tak lama lagi akan habis.’ ‘Beritahu saga tentang sumber air Zagar!’ Kami berkata, ‘Tentang apanya yang ingin engkau ketahui?’ Dia berkata, ‘Apakah masih banyak airnya? Apakah penduduk sekitarnya memanfaatkan airnya untuk bercocok tanam?’ Kami menjawab, ‘Ya, airnya banyak, penduduk sekitar memanfaatkannya untuk bercocok tanam.’

Dia berkata, ‘Beritakan kepada saya tentang Nabi kaum yang ummi, apa yang telah dilakukannya?’ Mereka menjawab, ‘Dia telah muncul di Mekkah dan tinggal di Yatsrib,’ Dia berkata, ‘Apakah orang-orang Arab memerangi mereka?’ Kami menjawab, ‘Ya.’ Dia berkata, ‘Apa yang dilakukannya kepada mereka?’ Maka kami pun memberitahurnya bahwa telah tampak para pengikutnya dari kalangan orang-orang Arab, mereka mematuhinya. Dia berkata, ‘Itu sudah terjadi?’ Kami menjawab, ‘Ya,’ Dia berkata, jika demikian maka yang terbaik bagi kalian ialah mematuhinya. Aku beritahukan kepada kalian siapa sesungguhnya aku ini. Aku adalah al-Masih, hampir datang waktunya aku diizinkan keluar, lalu akan berjalan mengelilingi bumi, tidak satu kampung pun yang tidak kusinggahi dalam waktu empat puluh malam kecuali Mekkah dan Taibah karena keduanya diharamkan atasku.

  Setiap kali aku berusaha untuk memasuki salah satu dari keduanya aku akan dihadang oleh Malaikat yang memegang pedang mengusir saya menjauhi kedua kota itu. Setiap celah kota itu dijaga oleh para malaikat.”‘ Fatimah binti Qais (perawi hadits) berkata, “Rasulullah SAW menghentakkan tongkat beliau ke mimbar dan berkata, ‘Inilah Taibah, inilah Taibah (maksud beliau Madinah). Bukankah saya pernah menyampaikannya hal seperti ini kepada kalian?’ Para hadirin menjawab, ‘Benar,’ Beliau SAW melanjutkan, ‘Sesungguhnya apa yang disampaikan oleh Tamim membuatku kagum karena sesuai dengan yang pernah saya sampaikan kepada kalian tentang Dajjal, Madinah dan Mekkah. Dia berada di laut Syam atau laut Yaman; bukan, tetapi dia ada di timur, dia ada di timur, dia ada di timur!’ Beliau pun memberi isyarat dengan tangannya ke arah timur. Fatimah melanjutkan, “Maka saya pun menghafalnya dari Rasulullah SAW.”

KEMUNCULAN Ad DAJJAL

Munculnya Dajjal adalah dari sebuah daerah bernama Khurasan. Hal ini disimpulkan dari riwayat dari Sayyidina Abu Bakr Ash-Shiddiq r.a, bahwa Nabi SAW bersabda,

الدَّجَّالُ يَخْرُجُ مِنْ أَرْضٍ بِالْمَشْرِقِ يُقَالُ لَهَا خُرَاسَانُ يَتْبَعُهُ أَقْوَامٌ كَأَنَّ وُجُوهَهُمُ الْمَجَانُّ الْمُطْرَقَةُ

“Dajjal itu keluar dari bumi sebelah timur yang disebut Khurasan. Dajjal akan diikuti oleh kaum yang wajah mereka seperti tameng yang dilapisi kulit”. Khurasan merupakan tempat awal Dajjal muncul dan belum berbuat kerusakan serta menebar fitnah. Ia di sana masih dalam tahap atau fase mengumpulkan para pengikutnya saja. Sedangkan, tempat awal dimana ia berbuat kerusakan dan menyebarkan fitnah adalah di sebuah tempat di antara Syam dan Irak. Dalam hadits An Nawas bin Sam’an yang marfu’ –sampai pada Nabi SAW– disebutkan,

إِنَّهُ خَارِجٌ خَلَّةً بَيْنَ الشَّأْمِ وَالْعِرَاقِ فَعَاثَ يَمِينًا وَعَاثَ شِمَالاً يَا عِبَادَ اللَّهِ فَاثْبُتُوا

“Dajjal itu keluar di antara Syam dan Irak. Dia lantas merusak kanan dan kiri. Wahai para hamba Allah, tetap teguhlah”.

