Social Items

Showing posts with label Asal usul Dinasti Yuan. Show all posts
Showing posts with label Asal usul Dinasti Yuan. Show all posts
Dinasti Yuan berdiri pada (Tahun 1271 ~ 1368) merupakan Dinasti pertama yang didirikan oleh Suku Minoritas yaitu Suku Mongol dan juga merupakan satu-satunya Dinasti dalam Sejarah China yang memiliki wilayah kekuasaan terbesar. Wilayah kekuasaannya meliputi seluruh wilayah daratan China hingga sampai ke Wilayah Asia Barat.


Sekitar abab ke 12, Suku Mongol muncul seorang pemimpin besar yang bernama Tie Mu Zhen yang berhasil mempersatukan kelompok-kelompok Suku Mongol ke dalam satu kesatuan Bangsa Mongolia dan membentuk Kerajaan Mongolia dibagian Utara China. Tahun 1206, Tie Mu Zhen diangkat menjadi Raja Bangsa Mongolia dengan gelar Genghis Khan (Cheng Ji Shi Han yang artinya adalah Raja (Khan) dari segala-galanya.

Dibawah kepemimpinan Genghis Khan (Tie Mu Zhen), Suku Mongol berkembang menjadi Suku yang sangat kuat hingga pada tahun 1227 berhasil menghancurkan Kerajaan Xi Xia dan juga menghancurkan Dinasti Jin pada tahun 1234. Genghis Khan wafat pada usia 66 tahun tepatnya pada tahun 1227 disaat melakukan penyerangan ke Kerajaan Xi Xia.

Menjelang kematiannya, Genghis Khan memberikan Strategi untuk menghancurkan Dinasti Jin kepada putra-putranya. Setelah wafatnya Genghis Khan, Kerajaan Mongolia kemudian dipimpin oleh Ogodai Khan yang berhasil menghancurkan Dinasti Jin dibawah kepemimpinannya serta berhasil memperluas wilayah Kerajaan Mongolia hingga ke Wilayah Eropa dan Wilayah Rusia. Setelah Ogodai Khan, Kerajaan Mongolia kemudian dipimpin oleh Meng Ge dan Kubilai Khan.

Pada tahun 1271, Cucu Genghis Khan yaitu Kubilai Khan mendirikan Dinasti Yuan di Kota Da Du (sekarang Beijing) yang kemudian menjadikan Kota Beijing menjadi pusat pemerintahan, pusat perekonomian dan sosial budaya hingga saat ini.

Kubilai Khan kemudian menobatkan dirinya menjadi Kaisar Yuan Shi Zu serta menyatakan kakeknya Genghis Khan sebagai Kaisar pertama Dinasti Yuan dengan gelar Yuan Tai Zu.

Tahun 1276, Militer Dinasti Yuan berhasil menduduki Ibukota Dinasti Song selatan yaitu Lin’an. Dengan demikian, Dinasti Yuan dibawah pemerintahan Kubilai Khan berhasil menguasai seluruh wilayah China.

Setelah menguasai seluruh wilayah China, Kaisar Yuan Shi Zu (Kubilai Khan) masih terus melakukan invasi-invasi militer untuk memperluas wilayah kekuasaan. Kaisar Yuan Shi Zu melakukan 2 kali invasi militer ke Jepang, Vietnam dan Myanmar yang kemudian berhasil menguasai wilayah Korea, Myanmar dan Vietnam sebagai Negara bagian dari Dinasti Yuan.

Untuk memperkuat kekuasaannya di dalam negeri (Wilayah China), Dinasti Yuan membagi warga negaranya menjadi 4 level, yaitu Suku Mongol, Se Mu Ren (Suku Xi Xia, Persia), Suku Han Utara dan Suku Han Selatan. Dalam kebijakan pembagian level ini, Suku Han merupakan Suku yang paling rendah dalam Dinasti Yuan.

Oleh karena itu, saat pemerintahaan Dinasti Yuan, banyak mengalami perlawanan dari Suku Han tetapi setiap perlawanan maupun pemberontakan dapat dibasmi oleh Militer Dinasti Yuan.

Suku Mongol merupakan Suku yang suka mengembara dan peternak sehingga produktivitas akan bahan pangan sangat rendah. Untuk merubah kondisi tersebut serta untuk meningkatkan produktivitas, mulai dari pemerintahan Kaisar Yuan Shi Zu (Kubilai Khan), Dinasti Yuan selalu fokus pada pengembangan sektor pertanian sehingga Pertanian dapat berkembang dengan pesat pada Dinasti Yuan.