Tempat-tempat yang Tidak Bisa Dimasuki Dajjal serta Persinggahannya

Ketika Dajjal berkeliling ke seluruh dunia, ternyata masih ada beberapa lokasi yang tidak bisa dimasuki oleh Dajjal dan para pengikutnya. Hal ini disebabkan lokasi-lokasi tersebut memiliki malaikat penjaga yang khusus diciptakan untuk melindungi tempat tersebut dari Dajjal. Dalam hadits Fathimah binti Qois r.a disebutkan bahwa Dajjal mengatakan,

فَأَخْرُجَ فَأَسِيرَ فِى الأَرْضِ فَلاَ أَدَعَ قَرْيَةً إِلاَّ هَبَطْتُهَا فِى أَرْبَعِينَ لَيْلَةً غَيْرَ مَكَّةَ وَطَيْبَةَ فَهُمَا مُحَرَّمَتَانِ عَلَىَّ كِلْتَاهُمَا كُلَّمَا أَرَدْتُ أَنْ أَدْخُلَ وَاحِدَةً أَوْ وَاحِدًا مِنْهُمَا اسْتَقْبَلَنِى مَلَكٌ بِيَدِهِ السَّيْفُ صَلْتًا يَصُدُّنِى عَنْهَا وَإِنَّ عَلَى كُلِّ نَقْبٍ مِنْهَا مَلاَئِكَةً يَحْرُسُونَهَا

“Aku akan keluar dan menelusuri muka bumi. Tidaklah aku membiarkan suatu daerah kecuali pasti aku singgahi dalam masa empat puluh malam selain Makkah dan Thoybah (Madinah). Kedua kota tersebut diharamkan bagiku. Tatkala aku ingin memasuki salah satu dari dua kota tersebut, malaikat menemuiku dan menghadangku dengan pedangnya yang mengkilap. Dan di setiap jalan bukit ada malaikat yang menjaganya.”

Pada saat itu, peraturan suci kota Madinah telah dilanggar. Kota yang pada asalnya memiliki peraturan bahwa tidak ada yang boleh masuk kecuali orang yang beragama Islam ini telah dimasuki oleh orang-orang kafir.  Sehingga pada saat Dajjal datang, orang-orang kafir dan munafik ini baru menunjukkan sikap asli mereka dengan mendatangi Dajjal.

Diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa Nabi SAW bersabda, “Ad-Dajjal akan datang dan berkemah di sebuah tempat dekat Madinah dan kemudian Madinah akan mengguncang tiga kali dimana setiap orang kafir dan munafik akan keluar (dari Madinah) menuju ke arahnya.” (Sahih Al-Bukhari no. 9.239 )

Tempat yang dilingkari itu disinyalir adalah tempat pemberhentian Dajjal ketika tidak bisa memasuki kota Madinah. Saat ini, tempat tersebut adalah sebuah istana milik keluarga kerajaan Saudi.

Nabi Muhammad SAW bersabda, “Dajjal akan datang (menuju kota Madinah), lalu ia akan memanjat (bukit) lalu menatap ke arah kota Madinah. Ia akan berkata kepada para pengikutnya, “Apakah kalian melihat tempat berwarna putih itu? Itu adalah Masjidnya Ahmad (maksudnya Nabi Muhammad).” (HR Hakim dalam Mustadrak-nya)

Selain kota Mekkah dan Madinah, ada 4 masjid yang juga tidak bisa dimasuki oleh Dajjal, yaitu:

لاَ يَأْتِى أَرْبَعَةَ مَسَاجِدَ الْكَعْبَةَ وَمَسْجِدَ الرَّسُولِ والْمَسْجِدَ الأَقْصَى وَالطُّورَ

“Dajjal tidak akan memasuki empat masjid: masjid Ka’bah (masjidil Haram), masjid Rasul (masjid Nabawi), masjid Al Aqsho’, dan masjid Ath Thur.”

PARA PENGIKUT DAJJAL

Dari Jabir bin Abdullah, katanya Rasulullah SAW bersabda: “Bumi yang paling baik adalah Madinah. Pada waktu datangnya Dajjal nanti ia dikawal oleh malaikat. Dajjal tidak sanggup memasuki Madinah. Pada waktu datangnya Dajjal (di luar Madinah), kota Madinah bergegar tiga kali. Orang-orang munafik yang ada di Madinah (lelaki atau perempuan) bagaikan cacing kepanasan kemudian mereka keluar meninggalkan Madinah. Kaum wanita adalah yang paling banyak lari ketika itu. Itulah yang dikatakan hari pembersihan. Madinah membersihkan kotorannya seperti tukang besi membersihkan karat-karat besi.” “Dajjal akan diikuti oleh orang-orang Yahudi Ashfahan sebanyak 70.000 orang yang mengenakan jubah tanpa berjahit. ” [Shahih Muslim. Kitabul Fitan wa Asyrotis Sa’ah, Bab Fi Baqiyyah Min Ahaadiitsid Dajjal hadits No. 2944]

Ashfahan adalah sebuah daerah di Iran. Menurut wikipedia, jumlah Yahudi Iran saat ini sekitar 80.000 – 100.000 jiwa yang tersebar di Iran, Israel, Amerika dan Eropa. Selain orang-orang Yahudi dan munafik, banyak diantara perempuan-perempuan yang terpesona dengan tipudaya Dajjal.

Nabi SAW bersabda, “Dajjal akan turun di lembah air Murqonah’ ini, maka orang yang datang kepadanya kebanyakan kaum wanita, sehingga seseorang akan pergi menemui sahabat karibnya, ibunya, anak perempuannya, saudara perempuannya, dan kepada bibinya untuk meneguhkan hatinya karena kuatir mereka akan pergi menemui Dajjal.” [Musnad Ahmad 7: 190]

FITNAH DAN KEMAMPUAN DAJJAL

  Fitnah yang dimaksud di sini adalah fitnah berupa ujian keimanan dari Allah kepada manusia melalui munculnya Dajjal. Karena memang fitnah dalam bahasa Arab berarti ujian/cobaan. Fitnah ini merupakan fitnah terbesar yang akan dilalui umat manusia yang tidak ada lagi bandingannya sejak zaman Nabi Adam as hingga hari kiamat nanti sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW,

مَا بَيْنَ خَلْقِ آدَمَ إِلَى قِيَامِ السَّاعَةِ خَلْقٌ أَكْبَرُ مِنَ الدَّجَّالِ

“Tidak ada satu pun makhluk sejak Adam diciptakan hingga terjadinya kiamat yang fitnahnya (cobaannya) lebih besar dari Dajjal.” (HR. Muslim no. 2946)

Imam An-Nawawi radhiyallahu anhu menjelaskan, “Yang dimaksud di sini adalah tidak ada fitnah dan masalah yang lebih besar daripada fitnah Dajjal.”

“Sesungguhnya aku memperingatkanmu dari Dajjal. Tidak seorang nabi pun kecuali dia memperingatkan kaumnya darinya. Demikian pula Nuh, dia memperingatkan umatnya darinya.”(Muttafaq alaihi dari Ibnu Umar. Mukhtashar Shahih al-Bukhari no. 1246 dan Mukhtashar Shahih Muslim no. 2044).

1. Dajjal yang membawa kebohongan dan fitnah tidak datang begitu saja, akan tetapi telah diawali dengan munculnya para penipu yang diberi amanah. Sehingga ketika itu, orang sudah ‘biasa’ berinteraksi kepada penipu dan terus saja mempercayainya.