Karena Wilayah kekuasan Dinasti Yuan yang luas mencakup Asia Eropa, Pertukaran Teknologi, Perdagangan dan Kerajian Tangan juga berkembang dengan pesat. Dalan Hal Industri Tekstil, Teknologi Penenunan juga berkembangan dengan cepat karena juga didukung dengan adanya perkebunan Kapas yang luas terutama di wilayah selatan China.

Perdagangan di Dinasti Yuan juga mengalami perkembangan yang sangat pesat, hal ini dikarenakan meningkatnya penggunaan Uang Kertas dan Transportasi sungai/laut. Pada saat itu, Dinasti Yuan merupakan salah satu Negara yang termakmur di dunia.

Saat Pemerintahaan Kaisar Yuan Shi Zu (Kubilai Khan), seorang pedagang terkenal yang berasal dari Venice Italia yaitu Marco Polo pernah mengunjungi daratan China. Dalam bukunya yang berjudul “The Travel of Marco Polo” mencatat dengan jelas kondisi kemakmuran Ibukota Dinasti Yuan yaitu Kota “DADU”.

Setelah Kaisar Yuan Cheng Zong, Dinasti Yuan mengalami perebutan kekuasaan Kekaisaran yang luar biasa,  hanya dalam waktu 25 tahun (tahun 1308-1333), Dinasti Yuan terjadi pergantian Kaisar sebanyak 8 orang yaitu Kaisar Wu Zong [武宗], Ren Zong [仁宗], Ying Zong [英 宗], Tai Ding [泰定], Tian Shun [天顺], Wen Zong [文宗], Ming Zong [明宗] dan Ning Zong [宁宗].

Tahun 1333, Kaisar Yuan Shun Di [顺帝] naik tahta menggantikan adiknya Ning Zong menjadi Kaisar. Kaisar Yuan Shun Di berhasil membuat situasi politik kekaisaran menjadi stabil kembali dan memegang tahta Kaisar Dinasti Yuan selama 36 tahun (tahun 1333 ~ 1368). Kaisar Yuan Shun Di juga merupakan Kaisar terakhir Dinasti Yuan.

Pada akhir-akhir kekuasaan Dinasti Yuan, Kaisar-kaisar Dinasti Yuan menjadi hidup berfoya-foya dan hidup dalam segala kemewahan. Untuk mememenuhi kebutuhan tersebut, Pemerintah Dinasti Yuan menambahkan jenis-jenis Pajak baru dan menaikan Pajak-pajak yang telah ada terutama terhadap Suku Han.

Karena tidak rela dengan penindasan dan kekejaman yang dialaminya, Suku Han bangkit kembali untuk melakukan perlawanan secara besar-besaran. Pada tahun 1352 saat masih di pemerintahan Kaisar Tai Ding, terjadi pemberontakan petani Suku Han di Henan [河南] yang dipimpin oleh Zhao Chou Si [赵丑 厮] dan Guo Pu Sa [郭菩萨] merupakan awal dari kehancuran Dinasti Yuan.

Tahun 1351 saat Kaisar Yuan Shun Di memasuki tahun pemerintahan yang ke 11, terjadilah pemberontakan besar-besaran Pasukan Selendang Merah [红巾军] yang dipimpin oleh Liu Fu Tong [刘福通]. Di dalam Pasukan Selendang Merah tersebut, muncullah beberapa Pemimpin Militer (Jenderal) yang hebat.

Di antaranya kekuatan militer Zhu Yuan Zhang [朱元璋], Cheng You Liang [陈友谅] dan Zhang Shi Cheng [张士诚] adalah merupakan kekuatan Militer yang terbesar.

Dalam tahun 1356 dan 1359, Zhu Yuan Zhang [朱元璋] memperluas wilayah kekuasaanya sehingga dalam waktu hanya 6 tahun Zhu Yuan Zhang berhasil menyingkirkan pesaingnya yaitu Cheng You Liang [陈友谅] dan Zhang Shi Cheng [张士诚] kemudian juga berhasil menyatukan wilayah Jiang Nan (Setengah dari Wilayah daratan China) dibawah kekuasaannya.

Tahun 1367, Zhu Yuan Zhang mulai melakukan penyerangan ke Utara yang merupakan wilayah kekuasaan Dinasti Yuan Suku Mongol.  Pasukan dibawah pimpinan Jenderal Xu Da dan Chang Yu Chun berhasil menduduki Ibukota Dinasti Yuan yaitu “Da Du” pada tahun 1368.

Dengan demikian, berakhirlah Kekuasaan Dinasti Yuan selama 97 tahun di daratan China. Pada tahun yang sama, Zhu Yuan Zhang menobatkan dirinya sebagai Kaisar dengan Dinastinya bernama Dinasti Ming.