Dari Anas bin Malik, katanya Rasulullah SAW bersabda: “Menjelang turunnya Dajjal ada tahun-tahun tipu daya, yaitu tahun orang-orang pendusta dipercayai orang dan orang jujur tidak dipercayai. Orang yang tidak amanah dipercayai dan orang amanah tidak dipercayai.”

2. Fitnah Dajjal menjadi sangat mengerikan karena yang ia bawa adalah kebohongan-kebohongan yang bisa menjerumuskan orang-orang yang memiliki iman yang lemah sehingga menjadi kafir. Di awal-awal kemunculannya, ia hanya akan mengaku sebagai seorang nabi atau utusan Tuhan dengan menunjukkan hal-hal yang ia katakan sebagai mukjizat (padahal trik-trik semata).

Nabi Muhammad telah memperingatkan mengenai hal ini dalam sabdanya, Dari An-Nawwas bin Sam’an radhiyallahu ‘anhu: Rasulullah  berkata:

فَيَأْتِي عَلَى الْقَوْمِ فَيَدْعُوْهُمْ فَيُؤْمِنُوْنَ بِهِ وَيَسْتَجِيْبُوْنَ لَهُ فَيَأْمُرُ السَّمَاءَ فَتُمْطِرُ وَاْلأَرْضَ فَتُنْبِتُ

“… Dia (Dajjal) datang kepada satu kaum untuk mendakwahi mereka. Maka mereka pun beriman kepadanya, menerima dakwahnya. Maka Dajjal memerintahkan langit untuk hujan dan memerintahkan bumi untuk menumbuhkan tanaman, maka turunlah hujan dan tumbuhlah tanaman….” (HR. Muslim no. 2937)

3. Ketika Dajjal berkelana ke penjuru dunia, ia akan berkata: “Akulah Tuhan sekalian alam, dan matahari ini berjalan dengan izinku. Apakah kamu bermaksud menahannya?” Katanya sambil ditahannya matahari itu, sehingga satu hari lamanya menjadi satu minggu atau satu bulan. Setelah dia tunjukkan kehebatannya menahan matahari itu, dia berkata kepada manusia: “Sekarang apakah kamu ingin supaya matahari itu berjalan?” Mereka semua menjawab: “Ya, kami ingin.” Maka dia tunjukkan lagi kehebatannya dengan menjadikan satu hari begitu cepat berjalan.

4. Dalam hadis agak panjang tentang Dajjal, diceritakan bahwa Dajjal itu akan menemui orang-orang. Dajjal mengajak mereka semua, maka orang-orang itu pun menurutinya. Dajjal terus melakukan ‘dakwah’nya dari satu negeri ke satu negeri. (Fath al-Bari jilid 13 ms 145 dan selepasnya, no hadis 7132)

Ketika Dajjal hampir sampai ke Madinah dan hendak masuk, tiba-tiba didapatinya Malaikat menunggu di pintu masuk kota dengan pedang terhunus. Dajjal pun berhenti di luar Madinah lalu keluar kepadanya seorang lelaki pada hari itu dari Madinah. Lelaki itu adalah sebaik-baik lelaki, paling sholeh dan bertaqwa kepada Allah, beliau itu tidak lain adalah Nabi Khidir as.

Apabila ia melihat Dajjal di luar Madinah, ia berkata kepada Dajjal itu:
Hei Dajjal! Aku bersaksi bahwa engkau itu Dajjal yang diceritakan kepada kami oleh Rasulullah SAW.’
Dajjal berkata:
Hei laki-laki! Kamu harus menaatiku atau aku potong engkau menjadi dua.’
Lelaki itu berkata:
Wahai sekalian manusia! Inilah dia Dajjal yang pembohong'
 Maka ketika Dajjal mendengar perkataan itu, ia berkata kepada pengikutnya:
Apa pendapat kamu jika aku bunuh orang yang membantah aku ini, kemudian aku hidupkan dia kembali, adakah kamu masih ragu tentang pernyataan bahwa aku adalah tuhan?
Jawab pengikut Dajjal: 
Kami tidak akan ragu, bahkan kami makin yakin.’
Lalu Dajjal membunuh lelaki itu, kemudian dihidupkannya kembali.

Inilah yang disabdakan oleh Nabi SAW:

‘…Kemudian Dajjal itu menyeru seorang lelaki yang sangat muda. Lelaki itu dipaksa untuk mengakui Dajjal bahawa dia adalah tuhan. Ia enggan, lalu dipancung dengan pedang, dipotong dua hingga mati. Kemudian lelaki yang mati itu dipanggil supaya bangkit, lalu ia pun hidup ketika itu juga dan ia dipanggil untuk datang kepadanya. Maka orang muda itupun datang dengan berseri-seri wajahnya.

Dajjal berkata kepada lelaki itu: 

Hei laki-laki! Adakah engkau percayakan aku?’ Jawab lelaki itu. ‘Demi Allah! Tidaklah engkau terlebih pandai dari aku pada hari ini.’

Kemudian dia berkata:

 "Tidak ada lagi seorang pun yang akan terbunuh selepas ku ini. Wahai sekalian manusia! Inilah Dajjal yang pembohong itu. Barangsiapa yang menuhankannnya, maka ia berkekalan di dalam api neraka, dan sesiapa yang tidak menurutinya, maka ia tinggal berkekalan di dalam syurga.’ Dajjal meninggalkan lelaki itu, dan kemudian ia masuk ke Syam, dalam keadaan Dajjal menyeru manusia menurutinya, ketika itulah Nabi Isa turun… (hingga akhir hadits) (Bahr al-Mazi juz 15 halaman 196)

Kita tidak usah mencoba berusaha menjadi pemuda itu. Karena, di dalam hadits disebutkan juga bahwa ada orang yang merasa imannya sudah kuat lalu mendatangi Dajjal, dan ternyata ia malah menjadi pengikutnya. Selain itu, konon pemuda yang dimaksud dalam hadits tersebut telah lahir di Palestina. Berikut penjelasan seorang ulama Palestina mengenai hal tersebut.

5. Hendaknya seorang Muslim tetap memegang teguh akidahnya yang lurus dan imannya yang kokoh agar tidak tertipu oleh Dajjal. Berikut ini adalah salah satu misteri yang harus kita perhatikan.

Dari Hudzaifah r.a, Rasulullah bersabda :

Apabila Dajjal muncul, dia mempunyai air dan api. Adapun yang dilihat orang-orang bahwa ia adalah api maka ia justru air yang dingin. Adapun yang dilihat orang-orang bahwa ia adalah air yang dingin maka ia justru api yang membakar. Barangsiapa dari kalian mendapatkan itu maka hendaknya dia masuk ke dalam apa yang dilihatnya api karena ia adalah air yang dingin.” (Muttafaq alaihi. Lafazh ini adalah lafazh al-Bukhari, Mukhtashar Shahih al-Bukhari no. 1375, Mukhtashar Shahih Muslim no. 2046).

KEMATIAN DAJJAL

Dajjal kelak akan mati dibunuh oleh al-Masih Isa bin Maryam. Nabi Isa akan diturunkan ke bumi seperti sedia kala, setelah sebelumnya diangkat ke langit, untuk ikut berperang bersama kaum muslimin dan membunuh Dajjal.