Sejarah Asal Usul Berdirinya Dinasti Yuan, Kerajaan China

Perseteruan Mongol dan Jawa nggak terjadi begitu saja melainkan ada pemicunya. Hal ini sebenarnya diawali dari sikap sok gagahnya Mongol yang mengirim utusan ke Jawa, tepatnya kerajaan Singasari kala itu. Si utusan Mongol ini menyampaikan pesan Kubilai Khan tentang Jawa yang harus tunduk kepadanya dan juga memberi upeti sebagai tanda menyerahkan diri.


Raja Singasari ketika itu yang bernama Kertanegara, ngamuk sejadi-jadinya. Ia menganggap apa yang dikatakan si utusan ini kurang ajar sekali dan sangat merendahkan dirinya. Kertanegara tanpa ampun kemudian mengiris telinga si utusan ini lalu mengatakan kalau ia menantang Mongol. Si utusan ini kemudian ditendang keluar dan disuruh pergi untuk menyampaikan pesan balik dari Kertanegara kepada Kubilai Khan.

Kemarahan Kubilai Khan

Selang beberapa waktu datanglah si utusan tadi dengan kondisi miris seperti itu ke hadapan Kubilai. Setelah mendengar kronologinya, marahlah si penguasa Mongol ini sampai ke ubun-ubunnya. Nggak pakai lama, kemudian Kubilai menyuruh tiga jenderal terbaiknya untuk datang ke Jawa dengan tujuan menguasai serta menggantung Kertanegara.
Tiga jenderal dan 30 ribu prajurit yang diangkut seribu kapal ini tiba di Jawa. Tanpa banyak basa-basi kemudian mereka langsung bergerak menuju jantung Singasari dan memburu yang namanya Kertanegara.

Keberhasilan Mongol Menumpas Kerajaan Kediri

Ketika sampai di Singasari prajurit Mongol tidak mendapati Kertanegara. Yang ada justru Jayakatwang Raja Kediri, raja pengganti Kertanegara. Tapi, bagi mereka pun sama saja. Akhirnya terjadilah pertempuran hebat antara Mongol dan KEDIRI. Peperangan ini berhasil dimenangkan pihak Mongol.

Sebenarnya Mongol bisa menang lantaran mereka mendapatkan bantuan dari Raden Wijaya. Raden Wijaya memberikan bantuan berupa petunjuk arah serta strategi-strategi khusus, sehingga Mongol berhasil mengalahkan Jayakatwang. Perlu diketahui, alasan kenapa Raden Wijaya membantu Mongol tak lain karena Jayakatwang telah membunuh Kertanegara yang notabene adalah junjungannya.

Kebusukan Raden Wijaya Membuat Mongol Kocar-Kacir

Setelah menang melawan Jayakatwang, Raden Wijaya pamit kepada para jenderal Mongol yang ketika itu sedang berpesta pora. Raden Wijaya mengatakan ingin kembali untuk mempersiapkan upeti dan gadis-gadis cantik sebagai simbol penyerahan diri dan kaumnya. Mongol percaya saja dengan ini, namun Raden Wijaya harus didampingi 200 pasukan Tar-tar itu.

Kemudian rombongan ini pun melakukan perjalanan ke Desa Majapahit. Lalu ketika sampai di sebuah tempat, secara tiba-tiba Raden Wijaya menyuruh pasukannya untuk menumpas tentara-tentara Mongol ini. Taktik ini berhasil dan kemudian tanpa ampun Raden Wijaya langsung balik arah dan menyerang pasukan Mongol yang tengah berpesta itu.

Kepergian Pasukan Mongol dan Berdirinya Majapahit

Raden Wijaya begitu bergegas kembali ke barak-barak Mongol beserta ribuan tentaranya. Kemudian setelah sampai, tanpa ampun ia menyerang Mongol yang tak siap itu karena sedang berpesta besar. Begitu mendadak serangan yang diterima, Mongol pun tak siap. Akhirnya terbantailah sekitar tiga ribu tentara tar-tar ini.

Mongol tak punya pilihan selain mundur, apalagi Raden Wijaya begitu trengginas dalam memburu mereka. Dengan susah payah akhirnya pasukan Mongol beserta jenderal-jenderalnya berhasil menaiki kapal mereka dan berlayar menjauhi Jawa. Dengan perasaan malu dan marah pasukan Mongol ini meratapi kekalahan terbesar mereka sepanjang sejarah.

Baca juga Sejarah kekuasaan Bangsa Mongolia

Tentara Tar-tar ( Bangsa Mongol ) tidak mampu mengalahkan dan menguasai Jawa