Dalam hadits Abdullah bin Amru yang panjang Rasulullah mengatakan hal ini.
Sabda Rasulullah Saw :
Lalu Allah mengutus Isa bin Maryam, wajahnya mirip Urwah bin Mas’ud. Isa kemudian memburu Dajjal dan membinasakannya.” (HR. Muslim)

Dalam hadits an-Nawas bin Sam’an yang panjang Rasulullah juga menjelaskan : “Manakala dia dalam kondisi tersebut, Allah mengutus al-Masih putra Maryam, lalu Isa memburunya sehingga dia menangkapnya di pintu gerbang Lud -kota yang terletak di sebelah barat Baitul Maqdis-. Maka Isa membunuhnya.” (HR. Muslim)

CARA MENGHINDARI FITNAH DAJJAL

Dengan besarnya ujian yang diberikan Allah kepada kaum Muslimin lewat Dajjal ini, tentu saja Allah juga sudah menyediakan solusinya. Seperti kata pepatah, setiap ada penyakit pasti ada obatnya. Diantara amalan yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW adalah doa yang dibaca setelah membaca doa tasyahud akhir.

   اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِجَهَنَّمَ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شر فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ

Artinya : “Ya Alloh! Sesungguhnya aku berlindung kepadamu dari adzab kubur, dari adzab jahannam, dari fitnah kehidupan dan kematian, dan dari kejahatan fitnahnya Al-Masih Ad-Dajjal.” [HR. Bukhori]

Selain itu, Nabi juga menganjurkan kita untuk merutinkan dan menghafal sebagian dari surat Al-Kahfi. Beliau bersabda, Dari Sammarah bin Jundab, Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang membaca sepuluh ayat dari surat Al-Kahfi, ia tidak akan terkena bahaya fitnah Dajjal, barangsiapa yang membaca seluruh ayatnya ia akan masuk surga.” (Tafsir Nur Ats-Tsaqalayn 3: 242)

Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadits dari al-Nawas bin Sam’an yang cukup panjang, yang di dalam riwayat tersebut Rasulullah SAW bersabda :
Maka barangsiapa di antara kamu yang mendapatinya (mendapati zaman Dajjal) hendaknya ia membacakan atasnya ayat-ayat permulaan surat al-Kahfi.”

Dalam riwayat Muslim yang lain, dari Abu Darda’ r.a, bahwa Nabi SAW bersabda :

Barangsiapa yang membaca sepuluh ayat dari permulaan surat al-Kahfi, maka ia dilindungi dari Dajjal.” Imam Muslim berkata, Syu’bah berkata, “Dari bagian akhir surat al-Kahfi.” Dan Hammam berkata, “Dari permulaan surat al-Kahfi.” (Shahih Muslim)

Imam Nawawi berkata, “Ini disebabkan, karena pada awal-awal surat al-Kahfi itu terdapat/ berisi keajaiban-keajaiban dan tanda-tanda kebesaran Allah. Maka orang yang merenungkan tidak akan tertipu dengan fitnah Dajjal. Demikian juga pada akhir suratnya, yaitu firman Allah:

أَفَحَسِبَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنْ يَتَّخِذُوا عِبَادِي مِنْ دُونِي أَوْلِيَاءَ

Maka apakah orang-orang kafir menyangka bahwa mereka (dapat) mengambil hamba-hamba-Ku menjadi penolong selain Aku?” QS. Al-Kahfi: 102. (Lihat Syarah Muslim milik Imam Nawawi: 6/93)

Zaman kita sekarang ini sudah semakin mendekati era keluarnya Dajjal. Oleh karena itu, mujahadah (usaha) kita untuk berlindung dari fitnah Dajjal harus lebih ekstra.

Bacalah dan wajibkanlah bagi dirimu membaca surat al-Kahfi setiap kali sebelum tidur. Kalaupun kamu tidak mampu membaca semuanya, minimal bacalah 10 ayat pertama dan terakhir surat tersebut. Karena sesungguhnya 8 orang ulama dari Yaman telah bermimpi bahwa mereka melihat ikatan Dajjal telah dilepaskan oleh Allah dari tempat mereka dikurung. 
(Habib Umar bin Hafizh.)

Wallohua'lam Bisshowab

Semoga bermanfaat dan bisa menambah keimanan kita kepada Alloh SWT, dan Semoga kita senantiasa diberi perlindungan Alloh SWT dari fitnah Dajjal dan dijauhkan dari Api Neraka.
Amin ya Robbal'alamiin